Flash Donasi Flash Donasi

Tsalatsatul Ushul (9) : Yang Mempersembahkan Ibadah Untuk Selain Allah, Ia Musyrik Dan Kafir

Tsalatsatul Ushul (9) : Yang Mempersembahkan Ibadah Untuk Selain Allah, Ia Musyrik Dan Kafir

Barangsiapa yang mempersembahkan salah satu saja dari semua macam ibadah untuk selain Allah, maka ia adalah musyrik dan kafir. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala berikut ini.

وَمَنْ يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَٰهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِنْدَ رَبِّهِ ۚ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ

Dan barangsiapa menyembah sesembahan yang lain di samping (menyembah) Allah, padahal tidak ada satu dalilpun baginya tentang itu, maka benar-benar balasannya ada pada Tuhannya. Sungguh tiada beruntung orang-orang kafir itu” (QS. Al-Mu`minun: 117).

Kesimpulan Dalil

Barangsiapa yang mempersembahkan ibadah untuk selain Allah, maka ia adalah musyrik dan kafir.

Penjelasan Dalil

Di awal ayat tersebut, Allah Ta’ala sebutkan tentang orang-orang yang menyembah sesembahan lain di samping (menyembah) Allah, kemudian di akhir ayat, Allah sebutkan akibat dari perbuatan mereka, yaitu:

  1. Ditiadakan Al-Falah (keberuntungan) secara totalitas, hal itu disimpulkan dari mashdar nakirah dalam konteks peniadaan yang terkandung dalam لَا يُفْلِحُ lā yufliu ‘tiada beruntung’ yang menunjukkan bahwa seluruh keberuntungan ditiadakan akibat dari penyembahan kepada selain Allah. Peniadaan kebruntungan tersebut diperuntukkan bagi orang kafir. Mereka di akhirat, tidak mendapatkan keberuntungan sama sekali, sehingga masuk kedalam neraka kekal selama-lamanya.
  2. Allah menamakan orang-orang yang menyembah sesembahan lain di samping (menyembah) Allah sebagai orang-orang yang kafir (al-kafirin). Ini menunjukkan bahwa perbuatan mereka tersebut adalah perbuatan kekafiran (kufur akbar) sekaligus merupakan kesyirikan (syirik akbar), karena telah mempersembahkan ibadah untuk selain Allah disamping untuk Allah. Dengan demikian, benarlah apa yang dikatakan oleh sang penulis kitab Tsalatsatul Ushul ,Syaikh Muhammad At-Tamimi rahimahullahu di atas, “Barangsiapa yang mempersembahkan ibadah tersebut untuk selain Allah, maka ia adalah musyrik dan kafir.”

Faedah Besar

Dalam ayat tersebut, Allah Ta’ala berfirman,

وَمَنْ يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَٰهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ…

“Dan barangsiapa menyembah sesembahan yang lain di samping (menyembah) Allah, padahal tidak ada satu dalilpun baginya tentang itu…”

Dalam ayat ini, Allah menjelaskan kekejian syirik dan kejamnya pelaku kesyirikan (musyrikin) dengan menyatakan bahwa kesyirikan, apapun bentuknya, pasti tidaklah memiliki pembenaran dan dalil, baik dalil syar’i maupun dalil akal sehat.

Namun, kenyataannya, masih saja ada orang-orang yang menyekutukan Allah dalam peribadatan. Hal itu dikarenakan mereka mengikuti hawa nafsu atau godaan setan. Padahal seandainya mereka mau memperhatikan dalil-dalil dalam Al-Qur`an maupun As-Sunnah yang shahihah, tanpa perlu mengkaji terlalu dalam, asalkan didasari hati yang bersih, maka akan jelas bahwa mentauhidkan Allah adalah wajib dan berbuat syirik adalah haram.

***

Penulis: Ust. Sa’id Abu Ukasyah

Artikel Muslim.or.id

[serialposts]

Print Friendly, PDF & Email
App Muslim.or.id

About Author

Sa'id Abu Ukkasyah

Pengajar Ma'had Jamilurrahman As Salafy Yogyakarta (hingga 1436H), Pengajar Ma'had Al Ilmi Yogyakarta, Pengajar Islamic Center Baitul Muhsinin (ICBM) Medari Yogyakarta

View all posts by Sa'id Abu Ukkasyah »