Penjabaran Empat Kaidah Utama (Bag. 1)

Penjabaran Empat Kaidah Utama (Bag. 1)

Bismillah.

Mengenal Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah

Di antara para ulama yang memiliki peran besar dalam menyebarkan dan memperbaharui semangat dan pemahaman umat tentang tauhid adalah Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah. Beliau lahir pada tahun 1115 H dan wafat pada tahun 1206 H.

Nama lengkapnya adalah Muhammad bin Abdul Wahhab bin Sulaiman at-Tamimi. Seorang ulama yang sangat gigih dalam memperjuangkan dakwah tauhid dan menyingkap berbagai macam penyimpangan dan kerancuan pemahaman. Di antara karya beliau yang dijadikan rujukan oleh kaum muslimin terutama para da’i ialah Kitab Tauhid yang membahas perkara tauhid uluhiyah secara sistematis dan terperinci berlandaskan dalil-dalil al-Kitab dan as-Sunnah.

Selain itu, beliau juga menulis kitab-kitab yang sangat penting dalam mendakwahkan tauhid kepada masyarakat, seperti Tsalatsatul Ushul (tiga landasan utama) dan Qawa’id Arba’ (empat kaidah utama). Semuanya membahas perkara tauhid sebagaimana pemahaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat beliau. Di antara ketiga buku ini, kitab Qawa’id Arba’ adalah yang paling ringkas. Meskipun demikian, ia mengandung pelajaran dan kaidah-kaidah yang sangat penting dalam memahami tauhid dan pokok-pokok agama Islam.

Metode dakwah Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah

Metode dakwah beliau di dalam kitab-kitabnya tidak pernah lepas dari dalil al-Qur’an dan as-Sunnah. Hal ini menunjukkan kepada kita kedalaman ilmu beliau dan pengagungannya kepada wahyu. Sebagaimana yang pernah diungkapkan oleh Imam Syafi’i rahimahullah bahwa ilmu itu adalah yang disertai dengan firman Allah dan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Artinya, ilmu yang bermanfaat adalah mengenali petunjuk dengan landasan dalil, sebagaimana diterangkan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah. Ilmu inilah yang akan mengantarkan hamba mencapai kebahagiaan yang hakiki.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

من سلك طريقا يلتمس فيه علما سهل الله له به طريقا إلى الجنة

“Barangsiapa yang menempuh jalan dalam rangka mencari ilmu (agama) maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim)

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam juga menjelaskan,

من يريد الله به خيرا يفقهه في الدين

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan, niscaya Allah pahamkan dia dalam hal agama.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Tauhid merupakan ilmu yang paling pokok dipahami

Tauhid merupakan ilmu yang paling pokok dipahami oleh seorang hamba sebab tauhid merupakan pondasi agama Islam. Selama 10 tahun lebih di Mekah semenjak diutus sebagai rasul, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terus-menerus mendakwahkan tauhid dan menjadikannya sebagai muatan utama pelajaran keimanan. Bahkan ketika sudah memiliki negara dan pemerintahan di Madinah, beliau tetap menjadikan tauhid sebagai misi utama dakwah dan pembinaan umat. Hal ini tentu tidak aneh karena memang demikianlah jalan hidup para rasul di sepanjang masa.

Allah Ta’ala berfirman,

وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِی كُلِّ أُمَّةࣲ رَّسُولًا أَنِ ٱعۡبُدُوا۟ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُوا۟ ٱلطَّـٰغُوتَۖ

“Dan sungguh Kami telah mengutus kepada setiap umat seorang rasul yang menyerukan, ‘Sembahlah Allah dan jauhilah thaghut!’” (QS. an-Nahl : 36)

Allah Ta’ala juga berfirman,

وَمَاۤ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِیۤ إِلَیۡهِ أَنَّهُۥ لَاۤ إِلَـٰهَ إِلَّاۤ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ

“Dan tidaklah Kami utus sebelum kamu seorang rasul pun melainkan Kami wahyukan kepadanya bahwa tidak ada ilah/sesembahan yang benar selain Aku, maka sembahlah Aku.” (QS. al-Anbiya’: 25)

Di dalam kitab Qawa’id Arba’ ini, Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab akan menjelaskan kepada kita mengenai kaidah-kaidah dalam memahami tauhid dan syirik. Kaidah-kaidah ini merupakan kesimpulan dan keterangan yang terambil dari dalil al-Qur’an dan as-Sunnah. Sehingga dia bukanlah semata-mata hasil pemikiran atau pendapat pribadi beliau. Begitu banyak tuduhan dan celaan yang diarahkan kepada beliau dan dakwahnya. Akan tetapi, dengan membaca dan menelaah apa yang beliau tulis secara objektif, niscaya akan menyadarkan kita bahwa tuduhan-tuduhan itu adalah tipu daya setan dalam menyesatkan manusia dari jalan kebenaran.

