Wahai Bunda, Aku Akan Kembali ke Pangkuanmu – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah

Wahai Bunda, Aku Akan Kembali ke Pangkuanmu

Syaikh Abdurrozzaq hafizohullah sepekan yang lalu bercerita tentang seorang yang sudah tua yang ditemuinya di pantai jompo, orang tua tersebut mengeluh tentang anaknya yang sudah bertahun-tahun tidak menjenguknya…. …

4029 22

Syaikh Abdurrozzaq hafizohullah sepekan yang lalu bercerita tentang seorang yang sudah tua yang ditemuinya di pantai jompo, orang tua tersebut mengeluh tentang anaknya yang sudah bertahun-tahun tidak menjenguknya….

Tentunya ini adalah bentuk durhaka kepada orang tua.

berikut ini adalah sebuah syair yang semoga menggugahkan hati kita untuk sering-sering menjenguk atau minilah jika kita jauh dari mereka agara sering menelpon mereka.

AKU AKAN KEMBALI KEPANGKUANMU WAHAI  IBUNDA

لَسِوْفَ أَعُوْدُ يَا أُمِّي … أُقَبِّلُ رَأْسَكِ الزَّاكِي

Aku akan kembali wahai ibunda … untuk mencium keningmu yang suci

أَبُثُّكِ كُلَّ أَشْوَاقِي… وَأَرْشُفُ عِطْرَ يُمْنَاكِ

Aku akan menumpahkan seluruh kerinduanku  dan aku akan menghirup wanginya tangan kananmu

أُمَرِّغُ فِي ثَرَى قَدَمَيْكِ… خَدِّي حِيْنَ أَلْقَاكِ

Aku akan menghamparkan pipiku di pasir yang ada di kedua kakimu jika bertemu denganmu ibunda

أُرَوِّي التُّرْبَةْ مِنْ دَمْعِي… سُرُوْرًا فِي مُحَيَّاكِ

Aku akan membasahi tanah dengan air mataku… karena gembira bertemu denganmu ibunda

فَكَمْ أَسْهَرْتِ مِنْ لَيْلٍ… لِأَرْقُدَ مِلْءَ أَجْفَانِي

Betapa sering engkau terhalang dari tidur malam agar aku tidur dengan pulas menutup pelupuk mataku

وَكَمْ أَظْمَئْتِ مِنْ جَوْفٍ… لِتُرْوِيْنِي بِتَحْنَانِي

Betapa sering lehermu kering kehausan untuk bisa menghilangkan dahagaku dengan kelembutan dan kasih sayangmu

وَيَوْمَ مَرِضْتُ لاَ أَنْسَى … دُمُوْعًا مِنْكِ كَالْمَطَرِ

Dan pada hari tatkala aku sakit.. tidak akan aku lupakan air matamu yang mengalir seperti derasnya hujan

وَعَيْنًا مِنْكَ سَاهِرَةً … تَخَافُ عَلَيَّ مِنْ خَطْرٍ

Dan tidak akan aku lupakan matamu yang bergadang menahan ngantuk karena mengkhawatirkan aku

وَيَوْمَ وَدَاعِنَا فَجْرًا … وَمَا أَقْسَاهُ مِنْ فَجْرِي

Hari itu dimana kita berpisah di pagi hari… sungguh itu adalah pagi yang sangat menyedihkan bagiku

يَحَارُ الْقَوْلُ فِي وَصْفِ … الَّذِي لاَقَيْتِي مِنْ هَجْرِي

Kata-kata tidak mampu mengungkapkan kesedihanmu akibat kepergianku

وَقُلْتِ مَقَالَةً لاَ زِلْتُ … مُدَّكِرًا بِهَا دَهْرِي

Dan engkau mengutarakan suatu perkataan kepadaku yang selalu ingat sepanjang kehidupanku :

مُحَالٌ أَنْ تَرَى صَدْرًا … أَحَنَّ عَلَيْكَ مِنْ صَدْرِي

Tidak mungkin engkau akan mendapatkan dada yang lebih lembut dan sayang kepadamu daripada dadaku

بِبِرِّكِ يَا مُنَى عُمْرِي … إِلَهُ الْكَوْنِ أَوْصَانِي

Allah pemilik alam semesta ini telah berwasiat kepadaku untuk berbakti kepadamu hingga akhir hayatku

