Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (6)

Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (6)

Baca pembahasan sebelumnya Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (5)

Al-‘Aliim yaitu Yang ilmu-Nya meliputi segala sesuatu

العَلِيم

Yang Maha Mengetahui

Al-‘Aliim adalah salah satu nama Allah yang maha indah (husna). Al-‘Aliim yaitu Yang ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, baik yang lahir maupun batin, yang nampak maupun tersembunyi, baik sesuatu yang ada pada masa lampau, sekarang maupun yang akan datang, baik sesuatu yang terdapat di alam atas maupun di alam bawah, baik perkara yang global maupun terperinci. Allah Ta’ala mengetahui semuanya dengan sejelas-jelasnya, dan tak ada kesamaran sedikitpun. Ilmu Allah maha luas dan maha sempurna, tak ada sedikitpun aib dan kekurangan pada ilmu Allah.

Allah Ta’ala berfirman,

وَسِعَ رَبِّي كُلَّ شَيْءٍ عِلْمًا

(80) “Pengetahuan Tuhanku meliputi segala sesuatu” (Q.S. Al-An’aam: 80).

رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَعِلْمًا

(7) “Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu” (Q.S. Ghafir: 7).

 

إِنَّمَا إِلَٰهُكُمُ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ وَسِعَ كُلَّ شَيْءٍ عِلْمًا

(98) “Sesungguhnya Tuhan kalian (yang behak disembah) hanyalah Allah, yang tidak ada Tuhan  (yang behak disembah) selain Dia. Pengetahuan-Nya meliputi segala sesuatu” (Q.S. Thaha: 98).

Korelasi penyebutan Al-‘Aliim dengan isti’adzah

Dalam lafal isti’adzah ini, sebagaimana kata As-Samii’ sangat erat korelasinya dengan perkataan,

أعوذُ باللهِ

“Saya berlindung kepada Allah” karena As-Samii’ bermakna

Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan doa, dengan demikian orang yang berlindung tersebut mengharap besar kepada As-Samii’ (Allah) agar Dia melindunginya dari setan yang terkutuk, maka demikian pula kata Al-‘Aliim dalam lafazh isti’adzah ini sangatlah sesuai dengan perkataan,

أعوذُ باللهِ

“Saya berlindung kepada Allah”, karena Yang Maha Mengetahui segala sesuatu tentunya Maha Mengetahui pula tentang cara bagaimana melindungi hamba-Nya dari setan yang terkutuk, dan Dia pun Maha Mengetahui tentang tipu daya setan dan kelemahannya.

Jadi, orang tersebut merasa hubungannya demikian dekat dengan-Nya, disamping karena didengar doanya oleh-Nya, juga diketahui keadaannya oleh-Nya.

Dengan demikian orang yang berlindung tersebut mengharap kepada Al-‘Aliim agar melindunginya dengan cara perlindungan yang paling sempurna.

Adapun makna,

مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

“dari setan yang terkutuk, yaitu yang dijauhkan dari rahmat Allah, dan setan yang suka menggoda manusia untuk berbuat maksiat.”

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, maka tafsir dari

أعوذُ باللهِ السَّمِيعِ العَلِيمِ مِنَ الشيطانِ الرَّجِيمِ

A’uudzu billaahis Samii’il ‘Aliim minasy Syaithaanir rajiim adalah

“Aku memohon perlindungan kepada Allah  -yang mengandung di dalamnya semua nama-nama Allah dan seluruh sifat-sifat-Nya,

Yang Maha Mendengar dan Maha Mengabulkan doa -termasuk didalamnya doa isti’adzah, lagi Maha Mengetahui segala hal  -termasuk didalamnya mengetahui bagaimana melindungi hamba-Nya dengan sebaik-baiknya, dari kejahatan setan yang suka menggoda manusia untuk berbuat maksiat, dan yang dijauhkan dari rahmat Allah.”

[bersambung]

Daftar Link Berseri Artikel Ini:

  1. Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (1)
  2. Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (2)
  3. Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (3)
  4. Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (4)
  5. Mutiara Isti’adazah dalam Shalat (5)

Penulis:
Artikel: Muslim.or.id

Print Friendly, PDF & Email
Travel Haji dan Umrah
App Muslim.or.id

About Author

Sa'id Abu Ukkasyah

Pengajar Ma’had Jamilurrahman As Salafy Yogyakarta (hingga 1436H), Pengajar Ma’had Al Ilmi Yogyakarta, Pengajar Islamic Center Baitul Muhsinin (ICBM) Medari Yogyakarta

View all posts by Sa'id Abu Ukkasyah »