Banyak pihak yang menisbatkan pemahaman ekstrim dan keras kepada dakwah beliau. Mereka menuduh bahwa berbagai gerakan teroris dan pengkafiran muncul dari kitab-kitab beliau dan seruan dakwahnya. Padahal beliau berlepas diri dari apa yang mereka tuduhkan. Siapa pun yang membaca risalah dakwah yang beliau tulis akan melihat bahwa karya-karya ini disusun untuk menyebarkan pemahaman Islam yang lurus dan penuh kasih sayang. Tidakkah kita lihat seringnya beliau mendoakan kebaikan bagi para pembaca kitabnya?! Di antaranya beliau mengatakan ‘Ketahuilah, semoga Allah merahmatimu’ atau ‘Ketahuilah, semoga Allah membimbingmu untuk taat kepada-Nya’ atau ucapan-ucapan lain yang serupa. Ini semua merupakan sebagian kecil bukti betapa besar kasih sayang beliau kepada umat ini dan jauhnya beliau dari sikap ekstrim dan ghuluw.

Baca Juga: Urgensi Mengenal Allah

Pembukaan kitab Qawa’id Arba’

Pada bagian awal risalah Qawa’id Arba’ ini beliau berkata,

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Aku memohon kepada Allah Yang Maha Mulia Rabb pemilik Arsy yang sangat agung, semoga Allah menjadi penolongmu di dunia dan di akhirat, dan semoga Allah menjadikan dirimu orang yang diberkahi di mana pun kamu berada. Dan semoga Allah menjadikanmu orang yang bersyukur apabila diberi nikmat, bersabar ketika diberi cobaan/musibah, dan beristigfar apabila berbuat dosa. Karena sesungguhnya ketiga hal ini merupakan tanda-tanda kebahagiaan.

Penjelasan tentang ucapan basmalah:

Beliau mengawali risalahnya dengan basmalah, yaitu ucapan bismillahirrahmanirrahiim. Hal ini merupakan kebiasaan para ulama dalam memulai kitab-kitab mereka. Hal ini dilandasi oleh perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengawali surat dan perjanjian yang beliau buat dengan basmalah. Bahkan Nabi Sulaiman ‘alaihis salam dalam suratnya kepada Ratu Bilqis menuliskan pertama kali basmalah, sebagaimana dikisahkan dalam al-Qur’an.

Memulai tulisan dengan basmalah ini memiliki beberapa alasan dan tujuan. Di antaranya adalah untuk memohon pertolongan kepada Allah (isti’anah). Di dalam al-Qur’an, Allah menyebutkan bahwa Allah memiliki nama-nama yang Maha Indah dan Allah perintahkan kita untuk berdoa dengan menyebutnya. Selain itu, memulai dengan menyebut nama Allah adalah untuk tabarruk (mencari keberkahan). Berkah itu adalah kebaikan yang banyak dan terus-menerus. Kita juga diajari untuk sering menyebut nama Allah, misalnya ketika hendak makan, hendak wudu, ketika pergi keluar rumah, menyembelih hewan, dan lain sebagainya. Hal ini menunjukkan bahwa menyebut nama Allah memiliki pengaruh besar dan manfaat yang luar biasa bagi kehidupan seorang muslim.

Hal ini tentunya juga mengingatkan kita tentang pentingnya selalu ingat kepada Allah. Karena dengan ingat kepada Allah, hati menjadi tenang dan keimanan bertambah kuat. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Perumpamaan orang yang senantiasa mengingat Rabbnya dengan orang yang tidak mengingat Rabbnya adalah seperti perumpamaan orang hidup dengan orang mati.” (HR. Bukhari dan Muslim, lafaz milik Bukhari)

Abul Abbas al-Harrani rahimahullah berkata, “Zikir bagi hati laksana air bagi seekor ikan. Maka bagaimana keadaan ikan ketika memisahkan dirinya dengan air?”

Para ulama menjelaskan bahwa zikir itu ada dengan lisan dan ada pula dengan hati. Zikir yang paling utama adalah yang bersesuaian antara apa yang diucapkan oleh lisan dengan apa yang ada di dalam hati. Banyak sekali keutamaan zikir, di antaranya adalah zikir menjadi sebab Allah menolong dan membantu hamba.

