Muslim Nampak Miskin, Kafir Hidup Kaya – Muslim.Or.Id – Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah
X
“Memurnikan Aqidah, Menebarkan Sunnah”

Muslim Nampak Miskin, Kafir Hidup Kaya

Mungkin pernah terbetik di dalam benak kita, kenapa kita yang seorang muslim, hidupnya jauh lebih sengsara, ketimbang mereka yang hidup di dalam kekafiran. Padahal seorang muslim hidup di …

16976 23

Mengapa Didunia Hidup Miskin Islam Vs Kapir Kisah Seorang Muslim Yang Miskin Hidup Miskin Menurut Salaf Allah Swt,melarang Umat Muslim Miskin,

Mungkin pernah terbetik di dalam benak kita, kenapa kita yang seorang muslim, hidupnya jauh lebih sengsara, ketimbang mereka yang hidup di dalam kekafiran. Padahal seorang muslim hidup di atas keta’atan menyembah Allah ta’ala, sedangkan orang kafir hidup di atas kekufuran kepada Allah.

Wahai saudaraku seiman, janganlah heran dengan fenomena ini. Karena seorang shahabat Nabi yang mulia pun terheran sambil menangis. Beliau adalah ‘Umar bin Al-Khattab radhiyallahu ‘anhu. Berikut ini kami nukilkan kisah ‘Umar yang termuat dalam kitab Tafsir Surat Yasin karya Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah.

Suatu hari ‘Umar mendatangi rumah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan beliau sedang tidur di atas dipan yang terbuat dari serat, sehingga terbentuklah bekas dipan tersebut di lambung beliau. Tatkala ‘Umar melihat hal itu, maka ia pun menangis. Nabi yang melihat ‘Umar menangis kemudian bertanya, “Apa yang engkau tangisi wahai ‘Umar?”

‘Umar menjawab, “Sesungguhnya bangsa Persia dan Roma diberikan nikmat dengan nikmat dunia yang sangat banyak, sedangkan engkau dalam keadaan seperti ini?”

Nabi pun berkata, “Wahai ‘Umar, sesungguhnya mereka adalah kaum yang Allah segerakan kenikmatan di kehidupan dunia mereka.”[1]

Di dalam hadits ini menunjukkan  bahwa orang-orang kafir disegerakan nikmatnya oleh Allah di dunia, dan boleh jadi itu adalah istidraj[2] dari Allah. Namun apabila mereka mati kelak, sungguh adzab yang Allah berikan sangatlah pedih. Dan adzab itu semakin bertambah tatkala mereka terus berada di dalam kedurhakaan kepada Allah ta’ala.

Maka saudaraku di jalan Allah, sungguh Allah telah memberikan kenikmatan yang banyak kepada kita, dan kita lupa akan hal itu, kenikmatan itu adalah kenikmatan Islam dan Iman. Dimana hal ini yang membedakan kita semua dengan orang kafir. Sungguh kenikmatan di dunia, tidaklah bernilai secuil pun dibanding kenikmatan di akhirat.

Mari kita bandingkan antara dunia dan akhirat, dengan membaca sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Demi Allah! Tidaklah dunia itu dibandingkan dengan akhirat, kecuali seperti salah seorang dari kalian yang mencelupkan jarinya ke lautan. Maka perhatikanlah jari tersebut kembali membawa apa?” (HR. Muslim)

Lihatlah kawanku, dunia itu jika dibandingkan dengan akhirat hanya Nabi misalkan dengan seseorang yang mencelupkan jarinya ke lautan, kemudian ia menarik jarinya. Perhatikanlah, apa yang ia dapatkan dari celupan tersebut. Jari yang begitu kecil dibandingkan dengan lautan yang begitu luas, mungkin hanya beberapa tetes saja.

Hadits di atas juga menunjukkan bahwa perhatiannya ‘Umar kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau tidak tega, hingga menangis melihat kondisi Nabi yang terlihat susah, sedangkan orang-orang kafir hidup di dalam kenikmatan dunia.

