Mujahid Yang Sedang Berperang Boleh Tidak Berpuasa – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah

Mujahid Yang Sedang Berperang Boleh Tidak Berpuasa

Dalam syariat, para Mujahid yang berperang boleh tidak berbuka puasa dan meng-qadhanya di hari yang lain. Akan tetapi ada kalanya mereka harus tidak berpuasa agar tubuh lebih kuat

3757 1

Apakah Saat Berperang Diwajibkan Puasa? Berperang Saat Puasa Bolehkah? Hukum Berperang Saat Puasa Mujahid Puasa Waktu Berperang

Beberapa negara Islam sedang diuji dengan gangguan dari luar maapun dalam negeri. Beberapa kejadian menyebabkan mereka berubah menjadi mujahid yang pemberani. Di bulan Ramadhan menghampiri, mereka ada sebagian dari mereka tetap berpuasa.

Dalam syariat, para Mujahid yang berperang boleh tidak berbuka puasa dan meng-qadhanya di hari yang lain. Akan tetapi ada kalanya mereka harus tidak berpuasa agar tubuh lebih kuat. Pada keadaan tertentu, suasana perang ketika berkecamuk bisa jadi membutuhkan energi yang sangat besar. Sehingga tidak berpuasa terkadang dianjurkan jika lebih menguatkan badan para mujahid.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata dalam kitab Zadul Ma’ad,

وَكَانَ يَأْمُرُهُمْ بِالْفِطْرِ إِذَا دَنَوْا مِنْ عَدُوِّهِمْ لِيَتَقَوَّوْا عَلَى قِتَالِهِ.

“Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan para Sahabat untuk berbuka (tidak berpuasa) ketika sudah dekat dengan musuh agar lebih kuat menjalani peperangan.”

Sebagaimana kisah dalam riwayat Muslim

عن قزعة قال : أتيت أبا سعيد الخدري رضي الله عنه وهو مكسور عليه. فلما تفرق الناس عنه، قلت: إني لا أسألك عما يسألك هؤلاء عنه. سألته عن الصوم في السفر ؟ فقال: سافرنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم إلى مكة ونحن صيام. قال: فنزلنا منزلا. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “إنكم قد دنوتم من عدوكم والفطر أقوى لكم”. فكانت رخصة. فمنا من صام ومنا من أفطر. ثم نزلنا منزلا آخر. فقال: “إنكم مصبحوا عدوكم. والفطر أقوى لكم، فأفطروا” وكانت عزمة. فأفطرنا. ثم قال: رأيتنا نصوم، مع رسول الله صلى الله عليه وسلم بعد ذلك، في السفر.

Dari Faza’ah ia berkata, “Aku pernah datang kepada Abu Said Al-Khudri ketika ia sedang menerima tamu yang banyak. Setelah para tamu sudah bubar, aku katakan kepada Abu Said, ‘Aku tidak menanyakan kepadamu apa yang ditanyakan oleh mereka tadi. Aku menanyakan perihal puasa ketika safar’.

Maka Abu Said berkata, “Kami pernah melakukan safar menuju Makkah bersama Rasulullah shallalaahu ‘alaihi wa sallam ketika kami sedang berpuasa. Lalu kami berhenti di suatu tempat. Kemudian Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
Sesungguhnya kalian telah dekat dengan musuh kalian dan berbuka akan lebih menguatkan tubuh kalian

Hal itu merupakan rukhshah (keringanan). Sebagian dari kami ada yang berpuasa, dan sebagian yang lain ada yang berbuka. Kemudian kami berhenti lagi di tempat lain. Beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam kembali bersabda,
Sungguh, kalian besok pagi akan menghadapi musuh, dan berbuka akan lebih menguatkan tubuh kalian. Oleh karena itu, berbukalah kalian !’.

Lalu kami pun berbuka. Setelah peristiwa itu, aku ketahui bahwa kami berpuasa bersama Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam ketika safar” (HR. Muslim no. 1120)

Berikut fatwa mengenai hal ini,

Soal:
Apakah mereka yang memerangi musuh (mujahid) boleh tidak berpuasa di bulan Ramadhan kemudian meng-qahda setelahnya?

Jawaban:
Jika mereka yang berperang melawan orang kafir adalah musafir dengan safar yang boleh mengqashar shalat, maka boleh bagi mereka tidak bepuasa dan wajib bagi mereka meng-qadha setelah Ramadhan.

Jika mereka bukan musafir, misalnya diserang oleh orang kafir di negara mereka. Bagi yang mampu berpuasa sekaligus berjihad tetap wajib berpuasa. Bagi yang tidak mampu melakukan puasa dan kewajiban jihad sekaligus. Boleh bagi mereka tidak berpuasa dan wajib meng-qadha puasa yang mereka tinggalkan setelah bulan Ramadhan.
(Fatwa Al-Lajnah Ad-Daimah 2/141-142, sumber: http://islamqa.info/ar/ref/106469)

***

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen
Artikel Muslim.or.id


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  

Rosul Berperang Dalam Keadaan Puasa

In this article
Shares