Allah Ta’ala berfirman,

فَٱذۡكُرُونِیۤ أَذۡكُرۡكُمۡ

“Maka ingatlah kalian kepada-Ku, niscaya Aku pun akan mengingat kalian.” (QS. al-Baqarah : 152)

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah menerangkan bahwa agama ini dibangun di atas zikir dan syukur. (Lihat al-Fawa’id, hal. 124)

Baca Juga: Apakah Anda Sudah Mengenal Allah?

Penjelasan tentang doa di awal kitab Qawa’id Arba’:

Setelah memulai dengan basmalah, Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah pun melanjutkan dengan doa kepada Allah. Doa yang beliau panjatkan kepada Allah adalah untuk kebaikan para pembaca risalahnya. Hal ini mencerminkan ketulusan beliau dan kebersihan niatnya dalam berdakwah. Bahwa beliau tidaklah menginginkan dakwahnya kepada manusia melainkan untuk kebaikan bagi mereka. Selain itu, dengan doa ini pula beliau ingin menunjukkan kepada kita bahwa kita semuanya fakir di hadapan Allah. Kita sangat membutuhkan Allah dalam setiap kesempatan dan keadaan. Di mana pun dan kapan pun. Kita selalu butuh bantuan dan pertolongan Allah. Kita selalu membutuhkan hidayah dan taufik dari Allah dalam segala keperluan.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Sungguh kaum yang arif (para ulama) telah sepakat bahwasanya segala kebaikan itu sumbernya adalah taufik dari Allah kepada hamba …” (Lihat al-Fawa’id, hal. 94)

Karena itulah, setiap hari kita diperintahkan untuk berdoa kepada Allah meminta hidayah jalan yang lurus di dalam salat. Hidayah itu mencakup ilmu dan amal. Hidayah untuk bisa beramal itulah yang sering disebut oleh para ulama dengan hidayah taufik. Bahkan di antara doa yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah doa yang berbunyi,

يامقلب القلوب ثبت قلبي على دينك

Yaa muqallibal quluub tsabbit qalbii ‘ala diinik.

“Wahai Allah Yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu.” (HR. Ahmad dll) (Lihat al-Wabil ash-Shayyib, hal. 419)

Doa merupakan bentuk ibadah yang sangat mulia. Allah Ta’ala berfirman,

وَقَالَ رَبُّكُمُ ٱدۡعُونِیۤ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡۚ إِنَّ ٱلَّذِینَ یَسۡتَكۡبِرُونَ عَنۡ عِبَادَتِی سَیَدۡخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِینَ

“Dan Rabb kalian mengatakan, ‘Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku kabulkan. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari beribadah kepada-Ku pasti akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.’” (QS. Ghafir: 60)

Dengan doa ini, kita menjemput taufik dari Allah guna meraih kebaikan dan selamat dari berbagai keburukan. Ibnul Qayyim Rahimahullah berkata, “… Sesungguhnya semua orang yang arif telah sepakat bahwa hakikat taufik adalah Allah tidak menyandarkan Anda kepada diri Anda sendiri. Adapun khudzlan/ditelantarkan itu adalah ketika Allah ta’ala menyandarkan Anda kepada -kemampuan dan kekuatan- diri Anda sendiri.” (Lihat al-Wabil ash-Shayyib, hal. 10)

Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah meminta kepada Allah Yang Maha Mulia Rabb pemilik ‘Arsy yang sangat agung supaya menjadi penolong kita di dunia dan di akhirat, dan supaya Allah menjadikan kita orang yang diberkahi di mana pun berada …

Di dalam untaian doa ini, beliau mengisyaratkan kepada kita tentang pentingnya seorang muslim untuk memiliki cita-cita yang tinggi dan mulia. Yaitu harapan untuk mendapatkan pertolongan Allah di dunia dan di akhirat. Oleh sebab itu, Allah menceritakan di dalam al-Qur’an bahwa di antara doa kaum beriman itu adalah memohon kebaikan di dunia dan di akhirat dan dijaga dari azab neraka. Hal ini juga mengingatkan kita bahwa kehidupan ini tidak hanya di dunia, masih ada kehidupan di akhirat yaitu kehidupan yang abadi, apakah bahagia di surga atau sengsara di neraka …

Oleh sebab itu, seorang muslim hidup di dunia seperti orang yang asing atau sedang singgah di tengah perjalanan. Dia menjadikan akhirat sebagai tujuan utamanya, sementara dunia adalah ladang amalan. Ali bin Abi Thalib radhiyallahu’anhu berkata, “Dunia segera pergi meninggalkan dan akhirat segera datang di hadapan. Sedangkan masing-masing memiliki anak-anak pengikut setia. Jadilah kalian pengikut setia akhirat dan jangan kalian menjadi pengikut setia dunia …” Orang kafir digambarkan oleh Allah Ta’ala di dalam al-Qur’an bahwa mereka itu sangat mengerti tentang seluk-beluk perkara yang tampak dari kehidupan dunia tetapi dalam urusan akhirat mereka lalai.

