Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah

Setiap ibadah memiliki rukun dan syarat yang harus dipenuhi agar ibadah tersebut sah. Seseorang yang hendak sholat tentu akan berwudhu terlebih dahulu, karena suci adalah syarat sah sholat. Begitu pula ibadah yang lain seperti haji, puasa dan zakat juga memiliki rukun-rukun dan syarat yang tidak boleh tidak harus dipenuhi. Segala sesuatu yang harus dipenuhi sebelum mengerjakan sesuatu yang lain disebut syarat. Lalu bagaimana pula dengan mengucapkan kalimat Laa Ilaaha Illalloh? Tidak diragukan lagi bahwa syahadat adalah setinggi-tingginya derajat keimanan dan rukun islam yang paling utama. Di sana ada syarat-syarat yang harus dipenuhi agar kalimat Laa Ilaaha Illalloh yang kita ucapkan dianggap sah.

Para ulama menjelaskan bahwa syahadat Laa Ilaaha Illalloh memiliki delapan syarat:

1. Ilmu

Sebuah pengakuan tidak dianggap kecuali dengan ilmu. Oleh karena itu, wajib bagi kita untuk mengucapkan kalimat syahadat ini dengan mengilmui makna dari kalimat tersebut. Alloh berfirman, “Dan sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Alloh tidak dapat memberi syafa’at; akan tetapi (orang yang dapat memberi syafa’at ialah) orang yang mengakui yang hak (tauhid) dan mereka meyakini(nya).” (Az Zukhruf: 86). Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa mati dalam keadaan mengilmui Laa Ilaaha Illalloh pasti masuk surga.” (HR. Al Bukhori dan Muslim). Dan makna yang benar dari kalimat Laa Ilaaha Illalloh yaitu tidak ada sesembahan yang haq melainkan Alloh Ta’ala.

2. Yakin

Yakin adalah tidak ragu-ragu dengan kebenaran maknanya sehingga tidak mudah terombang-ambing oleh berbagai cobaan. Alloh berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Alloh dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Alloh. Mereka itulah orang-orang yang benar.” (Al Hujurat: 15)

Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang engkau jumpai dari balik dinding ini dia bersaksi Laa Ilaaha Illalloh dengan keyakinan hatinya sampaikanlah kabar gembira untuknya bahwa dia masuk surga.” (HR. Muslim)

3. Menerima

Alloh menceritakan keadaan orang kafir Quraisy yang tidak menerima dakwah Nabi Muhammad dalam firman-Nya, “Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka: ‘Laa ilaaha Illalloh’ (Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Alloh) mereka menyombongkan diri. Dan mereka berkata: ‘Apakah sesungguhnya kami harus meninggalkan sembahan-sembahan kami karena seorang penyair gila?’.” (As Shoffat: 35-36)

Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia. Inilah sifat orang kafir, tidak menerima kebenaran kalimat Laa ilaaha Illalloh. Sungguh hanya Alloh lah yang berhak disembah dan diibadahi.

4. Tunduk

Maksudnya yaitu melaksanakan konsekuensinya lahir dan batin. Alloh berfirman, “Dan barangsiapa yang menyerahkan dirinya kepada Alloh, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang kokoh. Dan hanya kepada Alloh-lah kesudahan segala urusan.” (Luqman: 22)

Nabi bersabda, “Tidaklah sempurna iman kalian sehingga hawa nafsunya tunduk mengikuti ajaranku.” (HR. Thabrani)

5. Jujur

Alloh berfirman, “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ‘Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Alloh mengetahui orang-orang yang benar (jujur) dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al ‘Ankabut: 2-3)

Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tak seorang pun bersaksi Laa Ilaaha Illalloh dan Muhammad hamba Alloh dan rasul-Nya dengan kejujuran hati kecuali Alloh mengharamkan neraka untuk menyentuhnya.” (HR. Al Bukhori dan Muslim)

Betapa kejujuran menjadi syarat sahnya syahadat. Lihatlah bagaimana syahadat orang munafik ditolak oleh Alloh karena tidak jujur. Sebagaimana firman-Nya, “Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: ‘Kami mengakui, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Alloh.’ Dan Alloh mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Alloh mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta.” (Al Munafiqun: 1)

6. Ikhlas

Ikhlas hakikatnya mengharapkan balasan dari Alloh saja, tidak kepada selain-Nya. Alloh berfirman, “Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Alloh dengan mengikhlaskan keta’atan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan sholat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (Al Bayyinah: 5)

Apa yang dimaksud dengan ikhlas?

Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh Alloh mengharamkan bagi neraka menyentuh orang yang mengatakan Laa Ilaaha Illalloh karena semata-mata mencari wajah Alloh.” (HR. Al Bukhori dan Muslim)

7. Cinta

Alloh berfirman, “Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Alloh; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Alloh. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Alloh. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Alloh semuanya dan bahwa Alloh amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).” (Al Baqoroh: 165)

Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ada tiga hal barangsiapa memilikinya pasti akan merasakan kelezatan iman: Alloh dan rasul-Nya lebih dia cintai dibanding selain keduanya, dia mencintai seseorang karena Alloh, dan dia benci untuk kembali kafir sebagaimana kebenciannya jika dilempar ke dalam api.” (HR. Al Bukhori dan Muslim)

8. Mengingkari peribadatan kepada Thoghut.

Thoghut adalah segala sesuatu selain Alloh yang ridho disembah/diibadahi. Alloh berfirman, “Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thoghut dan beriman kepada Alloh, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Alloh Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al Baqoroh: 256)

Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa mengucapkan Laa Ilaaha Illalloh dan mengingkari sesembahan selain Alloh, haramlah harta dan darahnya sedang perhitungannya adalah terserah kepada Alloh Azza Wa Jalla.” (HR. Muslim)

Perlu diperhatikan, syarat-syarat ini tidak bermanfaat sama sekali jika sekedar dihafalkan, tanpa diamalkan. apakah kita sudah mengevaluasi syahadat kita? Sudahkah terpenuhi delapan syarat ini dalam syahadat Laa Ilaaha Illalloh yang kita ikrarkan? Belum terlambat. Berbenahlah! Semoga kita bertemu dengan Alloh sebagai seorang yang bertauhid, bukan sebagai seorang musyrik. Wal ‘iyaadzu billah.

***

Penulis: Nurdin Abu Yazid
Artikel www.muslim.or.id

Print Friendly, PDF & Email
Travel Haji dan Umrah
App Muslim.or.id

About Author

Abu Yazid Nurdin

Alumnus dan mantan pengajar Ma'had Al Ilmy Yogyakarta, pernah bermulazamah dengan Syaikh Abdul Karim bin Sa'ad Asy Syawway di Riyadh, alumnus Fakultas Syari'ah Univ. Islam Muhammad bin Su'ud, Riyadh, staf pengajar PP Tunas Ilmu, Purbalingga, staf pengajar PP An Naba', Kalibagor, Banyumas

View all posts by Abu Yazid Nurdin »
  • kuswanto

    Assalamu’alaikum..

    Ustadz ana mau tanya sebenarnya untuk penulisan Allah atau Alloh yang harus kita pakai dalam setiap penulisan huruf latin..?

    Karena saya perhatikan dibeberapa artikel yang dimuat di sini terkadang menggunakan Allah terkadang Alloh, mana yang benar..?

    Mohon penjelasan untuk pemantapan hati kami

    Demikian terima kasih

    Assalamu’alaikum

  • Endang Rukmana

    Bagaimana cara untuk menekadkan dua kalimat syahadat dengan benar supaya bisa menyempurnakan syahadat …

  • akiem

    syarat syahadat sudah bisa di faham,, siiiiiiip….! rukun syahadatnya apa aja….?

  • gwa

    Laa Ilaaha Ilallaah.. ringan dilidah.. berat diakhirat…
    Karena Allah ‘hanya’ meminta mahlukNya mengakui Dialah Allah, Tuhan semesta alam… tiada yg patut disembah selain Dia….

  • Hadi izzudien

    Tak ada tempat untk hamba bernaung hnya pada-Mu dzat yang maha agung
    Tak ada tempt untk hamba bersandar hanya pada-Mu dzat yang maha besar
    Wahai..dzat yang maha sempurna
    takdirkanlah kami menjadi orang yang tasdiq dalam ibadah.
    Hamba yakin itu s’mua adalah anugrah dan rahmat-Mu

    semoga kita menjadi inzan yg yakin dgn keyakinan yg kokoh bahwa tiada Tuhan yg berhaq di patuhi, &di ta’ati perintahn-Nya. Dan di jauhi semua larangan-Nya
    Hanya dzat Alloh lah yang maha sempurna dan maha bijaksana
    syukron… Ustd atas ‘ilmu’y
    s’moga kita semua di golongkan menjadi muslim yang muttaqin..

  • saya ingin tahu tentang ilmu ikhas yang lebih jelas,tolong jelaskan yach!!!

