Makna, Rukun dan Syarat Kalimat Tauhid

Makna, Rukun dan Syarat Kalimat Tauhid

Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin Rahimahullahu

Pertanyaan:

Apa saja syarat dari kalimat tauhid laa ilaaha illallah?

Jawaban:

Tentang kalimat tauhid laa ilaaha illallah, pertama-tama hendaknya kita harus mengetahui apa maknanya. Maknanya adalah bahwa tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi selain Allah Ta’ala. Maka sesembahan selain Allah Ta’ala, baik itu malaikat, para Nabi, wali atau orang salih, pepohonan, bebatuan, matahari, dan bulan (jika disembah), maka ini semua adalah sesembahan yang batil. Allah Ta’ala berfirman,

ذَٰلِكَ بِأَنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلْحَقُّ وَأَنَّ مَا يَدْعُونَ مِن دُونِهِ ٱلْبَٰطِلُ وَأَنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلْعَلِىُّ ٱلْكَبِيرُ

“Demikianlah, karena sesungguhnya Allah, Dialah yang hak. Dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil. Dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar”  (QS. Luqman: 30).

Inilah makna dari kalimat yang agung ini. Dan kalimat ini dibangun di atas dua rukun, yaitu an-nafyu (penafian) dan al-itsbat (penetapan). Yaitu menafikan semua sesembahan selain Allah Ta’ala dan menetapkan bahwa yang berhak untuk disembah hanya Allah Ta’ala semata. Dengan ini, barulah tauhid direalisasikan dengan benar. Yaitu menggabungkan antara kedua rukun ini, penafian dan penetapan.

Alasannya, karena jika sekedar penafian saja tanpa disertai penetapan, maka ini sama saja menganggap tidak ada tuhan sama sekali. Dan sekedar penetapan saja tanpa penafian, maka ini (berarti) menetapkan Allah sebagai sesembahan, namun tidak menafikan (mengingkari, pent.) sesembahan-sesembahan yang lain.

Dan juga tidaklah terwujud tauhid yang sebenarnya kecuali apabila dengan menafikan hukum selain hukum yang sudah ditetapkan oleh Allah Ta’ala dan menetapkan apa yang sudah Dia tetapkan. Dua hal ini, (penafian & penetapan), keduanya merupakan perkara inti dalam hal ini. Dengan demikian, tauhid tidak bisa direalisasikan dengan benar kecuali dengan penafian dan penetapan. Menafikan hak peribadahan dari selain Dzat yang ditetapkan sebagai sesembahan (yaitu Allah), dan menetapkan hak peribadahan hanya kepada Dzat yang berhak diibadahi (yaitu Allah). Inilah dua rukun kalimat tauhid serta landasannya.

Adapun syarat-syaratnya yaitu kalimat tauhid adalah harus disertai keyakinan, dan tidak ada keraguan di dalamnya. Juga mengilmui makna (kalimat laa ilaaha illallah), dan tidak jahil (bodoh) akan maknanya. Dan juga syarat-syarat lain yang harus selalu terdapat dalam mewujudkan tauhid. Di antaranya adalah mengamalkan amalan-amalan yang menjadi konsekuensi dari kalimat laa ilaaha illallah, sesuai yang dituntunkan syariat. Adapun sekedar ucapan lisan belaka tanpa ada keyakinan di dalamnya, maka hal tersebut tidak bermanfaat. Kita bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi kecuali Allah Ta’ala dan Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam adalah utusan-Nya.

***

Sumber: Fatawa Nurun ‘alad Darbi juz 4 halaman 2 (https://al-maktaba.org/book/2300/43)

Baca Juga:

Penerjemah: Dimas Setiaji

Artikel: Muslim.or.id

🔍 Rukun Shalat, Keutamaan Sholat Ashar, Cara Bersuci Dengan Tepat, Bolehkah Puasa Pada Hari Jumat, Ilmu Medis

About Author

Leave a Reply