رِضَاؤُكِ سِرُّ تَوْفِيْقِي … وَحُبُّكِ وَمْضُ إِيْمَانِي

Keridhoanmu merupakan kuci kesuksesanku… dan mencintaimu adalah cahaya keimananku

وَصِدْقُ دُعَائِكِ انْفَرَجَتْ … بِهِ كُرَبِي وَ أَحْزَانِي

Dengan ketulusan doamu maka sirnalah kesulitan dan kesedihanku

وِدَادُكِ لاَ يُشَاطِرُنِي … بِهِ أَحَدٌ مِنَ الْبَشَرِ

Kecintaanku tulus kepadamu tidak akan terbagi kepada seorangpun

فَأَنْتِ النَّبْضُ فِي قَلْبِي … وَأَنْتِ النُّوْرُ فِي بَصْرِي

Ibunda engkau menyertai gerakan hatiku… dan engkau adalah cahaya pandanganku

وَأَنْتِ اللَّحْنُ فِي شَفَتِي … بِوَجْهِكِ يَنْجَلِي كَدَرِي

Ibunda engkau adalah senandung yang menyertai lisanku… dengan memandangku maka hilanglah kegelisahanku

إِلَيْكِ أَعُوْدُ يَا أُمِّي … غَدًا أَرْتَاحُ مِنْ سَفَرِي

Aku akan kembali kepadamu wahai ibunda esok… dan aku akan beristirahat dari perjalanan jauhku

وَيَبْدَأُ عَهْدِيَ الثَّانِي … وَيَزْهُو الْغُصْنُ بِالزَّهْرِي

Maka aku akan memulai lembaran baru bersamamu ibunda… dan ranting-ranting pun akan terhias dengan bunga

Penulis: Ustadz Firanda, Lc, MA

Artikel www.muslim.or.id


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  
Print Friendly, PDF & Email

In this article

Join the Conversation

  • Teguh 1987

    Astaghfirullahaladzim.. Semoga kita senantiasa terjaga dari sifat durhaka kepada orangtua, terjaga dari lisan dan perbuatan yg dapat menyakiti mereka.. Aamiin.. Kepada redaksi Muslim.Or.Id – ana izin copy artikel ini ke blog.. Jazakumullahu khairan.

  • abu syahna

    Assalamualaikum ustadz,
    mohon izin share

  • hassanul jamil

    assalamualaikum……. izin shere ya ustadz…

  • RUSMIN NURYADIN

    terima kasih ilmunya

  • Ibnu Jazuli al Kandaliy

    barakallahu fiikum ya ustadz, smoga Allah memberi keberkahan kepada ilmu dan senantiasa menjaga antum

  • marina

    assalamualaikum ustadz, mohon izin share ya..terima kasih

  • Irwansyah Hafni

    berbahagialah mereka yg masih bisa mencium tangan bundanya, jangan sia-siakan.

  • badri

    asslm. izin share ya buat teman-teman

  • arizal

    ijin co-pas, Syukron

  • isti’anah

    bagus banget yah kata-kata nya, membuat hati ini terharu aj………..semoga kita semua menjadi anak yang berbakti kepada kedua orangtua, amin..amin..amin…………….

  • januar dwi admaja

    subhanallah..artikel yang indah..
    izin copas..

  • indri DA

    assalamu’alaikum, izin ng.copy yaah :)
    syukron ..

  • bagus Dan menyentuh. Pelajaran yang sangat bermanfaat

  • agus ridwan

    assalamulaikum
    ustadz izin share

  • ready

    Assalam ustadz minta izin buat share , jazzakumulloh

  • Nashiroh Lutfiyah

    Assalamu’alaikum ustadz, ijin share….

  • Bukhari Assumbawy

    MasyaAllah jadi kepingin nangis membacanya jadi ingat dosa kepada orang tua.
    BUNDA MAAFKAN ANAKMU..!!!!!

  • mul

    Assalamu’alaikum Ustadz mohon ijin untuk share…

  • rasyid

    izin copy ya

  • ilyas

    Assalamu’alaikum ustadz, ijin share ya,

  • Pingback: AKU AKAN KEMBALI KEPANGKUANMU WAHAI IBUNDA | enkripsi()

  • Pingback: Ibu… Ibu… Ibu… | Ichsan Nasution()


Shares