fbpx

Tidak Ada Wabah Penyakit Menular Dalam Pandangan Islam?

Tidak Ada Wabah Penyakit Menular Dalam Pandangan Islam?

Ada sebagian kecil kaum muslimin percaya bahwa wabah atau penyakit menular tidak ada. Hal ini mereka dasarkan pada hadits:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ النَّبيُّ : لاَ عَدْوَى, وَلاَ طِيَرَةَ , وَأُحِبُّ الْفَأْلَ الصَّالِحَ

Dari Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda: “Tidak ada penyakit menular dan thiyarah (merasa sial dengan burung dan sejenisnya), dan saya menyukai ucapan yang baik”.1

Hal ini tentu kelihatannya bertentangan dengan kenyataan yang ada di mana kita melihat banyak sekali wabah dan penyakit yang menular, wabah ini bahkan bisa merenggut nyawa sekelompok orang dengan cepat.

Perlu diketahui ada dalil-dalil lain yang menunjukkan bahwa Islam juga mengakui adanya wabah penyakit menular.

Dari Abu Hurairah dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ يُوْرِدُ مُمْرِضٌ عَلَى مُصِحٍّ

Janganlah unta yang sehat dicampur dengan unta yang sakit”.2

Dan Sabda beliau,

فِرَّ مِنَ الْمَجْذُوْمِ فِرَارَكَ مِنَ الأَسَدِ

Larilah dari penyakit kusta seperti engkau lari dari singa”.3

Maka kompromi hadits ini:maksud dari hadits pertama yang menafikan penyakit menular adalah penyakit tersebut tidak menular dengan sendirinya, tetapi menular dengan kehendak dan takdir Allah. Berikut keterangan dari Al-Lajnah Ad-Daimah (semacam MUI di Saudi):

العدوى المنفية في الحديث هي: ما كان يعتقده أهل الجاهلية من أن العدوى تؤثر بنفسها، وأما النهي عن الدخول في البلد الذي وقع بها الطاعون فإنه من باب فعل الأسباب الواقية.

Wabah yang dinafikan dari hadits tersebut yaitu apa yang diyakini oleh masyarakat jahiliyah bahwa wabah itu menular dengan sendirinya (tanpa kaitannya dengan takdir dan kekuasaan Allah). Adapun pelaranan masuk terhadap suatu tempat yang terdapat tha’un (wabah menular) karena itu merupakan perbuatan preventif (pencegahan).4

Hal ini diperkuat dengan hadits bahwa Allah yang menciptakan pertama kali penyakit tersebut. Ia tidak menular kecuali dengan izin Allah.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu , bahwa seorang lelaki yang berkata kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa onta yang berpenyakit kudis ketika berada di antara onta-onta yang sehat tiba-tiba semua onta tersebut terkena kudis, maka beliau bersabda:

فَمَنْ أَعْدَى الْأَوَّلَ ؟

“Kalau begitu siapa yang menulari (onta) yang pertama ?”5

Demikian, semoga bermanfaat.

 

Catatan Kaki

1 HR. Muslim no. 2223

2 HR. Bukhari no. 5771 dan Muslim no. 2221

3 HR. Muslim: 5380

4 Fatwa Al-Lajnah Ad-Daimah no. 16453

5 HR. Al-Bukhari dan Muslim

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen
Artikel Muslim.Or.Id

 

Sahabat muslim, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

Print Friendly, PDF & Email
artikel corona
MPD Banner

About Author

dr. Raehanul Bahraen, M.Sc, Sp.PK

Alumni Ma'had Al Ilmi Yogyakarta, S1 Kedokteran Umum UGM, dosen di Universitas Mataram, kontributor majalah "Kesehatan Muslim"

View all posts by dr. Raehanul Bahraen, M.Sc, Sp.PK »

7 Comments

  1. muridullakakhoir

    hadits yang antum cantumkan tertera muslim no. 2223, perlu antum tambahin 2223 (113) karena nomer 2223 saja itu lafazhnya tidak seperti itu dan yang benar lafazh tersebut adalah no. 2223 (113) itulah kebiasaan tarqim dari Muh Fuad Abdul Baqi terhadap shohih Muslim sehingga antum harus jeli dalam menyampaikan penomorannya jangan asal nomer gede nya saja. Burikta

    • Mudah mudahan Allah Jalla jalaluh selalu menjaga dan merahmati Ustsdz Dr. Raehanul Bahraen Hafidzhahullahu ta’ala beserta sekeluarga.

      Afwan akh, alangkah baiknya jika antum memakai adab yang lebih sopan sedikit ketika ingin menyampaikan sesuatu kepada orang lain terlebih lagi kepada seorang Ustadz.

  2. Afwan Ustadz ana izin share

    Jazakallahu Khairan wa Barakallahu fiik

Leave a Reply