Perkembangan Dakwah Sunnah Di Belanda – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah

Perkembangan Dakwah Sunnah Di Belanda

Dakwah sunnah di Belanda juga diramaikan dengan berbagai pengajian yang membahas kitab-kitab para ulama ahlus sunnah dalam bidang tauhid, aqidah, fiqih, tafsir, akhlak, bahasa Arab, dan sebagainya

6788 0

Informasi Kargozari Dakwah Pesatya Perkembangan Jamaah Tabligh Jamaah Tabligh Suriname Markaz Dakwah Di Eropa Kajian Salaf Di Eropa

Belanda, salah satu di antara negara maju di Eropa barat, dengan kehidupan yang serba bebas sebagaimana kehidupan warga Eropa secara umum. Meskipun sampai saat ini mayoritas warganya tidak beragama, sedikit demi sedikit pemeluk agama Islam semakin bertambah dari tahun ke tahun. Berkembangnya Islam di Belanda tidak terlepas dari migrasi besar-besaran setelah perang dunia ke dua, di mana Belanda membutuhkan tenaga kerja asing dalam jumlah besar untuk melakukan percepatan pembangunan di berbagai bidang. Masuklah penduduk muslim yang didominasi berasal dari Turki dan Maroko ketika itu, dan dalam jumlah yang lebih kecil berasal dari Suriname. Seiring dengan berjalannya waktu, semakin banyak pula warga asli Belanda yang masuk Islam.

Perkembangan Islam pun semakin pesat dengan semakin banyaknya masjid yang didirikan di Belanda. Masjid-masjid ini sebagiannya merupakan gereja yang dialih-fungsikan menjadi masjid. Hal ini dilatarbelakangi karena semakin sepi dan merosotnya jumlah jamaah gereja mereka, sehingga mereka pun kesulitan secara ekonomi untuk memelihara dan merawat bangunan gereja. Sehingga akhirnya, aset-aset bangunan gereja dijual, di antaranya kepada umat muslim, yang kemudian diubah menjadi masjid. Sebagian dijual dalam harga yang relatif murah. Secara finansial, hal ini jauh lebih murah dibandingkan membuat dan mendirikan masjid baru sejak awal, di mana proses perijinan juga lebih sulit. Oleh karena itu, tidak heran jika banyak masjid di Belanda dari luar tampak seperti gereja. Suasana masjid baru didapatkan jika kita memasuki bangunan masjid tersebut.

Kondisi “Islam” di Belanda

Melihat sejarah mulai berkembangnya Islam di Belanda, maka tidak heran jika ada banyak aliran yang bisa kita temui di Belanda. Kita bisa menjumpai pemeluk agama Syi’ah di sini. Bahkan di Belanda ini pula, penulis berjumpa dengan pemeluk Syi’ah pertama kali dalam sejarah hidup penulis. Perjumpaan ini berawal dari keheranan penulis ketika melihat salah seorang teman di kampus yang selalu menolak untuk shalat berjamaah bersama kami, dan lebih memilih untuk shalat sendiri. Perkenalan selanjutnya akhirnya terkuak bahwa teman ini adalah pemeluk Syi’ah. Begitu pula dengan penganut sufiyah (tasawwuf), yang rata-rata didominasi oleh penduduk muslim Turki. Di sini pula penulis secara tidak sengaja menghadiri acara tari-tarian sufi mereka. Masih ada lagi dengan Jamaah Tabligh (JT) yang datang silih berganti ke Belanda dari berbagai daerah di Indonesia dan negara-negara lainnya, dengan difasilitasi sesama pengikut JT yang ada di sini, sebagaimana yang sudah berulang kali penulis temui. Belum lagi mereka yang sudah terpengaruh dengan pemikiran liberal dan sebagainya.

Namun siapa sangka, di balik semua itu, dakwah sunnah sedikit demi sedikit mulai tumbuh subur di Belanda. Dakwah yang mengajak kepada aqidah Islam yang murni, yang bersih dari kemusyrikan dan pemikiran-pemikiran yang menyimpang. Entah bagaimana awalnya, dakwah yang penuh berkah ini ternyata mulai berkembang dan tumbuh subur di Belanda.