Sebagai penutup tulisan ini, akan saya petikkan kisah seorang hakim dari Mesir, beliau adalah Al-Hafizh Ibnu Hajr. Suatu hari Ibnu Hajr melewati seorang Yahudi yang menjual minyak zaitun, yang berpakaian kotor, dan Ibnu Hajr sedang menaiki kereta yang ditarik oleh kuda-kuda, yang dikawal oleh para penjaga di sisi kanan dan kiri kereta.

Kemudian Yahudi tersebut menghentikan kereta beliau dan berkata, “Sesungguhnya Nabi kalian telah bersabda, ‘Dunia adalah penjara bagi orang mukmin dan Surga bagi orang kafir[3] Engkau adalah Hakim Agung Mesir. Engkau dengan rombongan pengawal seperti ini, penuh dengan kenikmatan, sementara aku di dalam penderitaan dan kesengsaraan.”

Ibnu Hajr rahimahullah menjawab, “Aku dengan nikmat dan kemewahan yang aku rasakan ini dibandingkan dengan kenikmatan di Surga adalah penjara. Ada pun engkau dengan kesengsaraan yang engkau rasakan, dibandingkan dengan adzab yang akan engkau rasakan di Neraka dalah Surga.”

Orang Yahudi itu lalu berkata, “Aku bersaksi bahwa tiada Ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah.” Masuk Islam lah orang Yahudi tersebut.

Penulis: Wiwit Hardi Priyanto

Artikel Muslim.Or.Id



[1] HR. Al-Bukhari (2468)

[2] Nikmat yang Allah berikan kepada pelaku maksiat dengan tujuan menipu mereka, agar mereka semakin tenggelam dalam maksiatnya

[3] HR. Muslim (2956)


Dukung pendidikan Islam yang berdasarkan Al Qur'an dan As Sunnah sesuai dengan pemahaman salafus shalih dengan mendukung pembangunan SDIT YaaBunayya Yogyakarta http://bit.ly/YaaBunayya  
Print Friendly, PDF & Email

Kisah Umar Bin Khattab Melepas Kesenangan Dan Hidup Susah Nikmatnya Orang Kaya Siapakah Ulama Paling Tersiksa Hidupnya Ayat Alquran Yang Artinya Kaya Di Akhirat Mengapa Orang Kafir Kaya

In this article

Join the Conversation

  • Lutfi

    izin share untuk grup muslim kantor

    terima kasih

    barakallah

  • FABAR

    sangat ironis, banyak saudara muslim kita melihat hal duniawi sebagai puncak kejayaan islam. mereka selalu melihat islam yang terbaik adalah islam yang makmur, sejahtera dan sentosa. seperti kondisi umat islam di irak, mesir atau turki dahulu.

  • ali

    kaadal fakr aiyukana kupron. bukankah kemiskinan itu menyeret seseorang kepada kekafiran ? mohon pencerahannya

    • #ali
      Sebagaimana ungkapan yang ada bawakan, artinya “terkadang kefakiran itu membawa pada kekufuran”. Jadi itu hanya kadang-kadang dan itu terjadi pada orang-orang faqir yang lemah aqidah-nya. Maka yang lebih utama adalah kokohkan aqidah.

  • Muh.Miftahuddin

    Orang mukmin tidak segera dikabulkan Allah swt karena Allah swt menyukai doa kita ibadah kita dan kebaikan-kebaikan kita.serta untuk menguji kesetiaan kita pada Allah swt

  • Muh.Miftahuddin

    Assalamu’alaikum wr wb
    Admin yth aku sangat menyukai artikel-artikel semacam ini, sangat berterima kasih atas kiriman artikelnya yg sangat bermanfaat. Juga aku berharap jangan terlalu lama agar tiap hari ada yang diganti untuk menambah wawasan Islam dan demi tersebarnya da’wah ke pelosok dunia.
    wassalamu’alaikum wr wb.

  • Zulfan yacoeb

    Assalamua’laikum Wr. Wb. Mudah mudahan urang muslim tidak menjual aqidahnya, dan bagi muslim yang kaya harus memperhatikan orang orang muslim berkekurangan disekililing lingkungan kita, amin amin ya rabbal a’lamin.

