Panduan I’tikaf Ramadhan


I’tikaf secara bahasa berarti menetap pada sesuatu. Sedangkan secara syar’i, i’tikaf berarti menetap di masjid dengan tata cara yang khusus disertai dengan niat.[1]

Dalil Disyari’atkannya I’tikaf

Ibnul Mundzir mengatakan, “Para ulama sepakat bahwa i’tikaf itu sunnah, bukan wajib kecuali jika seseorang mewajibkan bagi dirinya bernadzar untuk melaksanakan i’tikaf.”[2]

Dari Abu Hurairah, ia berkata,

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ فِى كُلِّ رَمَضَانَ عَشْرَةَ أَيَّامٍ ، فَلَمَّا كَانَ الْعَامُ الَّذِى قُبِضَ فِيهِ اعْتَكَفَ عِشْرِينَ يَوْمًا

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beri’tikaf pada bulan Ramadhan selama sepuluh hari. Namun pada tahun wafatnya, Beliau beri’tikaf selama dua puluh hari”.[3]

Waktu i’tikaf yang lebih afdhol adalah di akhir-akhir ramadhan (10 hari terakhir bulan Ramadhan) sebagaimana hadits ‘Aisyah, ia berkata,

أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ ، ثُمَّ اعْتَكَفَ أَزْوَاجُهُ مِنْ بَعْدِهِ

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari yang akhir dari Ramadhan hingga wafatnya kemudian isteri-isteri beliau pun beri’tikaf setelah kepergian beliau.”[4]

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dengan tujuan untuk mendapatkan malam lailatul qadar, untuk menghilangkan dari segala kesibukan dunia, sehingga mudah bermunajat dengan Rabbnya, banyak berdo’a dan banyak berdzikir ketika itu.[5]

I’tikaf Harus Dilakukan di Masjid

Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala,

وَلَا تُبَاشِرُوهُنَّ وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ

(Tetapi) janganlah kamu campuri mereka sedang kamu beri’tikaf dalam masjid”(QS. Al Baqarah: 187). Demikian juga dikarenakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam begitu juga istri-istri beliau melakukannya di masjid, dan tidak pernah di rumah sama sekali. Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Para ulama sepakat bahwa disyaratkan melakukan i’tikaf di masjid.”[6] Termasuk wanita, ia boleh melakukan i’tikaf sebagaimana laki-laki, tidak sah jika dilakukan selain di masjid.[7]

I’tikaf Boleh Dilakukan di Masjid Mana Saja

Menurut mayoritas ulama, i’tikaf disyari’atkan di semua masjid karena keumuman firman Allah di atas (yang artinya) “Sedang kamu beri’tikaf dalam masjid”. [8]

Imam Bukhari membawakan Bab dalam kitab Shahihnya, “I’tikaf pada 10 hari terakhir bulan Ramdhan dan i’tikaf di seluruh masjid.” Ibnu Hajar menyatakan, “Ayat tersebut (surat Al Baqarah ayat 187) menyebutkan disyaratkannya masjid, tanpa dikhususkan masjid tertentu”[9].[10]

Para ulama selanjutnya berselisih pendapat masjid apakah yang dimaksudkan. Apakah masjid biasa di mana dijalankan shalat jama’ah lima waktu[11] ataukah masjid jaami’ yang diadakan juga shalat jum’at di sana?

Imam Malik mengatakan bahwa i’tikaf boleh dilakukan di masjid mana saja (asal ditegakkan shalat lima waktu di sana, pen) karena keumuman firman Allah Ta’ala,

وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ

sedang kamu beri’tikaf dalam masjid”(QS. Al Baqarah: 187). Ini juga menjadi pendapat Imam Asy Syafi’i. Namun Imam Asy Syafi’i rahimahullah menambahkan syarat, yaitu masjid tersebut diadakan juga shalat Jum’at.[12] Tujuannya di sini adalah agar ketika pelaksanaan shalat Jum’at, orang yang beri’tikaf tidak perlu keluar dari masjid.

Kenapa disyaratkan di masjid yang ditegakkan shalat jama’ah? Ibnu Qudamah katakan, “Shalat jama’ah itu wajib (bagi laki-laki). Jika seorang laki-laki yang hendak melaksanakan i’tikaf tidak berdiam di masjid yang tidak ditegakkan shalat jama’ah, maka bisa terjadi dua dampak negatif: (1) meninggalkan shalat jama’ah yang hukumnya wajib, dan (2) terus menerus keluar dari tempat i’tikaf padahal seperti ini bisa saja dihindari. Jika semacam ini yang terjadi, maka ini sama saja tidak i’tikaf. Padahal maksud i’tikaf adalah untuk menetap dalam rangka melaksanakan ibadah pada Allah.”[13]

Wanita Boleh Beri’tikaf

Sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkan istri beliau untuk beri’tikaf.  ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ فِى كُلِّ رَمَضَانَ ، وَإِذَا صَلَّى الْغَدَاةَ دَخَلَ مَكَانَهُ الَّذِى اعْتَكَفَ فِيهِ – قَالَ – فَاسْتَأْذَنَتْهُ عَائِشَةُ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam biasa beri’tikaf pada bulan Ramadhan. Apabila selesai dari shalat shubuh, beliau masuk ke tempat khusus i’tikaf beliau. Dia (Yahya bin Sa’id) berkata: Kemudian ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha meminta izin untuk bisa beri’tikaf bersama beliau, maka beliau mengizinkannya.”[14]

