Dakwah Khilafah Ataukah Dakwah Tauhid? (1)

Dakwah Khilafah Ataukah Dakwah Tauhid? (1)

Dakwah Tauhid, Jalan Hidup Rasulullah dan Sahabatnya

Dakwah tauhid, mungkin dianggap sebagai sesuatu yang usang dan kuno bagi sebagian kaum muslimin. Mereka menganggap bahwa pemahaman dan praktik tauhid di masyarakat kaum muslimin saat ini sudah baik, sehingga “tidak perlu diusik”. Tidak perlu lagi meributkan praktik dan “ritual” keagamaan sebagian kaum muslimin yang menjurus ke arah kesyirikan karena hanya akan memecah belah persatuan mereka. Yang penting bagi sebagian orang saat ini, bagaimana caranya agar kaum muslimin bersatu demi tegaknya sebuah negara Islam (khilafah) tanpa mau mempedulikan kaum muslimin model apa yang mereka persatukan dalam negara tersebut. Padahal, kalau kita mau melihat sejenak sejarah dan metode Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau menjadikan dakwah tauhid sebagai prioritas utama dalam dakwah. Beliau memulai dakwah dengan tauhid, membina umatnya di atas tauhid, dan menutup dakwah beliau dengan dakwah tauhid.

Dakwah Tauhid adalah Jalan Hidup Rasulullah dan Pengikutnya

Dakwah tauhid adalah jalan hidup yang ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Demikian pula para pengikutnya yang merupakan generasi terbaik umat ini dari kalangan para sahabat radhiyallahu ‘anhum. Siapapun yang mengaku menjadi pengikut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya, maka sudah semestinya jika dia juga berdakwah kepada manusia menuju Allah Ta’ala. Bagaimana mungkin seseorang mengaku sebagai pengikut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, namun dia tidak mau atau tidak memiliki keinginan untuk menempuh jalan hidup yang telah ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam?

Allah Ta’ala berfirman,

قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

“Katakanlah, ’Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata. Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik.’” (QS. Yusuf [12]: 108)

Ibnu Katsir rahimahullah berkata ketika menjelaskan ayat ini,

يقول الله تعالى لعبد ورسوله إلى الثقلين: الإنس والجن، آمرًا له أن يخبر الناس: أن هذه سبيله، أي طريقه ومسلكه وسنته، وهي الدعوة إلى شهادة أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، يدعو إلى الله بها على بَصِيرة من ذلك، ويقين وبرهان، هو وكلّ من اتبعه، يدعو إلى ما دعا إليه رسول الله صلى الله عليه وسلم على بصيرة ويقين وبرهان شرعي وعقلي.

“Allah Ta’ala berfirman kepada hamba dan Rasul-Nya bagi jin dan manusia (yaitu kepada Muhammad, pen.) dalam rangka memerintahkannya agar mengabarkan kepada manusia, bahwa inilah jalan dan sunnahnya, yaitu berdakwah kepada syahadat ‘tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah, tidak ada sekutu baginya’. Mengajak manusia kepada Allah di atas hujjah yang nyata serta di atas keyakinan dan petunjuk. Dia (Muhammad) dan setiap orang yang mengikutinya, semuanya berdakwah kepada apa yang didakwahkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di atas hujjah yang nyata, keyakinan, dan petunjuk syariat dan petunjuk akal.” [1]

Terdapat dua faidah yang bisa kita ambil dari kalimat (أَدْعُو إِلَى اللَّه) [mengajak kamu kepada Allah], yaitu:

  1. Maksud dari berdakwah kepada Allah Ta’ala adalah mendakwahkan tauhid dan mendakwahkan agama Allah Ta’ala.
  2. Peringatan untuk ikhlas dalam berdakwah. Barangsiapa yang ingin mendakwahkan Islam, maka dia sangat membutuhkan keikhlasan. Tidak ada tujuan lain dalam berdakwah kecuali untuk meraih keridhaan Allah Ta’ala dan memahamkan umat terhadap urusan agamanya. Dia tidak bertujuan untuk mencari pengikut sebanyak-banyaknya, mencari popularitas, mencari uang, atau bahkan untuk mencari kekuasaan. [2]

Ketika menjelaskan kalimat (إِلَى اللَّه) [kepada Allah], Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan bahwa terdapat dua kelompok da’i (juru dakwah).