Pada kalimat-kalimat doa di atas juga terkandung pelajaran berharga, bahwa kebahagiaan itu ada di tangan Allah. Termasuk dalam kebahagiaan adalah ketika Allah menjadikan seorang hamba diberkahi di mana pun ia berada. Syekh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan bahwa makna dari berkah itu adalah banyaknya kebaikan dan menetapnya kebaikan itu (langgeng). (lihat al-Qaul al-Mufid ‘ala Kitab at-Tauhid, 1: 121)

Doa ini mengingatkan kita akan pujian Nabi Isa ‘alaihis salam kepada Rabbnya. Allah Ta’ala berfirman mengisahkan isi pujian beliau itu,

وَجَعَلَنِی مُبَارَكًا أَیۡنَ مَا كُنتُ

“Dan Allah menjadikan aku orang yang diberkahi di mana pun aku berada.” (QS. Maryam : 31)

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Maka demikianlah seorang mukmin itu diberkahi di mana pun dia singgah. Sedangkan orang fajir (pendosa) selalu lekat dengan keburukan di mana pun dia berada …” (lihat al-Wabil ash-Shayyib, hal. 177)

Di dalam hadis yang sahih, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan perumpamaan keberkahan seorang muslim seperti keberkahan yang ada pada pohon kurma yang bisa mendatangkan kebaikan dan manfaat dengan semua bagiannya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya di antara pohon-pohon ada sebuah pohon yang keberkahannya itu seperti keberkahan seorang muslim.” Lalu ketika beliau ditanya oleh para sahabat pohon apakah itu, beliau menjawab, “Itu adalah pohon kurma.” (HR. Bukhari) (Lihat Fath al-Bari, 1: 177-178)

al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah menerangkan bahwa di antara keberkahan seorang muslim itu adalah manfaat yang muncul darinya terus mengalir, baik untuk dirinya sendiri maupun untuk orang lain bahkan setelah dia meninggal kebaikan itu masih terus mengalir. (Lihat Fath al-Bari, 1: 178)

Syekh Abdurrazzaq al-Badr hafizhahullah menjelaskan bahwa tidaklah seorang menjadi sosok yang diberkahi di mana pun dia berada, kecuali apabila dalam setiap majelis (pertemuan) dengannya dia menjadi orang yang salih (baik) dan mushlih (memperbaiki). Beliau pun menukil perkataan Ibnul Qayyim rahimahullah dalam salah satu kitabnya bahwa keberkahan seorang adalah tatkala dia bisa mengajarkan kebaikan di mana pun dia berada dan dia selalu memberi nasihat bagi siapa pun yang berkumpul dengannya. (Lihat Syarh al-Qawa’id al-Arba’, hal. 12)

Adapun sisi keserupaan antara pohon kurma dengan sosok seorang mukmin adalah sebagaimana dijelaskan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadis yang diriwayatkan oleh al-Bazzar. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Perumpamaan seorang mukmin itu seperti pohon kurma. Apa pun yang datang kepadamu darinya pasti bermanfaat untukmu.” Sanadnya dinyatakan sahih oleh Ibnu Hajar (Lihat Fath al-Bari, 1: 179).

Dari sini pula kita bisa memetik hikmah betapa pentingnya iman bagi seorang hamba. Karena keimanan itulah yang akan membuahkan berbagai jenis kebaikan dan kemanfaatan bagi dirinya, keluarga, dan masyarakatnya, bahkan bagi alam semesta. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَوۡ أَنَّ أَهۡلَ ٱلۡقُرَىٰۤ ءَامَنُوا۟ وَٱتَّقَوۡا۟ لَفَتَحۡنَا عَلَیۡهِم بَرَكَـٰتࣲ مِّنَ ٱلسَّمَاۤءِ وَٱلۡأَرۡضِ

“Dan seandainya para penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, benar-benar Kami akan bukakan untuk mereka keberkahan dari langit dan bumi.” (QS. al-A’raf : 96)

Tentu saja iman yang dimaksud bukan sekedar ucapan di lisan. Akan tetapi, iman yang berakar dari dalam hati dan dibuktikan dengan amal perbuatan. Hasan al-Bashri rahimahullah berkata, “Bukanlah iman itu dengan angan-angan atau menghias penampilan. Akan tetapi, iman adalah apa-apa yang bersemayam di dalam hati dan dibuktikan dengan amal-amal perbuatan.”

