Kajian Ramadhan 11: Maksud Ibadah I’tikaf – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah

Kajian Ramadhan 11: Maksud Ibadah I’tikaf

Di akhir-akhir bulan Ramadhan, ada amalan mulia yang bisa dipraktekkan. Di antara tujuan melakukan amalan ini adalah kemudahan untuk meraih Lailatul Qadar, yaitu malam yang lebih baik dari seribu bulan, selain itu juga untuk mudah berkonsentrasi dalam ibadah pada Allah Ta'ala. Amalan itu adalah amalan i'tikaf

3703 5

Di akhir-akhir bulan Ramadhan, ada amalan mulia yang bisa dipraktekkan. Di antara tujuan melakukan amalan ini adalah kemudahan untuk meraih Lailatul Qadar, yaitu malam yang lebih baik dari seribu bulan, selain itu juga untuk mudah berkonsentrasi dalam ibadah pada Allah Ta’ala. Amalan itu adalah amalan i’tikaf.

Dalam hadits muttafaqun ‘alaih disebutkan,

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ – رضى الله عنهما – قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri’tikaf di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan (HR. Bukhari no. 2025 dan Muslim no. 1171).

Dalil di atas menunjukkan disyari’atkannya i’tikaf. Yang dimaksud i’tikaf adalah menetap di masjid yang diniatkan untuk beribadah yang dilakukan oleh orang tertentu dengan tata cara tertentu. Perlu diketahui bahwa hukum i’tikaf itu sunnah dan bukan wajib. Ibnul Qayyim rahimahullah telah menjelaskan maksud i’tikaf dalam kitab Zaadul Ma’ad (2: 82-83), “Maksud i’tikaf adalah mengkonsentrasikan hati supaya beribadah penuh pada Allah. I’tikaf berarti seseorang menyendiri dengan Allah dan memutuskan dari berbagai macam kesibukan dengan makhluk. Yang beri’tikaf hanya berkonsentrasi beribadah pada Allah saja. Dengan hati yang berkonsetrasi seperti ini, ketergantungan hatinya pada makhluk akan berganti pada Allah. Rasa cinta dan harapnya akan beralih pada Allah. Ini tentu saja maksud besar dari ibadah mulia ini. Jika maksud i’tikaf memang demikian, maka berarti i’tikaf semakin sempurna jika dilakukan dengan ibadah puasa. Dan memang lebih afdhol dilakukan di hari-hari puasa”.

Semoga Allah memberi taufik pada kita untuk melakukan amalan mulia ini.

Referensi:

  • Romadhon Durusun wa ‘Ibarun – Tarbiyatun wa Usrorun, Dr. Muhammad bin Ibrahim Al Hamad, terbitan Dar Ibnu Khuzaimah, cetakan kedua, tahun 1424 H.
  • Zaadul Ma’ad fii Hadyi Khoiril ‘Ibad, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, tahqiq: Syu’aib Al Arnauth dan ‘Abdul Qadr Al Arnauth, terbitan Muassasah Ar Risalah, cetakan keempat, tahun 1425 H.


Disusun di pagi hari, 14 Ramadhan 1434 H @ Pesantren Darush Sholihin, Warak, Girisekar, Panggang, Gunungkidul, D. I. Yogyakarta

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel Muslim.Or.Id


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  

In this article

Join the Conversation

  • Mar’ah

    assalaamu’alaik . ustadz, jika muslimah i’tikaf di rumah apa d’perbolehkan ya? karna takut menimbulkan fitnah, godaan laki-laki, juga karna kluarga saya disini wanita semua, tak ada lelakinya, karna kami adalah kluarga rantauan yang telah d’tinggal ayah kembali ke Rahmatullah. Tolong d’jawab ustadz, penting, saya juga ingin melaksanakan i’tikaf sperti halnya yang lain..

    • #Mar’ah
      I’tikaf tidak boleh di rumah. Untuk wanita muslimah, hendaknya mencari masjid yang menyediakan atau mengatur pemisahan antara peserta i’tikaf wanita dan laki2. Jika memang tidak ada atau tidak memungkinkan, maka dapat memperbanyak ibadah di rumah. Insya Allah lailatul qadar bisa didapatkan walaupun tidak dengan i’tikaf.

  • Afan Abdillah

    Ustadz Yulian Purnama, ana mau tanya mengenai berjabat tangan dengan mertua, di blog antum (kangaswad.wordpress.com) disana dinyatakan tidak boleh, namun di muslim.or.id dinyatakan boleh, manakah yang benar? jazaakallohu khoiron

    • #Afan Abdillah
      Seingat saya, tidak pernah mengatakan tidak boleh. Mertua itu mahram, boleh berjabat-tangan.

  • Pingback: Artikel terlengkap 2014 seputar romadhon | nugiemuslim()

Shares