Pertama, seorang da’i yang berdakwah kepada Allah Ta’ala. Dialah da’i yang mukhlis (da’i yang ikhlas) yang menginginkan agar manusia sampai kepada Allah Ta’ala.

Kedua, seorang da’i yang berdakwah kepada selain Allah Ta’ala terkadang berdakwah kepada dirinya sendiri, agar banyak orang menjadi pengikutnya. Dia mendakwahkan kebenaran agar dirinya diagung-agungkan oleh masyarakat dan agar masyarakat menghormati dan memuliakannya. [3]

Demikianlah, jalan yang ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan setiap orang yang mengikuti jalan beliau adalah mendakwahkan tauhid, mendakwahkan syahadat laa ilaaha illallah. Dakwah ini, sebagaimana ibadah yang lainnya, sangatlah membutuhkan keikhlasan. Inilah ujian terbesar bagi seorang da’i ketika berdakwah. Apakah dia betul-betul berdakwah mengajak masyarakat kepada Allah Ta’ala? Apakah dia benar-benar berdakwah agar masyarakat mentauhidkan Allah? Atau apakah dia berdakwah mengajak masyarakat kepada dirinya? Kepada organisasi atau partai yang dipimpinnya? Atau dakwah untuk tujuan-tujuan rendah lainnya?

Setelah kita memahami bahwa dakwah tauhid adalah jalan hidup yang ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka bukti-bukti dari Al-Qur’an dan As-Sunnah pun menunjukkan bahwa beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memprioritaskan dakwah tauhid sejak awal sampai akhir beliau berdakwah, sebagaimana yang akan kami tunjukkan di bagian kedua tulisan ini. Beliau tidaklah berdakwah dengan merebut kekuasaan terlebih dahulu, atau dengan mendirikan negara, dan tidak pula dengan mendirikan partai politik. Akan tetapi, beliau memulai dakwah perbaikan masyarakat dengan dakwah tauhid.

Oleh karena itu, setiap orang yang ingin mengikuti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hendaklah memperhatikan bagaimanakah metode yang ditempuh oleh beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam di dalam jalan dakwah tersebut. Jangan sampai kita berdakwah dengan menempuh jalan yang tidak ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Hak ini karena dakwah adalah salah satu bentuk ibadah, dan salah satu syarat diterimanya ibadah adalah ittiba’, yaitu mengikuti petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. [4] [Bersambung]

***

Selesai disempurnakan di siang hari, Lab EMC Rotterdam NL, 17 Rajab 1436

Yang senantiasa membutuhkan rahmat dan ampunan Rabb-nya,

Penulis: M. Saifudin Hakim

Catatan kaki:

[1] Tafsir Al-Qur’an Al-‘Adzim, 4/422.

[2] Lihat At-Tamhiid, hal. 65.

[3] Lihat Al-Qoulul Mufiid, 1/128-129.

[4] Disarikan dari buku penulis, “Saudaraku … Mengapa Engkau Enggan Mengenal Allah?” (Pustaka Al-Fajr, Yogyakarta, tahun 2010).

 

Artikel Muslim.Or.Id

Print Friendly, PDF & Email
Travel Haji dan Umrah
App Muslim.or.id

About Author

Muhammad Saifudin Hakim

Alumni Ma’had Al-‘Ilmi Yogyakarta (2003-2005). Pendidikan Dokter FK UGM (2003-2009). S2 (MSc) Erasmus Medical Center (EMC) Rotterdam dalam bidang Infeksi dan Imunologi (2011-2013). Sedang menempuh S3 (PhD) di EMC-Postgraduate School Molecular Medicine Rotterdam dalam bidang Virologi Molekuler (Nov 2014 – sekarang)

View all posts by Muhammad Saifudin Hakim »
  • Agrippin L Finnegan

    Barakallaahu fiikum. Saya senang dapat mengikuti artikel di web ini, begitu pula di http://www.rumaysho.com. Terima kasih, Ustadz-Ustadz sekalian.

  • Satrya Anas

    Assalamu’alaikum
    untuk menegakkan khilafah itu apakah wajib hukumnya?

    • Sa’id Abu Ukkasyah

      Wa’alaikumus salam, fardu kifayah dan bukan fardhu ‘ain, bukan pula kewajiban yang paling wajib dan bukan pula yang paling penting, sehingga ia tidak bisa mengalahkan kewajiban bertauhid. In sya Allah akan segera dimuat artikel tentang hal itu.

