Anjuran Mengakhirkan Makan Sahur – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah
X
“Memurnikan Aqidah, Menebarkan Sunnah”

Anjuran Mengakhirkan Makan Sahur

“Kami pernah makan sahur bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu melaksanakan shalat. Anas berkata, Aku bertanya kepada Zaid: "Berapa jarak antara adzan dan sahur ?". Dia menjawab : 'seperti lama membaca 50 ayat'” (HR. Bukhari dan Muslim)

6397 3

Hadits Mengakhiri Sahur Hadits Melambatkan Sahur Hadist Yang Memerintahkan Sahur Di Akhir Hadist Mengakhirkan Sahur Dalil Tentang Sahur

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, dari Zaid bin Tsabit radhiyallahu ‘anhu berkata :

تَسَحَّرْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، ثُمَّ قَامَ إِلَى الصَّلاةِ ، قَالَ : قُلْتُ : كَمْ بَيْنَ الأَذَانِ وَالسَّحُورِ ؟ قَالَ : قَدْرُ خَمْسِينَ آيَةٍ

“Kami pernah makan sahur bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu melaksanakan shalat. Anas berkata, Aku bertanya kepada Zaid: “Berapa jarak antara adzan dan sahur ?”. Dia menjawab : ‘seperti lama membaca 50 ayat’” (HR. Bukhari dan Muslim)

Faedah hadits 

  1. Disyariatkannya makan sahur dan mengakhirkannya.
  2. Jarak antara sahur Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan shalat subuh seperti lamanya orang yang membaca 50 ayat.
  3. Semangat para sahabat untuk bertemu dan berkumpul dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam supaya mereka dapat mengambil ilmu dari beliau.
  4. Kemuliaan dan ketawadhuan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
  5. Dianjurkan untuk bersegera menunaikan shalat subuh.
  6. Diperbolehkan mengundang orang lain untuk menghadiri makan sahur sebagaimana perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang mengundang Zaid bin Tsabit radhuyallahu ‘anhu untuk makan sahur bersama beliau.
  7. Disyariatkan makan dengan duduk. Oleh karena itu Zaid katakan : “lalu kami berdiri melaksanakan shalat”. Hal ini menunjukkan bahwa makannya dalam keadaan duduk.
  8. Hadits diatas menunjukkan dibolehkan melakukan pertemuan dimalam hari meskipun sudah larut malam jika ada kebutuhan atau sebab tertentu.
  9. Waktu berhenti dari makan sahur (imsak) adalah saat terbitnya fajar. Oleh karena itu orang yang menjadikan ada waktu imsak khusus dan waktu terbitnya fajar maka telah melakukan perbuatan yang mengada-ada dalam agama yang mulia ini.

 

Sumber : Syarah Umdatul Ahkam dari beberapa ulama seperti Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin, Syaikh Abdullah Ali Bassam dan Syaikh Sa’ad bin Nashir Asy Syatsri.

Penulis: Didik Suyadi
Artikel Muslim.Or.Id


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  
Print Friendly, PDF & Email

Dalil Tentang Mengakhirkan Sahur Yang Di Maksud Dengan Mengakhirkan Makan Sahur

In this article

Join the Conversation

  • Subhanallah…lanjutkan dakwahnya, lebih mendakwahkan Tauhid dan Akhlakul karimah kepada masyarakat, dengan memperhatikan “segmen” dakwah, dakwah secara bertahap/ step by step agar tidak terkesan memasakan “ukuran baju sendiri kepada orang lain”, yg penting goalnya Tauhidullah tanpa syirik, khurafat dan bid’ah…Keep ukhuwah & Friendly… ^_^ jangan terlalu meladeni “batu sandungan”(orang2 yg kontra terhadap dakwah qta), lanjutkan terus dakwahnya…Barakallahu fiekum ^_^

  • Maha suci Allah
    Tiada tuhan selain Allah
    Allah maha besar.
    Astaghfirulloh…
    Segala kebaikan hanyalah milik Allah semata.
    Sampaikan walaupun hanya satu ayat.
    Dan tugas kita hanyalah menyampaikan..
    LANJUTKAN !

  • Pingback: Anjuran Mengakhirkan Makan Sahur | Abu Zahra Hanifa()