  • Dresta ‘muhajirin’ jumena

    Syarat Syahadat La ilaha illallaha.

    Rupanya Syahadat saat ini sudah didangkalkan maknanya. Sehingga jangankan konsekuensinya yg dijalankan bahkan dari syarat rukunnya juga banyak orang yg tak tahu. Disinilah letak masalah lemahnya aqidah.
    Saya ingin tanya :
    1. Apakah anak yg lahir dari rahim muslim sejak lahir sdh Islam sehinga setl.ksetelah baligh, otomatis ga perlu syahadat lagi?
    2 . Bagaimana tatacara ritual syahadat? Apa harus ada saksi?
    Trmksh
    Wassalam

  • dianti

    mas daftar pustaka untuk syahadat apa aja ya…

  • rahmad

    assalamualaikum… kpn syahadat di ucapkan orang islam pak..guru,,tolong dijelaskan pak…

  • cecep

    mengenai surat dan ayat 2:143 yang artinya :Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan [95] agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Dan Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata) siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.

    dan 22( al-hajj):78.:Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu [994], dan (begitu pula) dalam (Al Qur`an) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong..
    saya pahami bahwa harus ada saksi antara manusia ketika kita bersahadat.. dan ingat syarat masuk Islam ketika sudah berumur baligh

    • #cecep
      Yang dimaksud syuhada-a ‘alan naas atau ‘saksi atas segenap manusia’ dalam ayat-ayat di atas adalah saksi terhadap kebenaran ajaran Islam untuk menggugat umat-umat yang selain Islam kelak di hari kiamat. Ulama tafsir tidak ada yang menafsirkan dari ayat ini tentang wajibnya saksi dalam bersyahadat.

  • Shofiyyah

    Syarat2 Laa ilaaha illallah terangkum dalam :
    1. Ilmu yang menafikan Jahl (bodoh)
    2. Yakin yang menafikan Syak (ragu)
    3. Qabul yang menafikan radd (penolakan)
    4. Inqiyad (patuh) yang menafikan Tark (meninggalkan)
    5. Shidq yang menafikan kadzib (dusta)
    6. Mahabbah yang menafikan kebencian
    Wallahu a’lam…

  • Pingback: Pelajaran Dasar Agama Islam — Muslim.Or.Id()

  • Pingback: Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah()

  • Pingback: Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah | Muslim Manado()

  • Pingback: aditcahyo » Blog Archive » Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah()

  • Pingback: Kalimat Tauhid Puncak Kenikmatan Dan Kebahagiaan | AlUmmah()

  • Pingback: Kalimat Tauhid Puncak Kenikmatan Dan Kebahagiaan | AlUmmah()

  • yongki

    Asslmkm.Wr.Wb. Ustadz,
    saya mau bertanya mengenai syarat pertama dalam syahadat sesuai yang saya kutip dari kalimat yang ada diatas :
    “Para ulama menjelaskan bahwa syahadat Laa Ilaaha Illalloh memiliki delapan syarat:
    1. Ilmu
    Sebuah pengakuan tidak dianggap kecuali dengan ilmu. Oleh karena itu, wajib bagi kita untuk mengucapkan kalimat syahadat ini dengan mengilmui makna dari kalimat tersebut. Alloh berfirman, “Dan sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Alloh tidak dapat memberi syafa’at; akan tetapi (orang yang dapat memberi syafa’at ialah) orang yang mengakui yang hak (tauhid) dan mereka meyakini(nya).” (Az Zukhruf: 86). Nabi shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa mati dalam keadaan mengilmui Laa Ilaaha Illalloh pasti masuk surga.” (HR. Al Bukhori dan Muslim). Dan makna yang benar dari kalimat Laa Ilaaha Illalloh yaitu tidak ada sesembahan yang haq melainkan Alloh Ta’ala.

    Dari artikel ‘Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah — Muslim.Or.Id'”
    aspek ILMU disini bagi saya belum jelas. ilmu apa? krn dalam islam ini ilmu tentang TAUHID, apakah dijelaskan dalam Syari’at, hakekat, tarekat, atau ma’rifat? teknisnya bagi saya perlu dijabarkan lebih lanjut.
    Afwan kalau ada kata-kata yang salah dari saya, saya hanya ingin belajar mendalam dari agama yang saya anut ini.

  • Pingback: Syarat Syahadat Laa Ilaha Illallah | Abu Zahra Hanifa()

  • Pingback: Syarat Syahadat Laa Ilaaha Illallah | Pelajaran Dasar Agama Islam()