Masjid dan Organisasi sebagai Pusat Dakwah Sunnah di Belanda

Masjid adalah pusat dakwah, di mana berbagai kegiatan dakwah seperti kajian-kajian ilmu diselenggarakan. Masjid merupakan elemen penting sebagai pusat kegiatan keagamaan di Belanda, seperti shalat lima waktu, shalat Jum’at, dan aktivitas selama bulan Ramadhan seperti shalat tarawih, pengumpulan zakat dan sebagainya. Juga pusat pelaksanaan ibadah di hari raya, termasuk pengumpulan dan penyaluran hewan kurban pada saat hari raya Idul Adha.

Saat ini, semakin banyak dijumpai masjid yang digunakan sebagai pusat dakwah sunnah di Belanda. Hal ini bisa dilihat di antaranya dengan kegiatan kajian ilmu yang dilaksanakan dengan mengkaji kitab-kitab para ulama ahlus sunnah. Di antara masjid yang menjadi pusat dakwah sunnah di Belanda antara lain:

  1. Masjid al-Mouahiddin, Ede. Alamat: Peppelensteeg 1, Ede.

  2. Masjid As-Sunnah, Tilburg. Alamat: Benatzkystraat 6, TilburgMasjid ini sudah dari dahulu terkenal dengan dakwah untuk mengajak kepada aqidah yang murni –in syaa Allah-. Masjid ini dikelola oleh salah satu ulama terbesar di Eropa dan salah seorang murid Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, yaitu Syaikh Ahmad Salaam atau dikenal juga dengan Syaikh Abu Suhaib hafidzahullah.

  1. Masjid el-Feth, Tilburg. Alamat: Academielaan 9, 5037 ET Tilburg.

  2. Masjid As-Soennah, Den Haag. Alamat: Fruitweg 5, 2525 KE Den Haag.

  3. Masjid Quba, Den Haag. Alamat: Beeklaan 69-71, Den Haag.

  4. Masjid el-Oemma (baca: ummah), Den Haag. Alamat: Guido Gazellestraat 48, 2524 CM Den Haag.

  5. Masjid Imaam Maalik, Utrecht. Alamat: Orinocodreef 17, 3563 ST Utrecht.

  6. Masjid al-Fitrah, Utrecht. Alamat: Pahud de Mortagnesdreef 41, Utrecht.

  7. Masjid al-Furqaan, Eindhoven. Alamat: Otterstraat 2, Eindhoven.

  8. Masjid al-Ihsane (baca: Ihsaan), Amsterdam. Alamat: Medes da Costahof 32, 1067 ZN Amsterdam.

  9. Masjid Badr, Amsterdam. Alamat: Willem Leevendsstraat 7, 1055 KB Amsterdam

  10. Masjid Tawheed (baca: Tawhid), Amsterdam. Alamat: Jan Hanzenstraat 114, 1053 SV Amsterdam. (Masjid ini adalah salah satu pusat dakwah sunnah di Amsterdam, ibu kota Belanda).

  11. Masjid Assalaam, IJmuiden (baca: Aimauden). Alamat: Celsiusstraat 23, 1973RM Ijmuiden.

  12. Masjid As-Soennah, Zwolle. Alamat: Schubertstraat 41, 8031ZC Zwolle.

Selain masjid-masjid di kota besar di atas, masih ada lagi masjid kecil di kotakota kecil yang tersebar di Belanda.

Ada pula organisasi yang bertujuan untuk mendakwahkan sunnah, di antaranya:

  1. IVOE (Instituut voor Onderwijs en Educatie = Institusi untuk Tarbiyyah dan Edukasi). Organisasi ini tidak mempunyai headquarters (kantor pusat atau markas), tetapi menyelenggarakan berbagai kursus yang bisa ditemui di seluruh Belanda dan di beberapa kota di Belgia. Kursus-kursus yang diselenggarakan oleh IVOE dapat dilihat di: http://nl.ivoe.nl/opleidingen/

  2. SMJ (Stichting Moslim Jongeren). Organisasi untuk anak-anak muda muslim. Pusatnya di Masjid Imaam Malik, di kota Utrecht.

Jadwal Pengajian dengan Kitab-Kitab para Ulama Ahlus Sunnah

Dakwah sunnah di Belanda juga diramaikan dengan berbagai pengajian yang membahas kitab-kitab para ulama ahlus sunnah dalam bidang tauhid, aqidah, fiqih, tafsir, akhlak, bahasa Arab, dan sebagainya. Berikut kami sebutkan beberapa kajian Islam yang diselenggarakan oleh empat masjid besar di Belanda:

  1. Masjid Al-Mouahiddin, Ede.

Setiap hari Jum’at 17.30 – 21.30 CET, membahas “Kitaab at-Tauhiid” dan “Tsalaatsatul Ushuul” karya Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah dan kitab Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil ‘Aziiz karya Syaikh Abdul ‘Adzim Badawi. Setiap pekan hanya membahas satu kitab saja (berganti-ganti). Kajian ini menggunakan bahasa pengantar dalam bahasa Belanda.