  • Pingback: Muslim Nampak Miskin, Kafir Hidup Kaya()

  • artikelnya sepertinya bagus, saya akan baca dulu !
    buat admin atau siapa saja yang bertanggung jwab atas artikel ini, saya mau copy artikel ini boleh gak ?
    saya mau bagi ini d blog ?
    kalo boleh apa saja syaratnya ?

    balas ya ..

  • Pingback: FISIKA PLASMA » Blog Archive » Muslim Nampak Miskin, Kafir Hidup Kaya()

  • Pingback: Muslim Nampak Miskin, Kafir Hidup Kaya | Belajar Sunnah()

  • H.Silah Tjahjadi

    Assalamualaikum.wr.wb,
    Terima kasih atas artikelnya yang sangat menyentuh dan menjadikan motivasi serta tambah meningkatkan keimanan.
    Amiin.

  • Pingback: MUSLIM NAMPAK MISKIN, KAFIR HIDUP KAYA | m3n4n's Blog()

  • edo

    @saudara m. nafarin : kalau tidak salah, kalo mau berbagi artikel disini silahkan saja, yang penting jangan lupa diberikan catatan asal sumber artikelnya, semoga bermanfaat :)

  • Alhamdulillah, Terima kasih atas artikelnya, Semoga berkah, Aamiin

  • jangan bersedih, tetap semangat aja

  • alo

    kerjaaaa.. kerjaaaaaa dan kerjaaaaaa….. itulah jawabannya….

  • Subhanallah Maha Suci Allah yg telah mmberi kenikmatan Iman dan Islam…Mgkn yg lbh Utama adlh Muslim yg Kaya Harta dan Dermawan jd bsa mmbantu Muslim yg mmbutuhkn agr Aqidah mereka ttp trjaga..Krn realitas di Masyarakat kita jka ada Muslim yg mmbuthkn blm ada kepedulian dr Muslim yg mmpu utk mmbantu mreka…Jgn smpai Aqidah Saudara Kita yg lemah harta ditukar dg Sepaket Sembako..Masya Allah..

  • arfilianysah

    subhannallah….. hanya itu yang bisa teucap dari bibirku…..

  • Yaya

    Yg membuat miskin atw kaya seseorang itu bukan krn agama tp bnyk faktor pengetahuan, jaringan, kerja keras, usaha, doa, takdir…dll. Daftar org terkaya dunia itu banyak org muslim terutama dr timur tengah..artis terkaya bolywood bahkan msk dunia ..itu sharuk khan seorang muslim padahal lingkungannya hindu. Di Indonesia banyak muslim kaya raya hartanya ratusan milyar hingga trilyunan rupiah spt hairul tanjung, ARB, Jk, dahlan iskan… dan banyak sekali yg lain… rata2 mrk pengusaha yg bekerja keras dr bawah… mrk kaya krn faktor yg sy sebutkan di atas.

    • Pernyataan demikian sama seperti pernyataan Qarun. Ia berkata:

      إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ عِنْدِي

      “sesungguhnya semua harta kekayaanku ini aku dapatkan karena ilmu yang aku miliki” (QS. Al Qashash: 78).

      Kekayaan itu dari Allah. Diberikan kepada manusia sebagai ujian.

      Orang kafir nampak kaya karena mereka hidup untuk dunia, orang mukmin nampak miskin karena mereka mencari akhirat. Ini inti dari artikel. Bukan berarti orang mukmin tidak ada yang kaya.

      • Said

        Subhanallah! Mantap jawabanya

  • syukur

    ” Dan dialah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebagian kamu atas sebagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksaan-Nya dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang” (Al-An’am :165)

    ” Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya ” (Al Kahf : 7)

    “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan ” (Al-Anbiya : 35)

    ” Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat ” (Al-Insan : 2)

    ” Janganlah sekali-kali kamu terpedaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak didalam negeri”

    “itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam; dan Jahanan itu adalah tempat yang seburuk-buruknya” (Al-Imran : 196-197)