Beliau rahimahullah juga menjelaskan bahwa orang beriman memadukan pada dirinya antara perbuatan ihsan/kebaikan dengan perasaan khawatir. Berbeda dengan orang kafir/fajir yang menggabungkan dalam dirinya antara berbuat buruk/dosa dengan perasaan aman/tidak merasa bersalah.

Orang yang diberkahi itu adalah orang yang beriman. Karena imannya maka dia pun menjaga lisan dan perilaku. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

من كان يؤمن بالله واليون الآخر فليقل خيرا ليصمت

“Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah berkata-kata yang baik atau diam.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Orang yang diberkahi itu akan menjaga sikap dan ucapannya agar tetap di dalam koridor agama. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا تَقۡفُ مَا لَیۡسَ لَكَ بِهِۦ عِلۡمٌۚ إِنَّ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡبَصَرَ وَٱلۡفُؤَادَ كُلُّ أُو۟لَـٰۤىِٕكَ كَانَ عَنۡهُ مَسۡـُٔولࣰا

“Dan janganlah kamu mengikuti apa-apa yang kamu tidak punya ilmu tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati itu semua pasti akan dimintai pertanggungjawabannya.” (QS. al-Isra’ : 36)

Orang yang diberkahi itu adalah yang selalu mengikuti petunjuk Allah dan Rasul-Nya. Allah Ta’ala berfirman,

فَمَنِ ٱتَّبَعَ هُدَایَ فَلَا یَضِلُّ وَلَا یَشۡقَىٰ

“Maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku niscaya dia tidak akan tersesat dan tidak pula celaka.” (QS. Thaha : 123)

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ’anhuma menafsirkan bahwa Allah telah memberikan jaminan bagi siapa saja yang membaca al-Qur’an dan mengamalkan ajarannya bahwa dia tidak akan tersesat di dunia dan tidak akan celaka nanti di akhirat.

Al-Qur’an ini adalah kitab yang penuh dengan berkah. Allah Ta’ala berfirman,

كِتَـٰبٌ أَنزَلۡنَـٰهُ إِلَیۡكَ مُبَـٰرَكࣱ لِّیَدَّبَّرُوۤا۟ ءَایَـٰتِهِۦ وَلِیَتَذَكَّرَ أُو۟لُوا۟ ٱلۡأَلۡبَـٰبِ

“Kitab yang Kami turunkan kepadamu dan ia penuh dengan keberkahan, supaya mereka merenungkan ayat-ayatnya dan supaya mengambil pelajaran orang-orang yang memiliki akal sehat.” (QS. Shad : 29)

Dengan merenungkan dan mengkaji berulang-ulang terhadap ayat-ayat al-Qur’an serta mencermati kandungan isinya, niscaya keberkahan al-Qur’an itu akan bisa diraih. Selain itu, ayat itu juga menunjukkan adanya motivasi untuk merenungkan/tadabbur al-Qur’an dan bahwasanya hal itu termasuk amalan yang paling utama. (Lihat Taisir al-Karim ar-Rahman, hal. 712)

Dari sini kita juga bisa memetik faedah pentingnya belajar al-Qur’an dan mengajarkannya. Dan bahwa al-Qur’an itu harus direnungkan dan dipahami isinya untuk kemudian diamalkan dalam kehidupan.

Baca Juga:

[Bersambung]

Penulis: Ari Wahyudi, S.Si

Artikel: Muslim.or.id

Buku Putih Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab

Buku Putih Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahab

Dapatkan ebooknya langsung di email Anda

🔍 Artikel Islam, Tinggi Nabi Nuh, Karir Bintang Pelajar, Orang Yang Suka Menghina Orang Lain, Tuntunan Ibu Hamil Dalam Islam

About Author

Ari Wahyudi, S.Si.

Alumni dan pengajar Ma'had Al Ilmi Yogyakarta, pengajar Ma'had Umar bin Khathab Yogyakarta, alumni S1 Biologi UGM, penulis kitab "At Tashil Fi Ma'rifati Qawa'id Lughatit Tanzil", pembina Ma'had Al Mubarok Yogyakarta

View all posts by Ari Wahyudi, S.Si. »

Leave a Reply

Jadwal Kajian

Ikut Kajian