  1. Masjid as-Sunnah, Tilburg.

Pengajian di Masjid As-Sunnah, Tilburg, yang dikelola oleh Syaikh Ahmad Salaam hafidzahullah, dibagi dalam dua level:

  • Hari Jum’at (18.00 22.00), Level 1 (kelas pemula): “Tsalaatsatul Ushuul”; Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil ‘Aziiz”; dan pelajaran tentang dzikir. Kajian level 1 menggunakan bahasa pengantar dalam bahasa Belanda.

  • Hari Minggu (18.00 -22.00), Level 2 (kelas lanjutan): “Kitaab at-Tauhiid”; Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil ‘Aziiz; dan hadits “Al-Arba’in An-Nawawiyyah”. Kajian level dua menggunakan bahasa pengantar dalam bahasa Belanda dan bahasa Arab.

  1. Masjid As-Soennah, Den Haag.
  • Senin (setelah Maghrib): Syarh Shahih al-Bukhaari (dalam bahasa Arab)
  • Selasa (setelah Maghrib): Tafsir Al-Qur’an (dalam bahasa Arab)
  • Rabu (setelah Maghrib): Ushuul as-Sunnah karya Imaam Ahmad (dalam bahasa Arab)
  • Kamis (setelah Maghrib): Al-Wajiiz fii Fiqhis Sunnah wal Kitaabil ‘Aziiz (dalam bahasa Arab)
  • Jum’at (setelah Maghrib): Syarh Umdatul Ahkaam (dalam bahasa Arab)
  • Sabtu (setelah Maghrib): Adab wal Akhlaaq (dalam bahasa Arab)

Untuk jadwal yang lebih tepat, bisa mengunjungi situs: http://al-yaqeen.com/agenda/agenda.php

  1. Masjid al-Furqaan, Eindhoven.
  • Rabu jam 19.00 20.30: Tsalaatsatul Ushuul .
  • Minggu jam 09.00 14.00: Les Bahasa Arab.

Dakwah dengan Televisi atau Facebook

Jika di Indonesia kita mengenal adanya Rodja TV, Yufid TV dan sebagainya, maka demikian pula di Belanda, dakwah dengan media seperti ini juga mulai marak, seperti: SunnahTV, FitrahTV, SOS-Stichting, Al-Yaqeen livestream, IslaamTV, DawahTV, dan SadaqaTV. Dakwah dengan media-media seperti ini pun memiliki nilai penting tersendiri untuk lebih memperluas jangkauan dakwah ke seluruh penjuru Belanda, tidak hanya di masjid-masjid saja.

Demikian pula dakwah melalui facebook pun bisa dijumpai, dan bisa difollow untuk mendapatkan ilmu yang bermanfaat. Di antaranya:

Dauroh Musiman di Belanda

Di musim dingin, beberapa masjid menyelenggarakan dauroh musim dingin, seperti di Masjid As-Soennah Den Haag, Masjid Assunnah Tilburg, Masjid Al-Furqaan Eindhoven, Masjid Al-Fitrah Utrecht, Masjid Imaam Maalik Utrecht, dan Masjid Tawheed Amsterdam.

Di musim panas di Belanda biasanya mengadakan “zomerschool” (summer school). Seperti dauroh menghafal Al-Qur’an selama sebulan yang diadakan di Masjid Al-Furqaan Eindhoven dan Masjid As-Soennah Den Haag. Intinya, di setiap liburan sekolah pasti ada dauroh dan bisa dilihat di situssitus masjid yang disebutkan untuk menambah informasi tentang hal ini.

Demikianlah gambaran sekilas tentang bagaimanakah dakwah sunnah yang mulai tumbuh suburu di negeri Belanda. Semoga Allah Ta’ala menunjukkan kita kepada jalan yang lurus, yaitu jalan yang telah ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya.

***

Selesai disusun menjelang ‘isya, Rotterdam, Sabtu 20 Dzulhijjah 1436

Yang senantiasa membutuhkan rahmat dan ampunan Rabb-nya,

Penulis: M. Saifudin Hakim

Artikel Muslim.or.id


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  
Print Friendly, PDF & Email

Salah Satu Tokoh Agama Islam Di Belanda Adalah

In this article

Join the Conversation