      • Satrya Anas

        Jazakumullah khoiron ustadz

      • Satrya Anas

        Jazakumullah khoiron ustadz

  • Abbar

    Organisasi HT* merupakan salah satu organisasi Islam yang memang didirikan untuk bertugas mengingatkan kembali umat Islam akan pentingnya sistem syariah & khilafah (dikarenakan diantara sekian banyaknya sistem hadir ini) sebagai sarana Menegakkan Kalimat Tauhid yang sudah lama ditinggalkan umat Islam agar mereka yakin dan tidak lupa bahwa umat Islam
    sangat kuat jikalau bersatu dibawah satu kepemimpinan Tauhid. Namun hal itu tidak akan terwujud jika umat Islam masih tetap yakin bahwa sistem thagut adalah sistem yang terbaik….
    Jadi tetap dakwah Tauhid mereka prioritaskan no.1 karena kejayaan Islam tidak akan tegak jika sebelum Tauhid tegak dimuka bumi ini. Hanya saja.. mungkin disetiap perjalanan tidak ada organisasi islam berjalan sempurna diatas kebenaran pasti
    ada saja terdapat kekeliruan didalamnya semisal NU,Muhammadiyah, Ikhwanul Muslimin PKS, FPI, dll… dan pemimpin mereka siap duduk berbarengan dan berdiskusi mendengar nasehat itu…
    Jadi kesimpulannya, janganlah kita membenci saudara muslim kita apalagi mencaci-makinya seperti sebagian pemuda sekarang ini… sehingga nasehat semakin sulit diterima bahkan sebaiknya kita harus berbaik sangka terlebih dahulu kemudian merangkulnya berjalan bersama-sama diatas kebenaran dan kesabaran.. Wallohu A’lam

    • Memang benar bahwa tidak ada orang yang bebas dari kesalahan. Namun serial tulisan di atas telah membuktikan bahwa HT telah salah dalam asas dakwahnya.
      Semoga HT dan orang-orang yang berpemikiran seperti HT mau menerima nasehat berharga di atas.

  • Jimi Roy

    Dalam ALQuran tidak ada satupun ayat berdakwah untuk khilafah, benar artikel diatas, hanya untuk mentauhidkan Allah, sejak Nabi Adam as diturunkan Allah ke bumi ini, dilanjutkan oleh nabi Idris, nabi Nuh 1000 tahun berdakwah hanyalah Tauhid, demikian pula generasi Nabi Ibrahim as, kakek Keimanan yang tertinggi dg pengorbanannya mencari Tauhid hanya kepada Allah (haniifan wamaa kaana minal Musyrikiina).
    Dilanjutkan pelaksana Tauhid yang terbaik oleh Nabi Muhammad saw, sebagai Rahmatan(penyelamat) lil`aalamiina, betapa gigihnya dikejar dan ingin dibunuh, diselamatkan Allah swt, bergetar dunia dengan cahaya DIInul Islam AlHaq, jika mengikuti Tauhidnya ,” Laa ilaaha illallahu Muhammadur Rasuulullaah,” mentahidkan Allah secara utuh ,Haqqo tuqootihi,” walaa tamutunna wa antum Muslimuuna, sedikitpun tak pernah menyebut khilafah, khilafah hanya kemauan nafsu manusia menganggap dirinya ingin menegakkan Islam secara utuh, kendatipun banyak yang melupakan Tauhid Allah, khilafah yang dibesar-besarkan, contohnya ISIS yang ingin menegakkan khilafah islam pekerjaannya seperti orang kesurupan telah disusupi setan jin dan Setan manusia, akhirnya menghalalkan berbagai cara, membunuh, berzinah dikota-kota yang ditaklukannya, mau begitu Khilafah.
    Ingatlah dan sadarilah, engkau bertanggung jawab dihadapan Allah kelak, sendiri-sendiri, tidak ada yang mampu menolongmu(ALbaqoroh.48), saat ini orang-orang banyak berdalih menegakkan Islam wajahnya bagaikan orang alim, akan tetapi isinya Iblis terlaknat, itulah DAjjal yang nyata, yang saat ini orang banyak mencari Dajjal, dan banyak tertipu, selamatkah dirimu kelak dari api neraka

  • Jimi Roy

    Dua puluh lima (25)orang Nabi dan Rasul, Dakwahnya hanyalah untuk mentauhidkan Allah swt secara murni dan suci.