Memajang Kaligrafi Allah dan Muhammad Sejajar

Memajang Kaligrafi Allah dan Muhammad Sejajar

Kita lihat di sebagian masjid di arah kiblat biasa dipajang kaligrafi Allah dan Muhammad secara sejajar. Padahal tidak ada kesejajaran kedudukan secara realita antara Allah dan Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun demikianlah sebagian kita tidak memahami hal ini hingga barangkali menyangka bahwa itu adalah suatu bentuk pengagungan pada Allah dan Rasul-Nya.

Keterangan yang amat baik pernah disampaikan oleh Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin rahimahullah saat membahas salah satu hadits dalam kitab Bulughul Maram karya Ibnu Hajar Al Asqolani rahimahullah. Syaikh Ibnu ‘Utsaimin berkata sebagai berikut.

Tidak sepantasnya seseorang shalat menghadapkan pandangan pada sesuatu yang dapat melalaikannya. Karena dalam hadits, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata pada ‘Aisyah ketika melihat hordennya yang bergambar,

أَمِيطِى عَنَّا قِرَامَكِ هَذَا

Jauhkan dariku hordenmu itu (karena terus melalaikan dari shalatku).“[1]

Para ulama rahimahumullah melarang pula memberikan hiasan-hiasan di arah kiblat masjid karena masalahnya sama, yaitu dapat membuat tidak konsen saat shalat. Apa yang dikatakan oleh para ulama tersebut memang benar, ini tanpa kita memandang apa yang tertulis di tembok pada arah kiblat. Jika yang tertulis mengandung kemungkaran, maka lebih bertambah lagi kekeliruannya.

Contoh yang biasa dipajang di beberapa masjid adalah tulisan Allah dan Muhammad. Tulisan Allah berada di bagian kanan mihrab, sedangkan tulisan Muhammad berada sejajar di sebelah kirinya. Ini tanpa ragu adalah suatu kesalahan. Kekeliruannya adalah ketika tulisan tersebut dibuat setara. Sehingga dinilai bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah tandingan bagi Allah.

Coba perhatikan, ketika seseorang menyejajarkan Allah dengan Muhammad dengan berkata pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Masya Allah wa syi’ta (artinya: atas kehendak Allah dan kehendakmu), Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas mengoreksi ucapannya, “Apakah engkau ingin menjadikanku sebagai tandingan bagi Allah? Cukuplah engkau ucapkan, “Masya Allahu wahdah (artinya: atas kehendak Allah saja).“[2] Orang yang berkata seperti itu adalah orang yang tidak mengetahui kedudukan Allah dan Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kita pun jika melihat tulisan seperti itu, maka ada perasaan bahwa Allah dan Rasul-Nya berada dalam satu kedudukan. Itulah kemungkarannya.

Demikian disampaikan oleh seorang faqih, Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, semoga Allah merahmati beliau.

Moga bermanfaat bagi para pembaca Muslim.Or.Id sekalian. Hanya Allah yang memberi taufik dan hidayah.

 

Referensi: 

Fathu Dzil Jalali wal Ikrom bi Syarh Bulughil Maram, Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin, cetakan pertama, tahun 1426 H, 2: 501-502.

 

Disusun di pagi hari penuh berkah, 24 Jumadats Tsaniyyah 1435 H di Panggang, Gunungkidul

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Muslim.Or.Id

 

[1] HR. Bukhari no. 374.

[2] Dalam musnad Imam Ahmad disebutkan hadits dari Ibnu ‘Abbas bahwa ada seseorang yang berkata pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallamMasya Allahu wa syi’ta (artinya: atas kehendak Allah dan kehendakmu)” -di mana kata “dan” di sini berarti menyajajarkan antara Allah dan makhluk-, maka kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata padanya,

أَجَعَلْتَنِى وَاللَّهَ عَدْلاً بَلْ مَا شَاءَ اللَّهُ وَحْدَهُ

Apakah engkau ingin menjadikanku dan Allah itu semisal (sejajar), cukuplah katakan masya Allahu wahdah (artinya: atas kehendak Allah saja).” (HR. Ahmad, 1: 214. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih lighoirihi)

Print Friendly, PDF & Email
Travel Haji dan Umrah
App Muslim.or.id

About Author

Muhammad Abduh Tuasikal, MSc.

Pengasuh Rumaysho.Com dan RemajaIslam.Com. Alumni Ma’had Al Ilmi Yogyakarta (2003-2005). S1 Teknik Kimia UGM (2002-2007). S2 Chemical Engineering (Spesialis Polymer Engineering), King Saud University, Riyadh, KSA (2010-2013). Murid Syaikh Dr. Sholih bin Fauzan bin ‘Abdillah Al Fauzan, Syaikh Dr. Sa’ad bin Nashir Asy Syatsriy, Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir Al Barrak, Syaikh Sholih bin ‘Abdullah bin Hamad Al ‘Ushoimi dan ulama lainnya. Sekarang memiliki pesantren di desa yang membina masyarakat, Pesantren Darush Sholihin di Panggang, Gunungkidul.

View all posts by Muhammad Abduh Tuasikal, MSc. »