Pernak-Pernik Istikharah (Bag. 5)

Pernak-Pernik Istikharah (Bag. 5)

Baca pembahasan sebelumnya: Pernak-pernik Istikharah (Bag. 4)

9. Bentuk Istikharah
Haruskah Istikharah dengan sholat Istikharah dan doa Istikharah sekaligus, atau boleh dengan doa Istikharah saja? Pertanyaan tentang hal ini berasal dari adanya kalimat dalam hadits:

فَليَركعْ رَكعتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الفرِيضَةِ

“…maka lakukanlah shalat (sunnah) dua roka’at selain sholat wajib” (HR. Al-Bukhari)

Apabila seorang muslim, karena suatu sebab, ia tidak mampu melakukan sholat Istikharah, maka tak mengapa ia berdoa kepada Allah Ta’ala agar dimudahkan untuknya mendapatkan pilihan yang terbaik, meskipun ia tidak melakukan sholat Istikharah.

Terdapat beberapa riwayat dari Abdullah bin Umar, dan Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhum, dan disebutkan didalam beberapa riwayat tersebut berupa doa saja tanpa disertai dengan keterangan sholat dua raka’at, dan riwayat-riwayat ini dengan berbagai jalannya sampai kepada derajat hasan.

Disebutkan dalam kitab Mausu’ah Fiqhiyah Al-Kuaitiyyah:
“Istikharah terbagi menjadi tiga keadaan (bentuk):

Pertama:
Keadaan (bentuk) inilah yang paling disepakati oleh para ulama, dan empat madzhab (juga) menyepakatinya, yaitu shalat Istikharah dilakukan dua raka’at, -selain sholat wajib-, dengan niat shalat Istikharah, kemudian membaca doa setelah sholat Istikharah sebagaimana yang disebutkan dalam hadits.

Kedua:
Tiga madzhab berpendapat tentang keadaan (bentuk) ini, yaitu Hanafiyyah, Malikiyyah, dan Syafi’iyyah, bahwa Istikharah dibolehkan dengan berdoa saja tanpa sholat, apabila Istikharah tidak bisa dilakukan dengan sholat dan doa sekaligus.

Ketiga:
(Bentuk ini) tidak ada yang terang-terangan berpendapat dengannya kecuali Malikiyyah, dan Syafi’iyyah.

Mereka menyatakan : Istikharah boleh dengan doa setelah sholat apapun disertai dengan niat sholat Istikharah -dan ini yang lebih utama-, atau tanpa niat sholat Istikharah sebagaimana sholat Tahiyyatul Masjid.

Berkata An-Nawawi rahimahullah dalam kitab Al-Adzkar (120) :

ولو تعذرت عليه الصلاة استخار بالدعاء

“Seandainya seseorang berhalangan melakukan sholat Istikharah, maka ia bisa beristikharah dengan berdoa (saja) ”, dan sekelompok para ulama madzhab menukilkan ucapan An-Nawawi ini, mereka menyetujuinya dan menyertakannya sebagai penguat pendapat mereka.

Syaikh Binbaz rahimahullah ditanya:
“Apakah diperbolehkan beistikharah tanpa shalat dua raka’at, atau tanpa wudhu? Dan apakah Istikharah boleh dilakukan oleh wanita yang sedang haid ataupun nifas?”

Beliau menjawab:
“Ya, Istikharah tetap dianjurkan walaupun tanpa shalat, seseorang berdoa dan beristikharah kepada Robb-nya, sama saja apakah dia wanita atau pria, haid maupun tidak haid, semua ini tidak masalah, Adapun jika hal itu dilakukan setelah shalat maka ini lebih utama, dan istikharah dengan melakukan shalat adalah amalan sunnah, (yaitu) dengan cara shalat dua raka’at, kemudian berdoa dan beristikharah kepada Robb-nya, sama saja apakah dia pria atau wanita.

Akan tetapi jika ia dalam keadaan haid atau dalam masalah yang perlu disegerakan, kemudian ia beristikharah tanpa shalat, maka yang seperti ini tidak mengapa, ia berdoa kepada Robb-nya -alhamdulillah-, Allah berfirman:

{ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ}

Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagi kalian. (Ghofir:60). Dan (hakekat) Istikharah adalah doa yang ditujukan hanya kepada Allah.

Fadhilatus Syaikh Doktor Sholih bin Fauzan Al-Fauzan ditanya tentang Istikharah yang dilakukan oleh seseorang dengan berdoa saja tanpa sholat, maka beliau menjawab :

لا بأس بذلك؛ لأن الصلاةَ سنَّة إذا تركها فلا حرجَ عليه، ولو اقتصر على الدعاء فلا بأس؛ لكنه يكون أقل. أما إذا جمع بين الصلاة والدعاء فهذا أكمل وأَعملُ بالسنّة

“Tidak mengapa yang seperti itu, karena sholat sunnah jika dia meninggalkannya maka tidak masalah, seandainya dia mencukupkan Istikharah dengan doa saja, maka tidak mengapa, akan tetapi kurang sempurna. Adapun jika dia menggabungkan antara sholat dan doa, maka menjadi lebih sempurna, dan lebih mengamalkan Sunnah”.

Kesimpulan:
Istikharah bisa terwujud dengan sholat Istikharah dan doa Istikharah, dan ini yang paling sempurna, sedangkan jika mencukupkan istikharah dengan doa Istikharah saja, karena ada halangan (haidh atau selainnya), maka tidak mengapa.

(Bersambung, in sya Allah)

Penulis: Sa’id Abu Ukkasyah
Artikel: Muslim.or.id

Sahabat muslim, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khair

Print Friendly, PDF & Email
iklan
MPD Banner

About Author

Sa'id Abu Ukkasyah

Pengajar Ma'had Jamilurrahman As Salafy Yogyakarta (hingga 1436H), Pengajar Ma'had Al Ilmi Yogyakarta, Pengajar Islamic Center Baitul Muhsinin (ICBM) Medari Yogyakarta

View all posts by Sa'id Abu Ukkasyah »