Dari ‘Aisyah, ia berkata,

أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ ، ثُمَّ اعْتَكَفَ أَزْوَاجُهُ مِنْ بَعْدِهِ

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari yang akhir dari Ramadhan hingga wafatnya kemudian isteri-isteri beliau pun beri’tikaf setelah kepergian beliau.”[15]

Namun wanita boleh beri’tikaf di masjid asalkan memenuhi 2 syarat: (1) Meminta izin suami dan (2) Tidak menimbulkan fitnah (godaan bagi laki-laki) sehingga wanita yang i’tikaf harus benar-benar menutup aurat dengan sempurna dan juga tidak memakai wewangian.[16]

Lama Waktu Berdiam di Masjid

Para ulama sepakat bahwa i’tikaf tidak ada batasan waktu maksimalnya. Namun mereka berselisih pendapat berapa waktu minimal untuk dikatakan sudah beri’tikaf. [17]

Bagi ulama yang mensyaratkan i’tikaf harus disertai dengan puasa, maka waktu minimalnya adalah sehari. Ulama lainnya mengatakan dibolehkan kurang dari sehari, namun tetap disyaratkan puasa. Imam Malik mensyaratkan minimal sepuluh hari. Imam Malik  juga memiliki pendapat lainnya, minimal satu atau dua hari. Sedangkan bagi ulama yang tidak mensyaratkan puasa, maka waktu minimal dikatakan telah beri’tikaf adalah selama ia sudah berdiam di masjid dan di sini tanpa dipersyaratkan harus duduk.[18]

Yang tepat dalam masalah ini, i’tikaf tidak dipersyaratkan untuk puasa, hanya disunnahkan[19]. Menurut mayoritas ulama, i’tikaf tidak ada batasan waktu minimalnya, artinya boleh cuma sesaat di malam atau di siang hari.[20] Al Mardawi rahimahullah mengatakan, “Waktu minimal dikatakan i’tikaf pada i’tikaf yang sunnah atau i’tikaf yang mutlak[21] adalah selama disebut berdiam di masjid (walaupun hanya sesaat).”[22]

Yang Membatalkan I’tikaf

  1. Keluar masjid tanpa alasan syar’i dan tanpa ada kebutuhan yang mubah yang mendesak.
  2. Jima’ (bersetubuh) dengan istri berdasarkan Surat Al Baqarah ayat 187. Ibnul Mundzir telah menukil adanya ijma’ (kesepakatan ulama) bahwa yang dimaksud mubasyaroh dalam surat Al Baqarah ayat 187 adalah jima’ (hubungan intim)[23].

Yang Dibolehkan Ketika I’tikaf

  1. Keluar masjid disebabkan ada hajat yang mesti ditunaikan seperti keluar untuk makan, minum, dan hajat lain yang tidak bisa dilakukan di dalam masjid.
  2. Melakukan hal-hal mubah seperti mengantarkan orang yang mengunjunginya sampai pintu masjid atau bercakap-cakap dengan orang lain.
  3. Istri mengunjungi suami yang beri’tikaf dan berdua-duaan dengannya.
  4. Mandi dan berwudhu di masjid.
  5. Membawa kasur untuk tidur di masjid.

Mulai Masuk dan Keluar Masjid

Jika ingin beri’tikaf selama 10 hari terakhir bulan Ramadhan, maka seorang yang beri’tikaf mulai memasuki masjid setelah shalat Shubuh pada hari ke-21 dan keluar setelah shalat shubuh pada hari ‘Idul Fithri menuju lapangan. Hal ini sebagaimana terdapat dalam hadits ‘Aisyah, ia berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعْتَكِفُ فِى كُلِّ رَمَضَانَ ، وَإِذَا صَلَّى الْغَدَاةَ دَخَلَ مَكَانَهُ الَّذِى اعْتَكَفَ فِيهِ – قَالَ – فَاسْتَأْذَنَتْهُ عَائِشَةُ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam biasa beri’tikaf pada bulan Ramadhan. Apabila selesai dari shalat shubuh, beliau masuk ke tempat khusus i’tikaf beliau. Dia (Yahya bin Sa’id) berkata: Kemudian ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha meminta izin untuk bisa beri’tikaf bersama beliau, maka beliau mengizinkannya.”[24]

Namun para ulama madzhab menganjurkan untuk memasuki masjid menjelang matahari tenggelam pada hari ke-20 Ramadhan. Mereka mengatakan bahwa yang namanya 10 hari yang dimaksudkan adalah jumlah bilangan malam sehingga seharusnya dimulai dari awal malam.

Adab I’tikaf

Hendaknya ketika beri’tikaf, seseorang menyibukkan diri dengan melakukan ketaatan seperti berdo’a, dzikir, bershalawat pada Nabi, mengkaji Al Qur’an dan mengkaji hadits. Dan dimakruhkan menyibukkan diri dengan perkataan dan perbuatan yang tidak bermanfaat.[25]

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel www.muslim.or.id


[1] Lihat Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/1699.

[2] Al Mughni, 4/456.

[3] HR. Bukhari no. 2044.

[4] HR. Bukhari no. 2026 dan  Muslim no. 1172.

[5] Latho-if Al Ma’arif, hal. 338

[6] Fathul Bari, 4/271.

[7] Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/13775.

[8] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/151.

[9] Fathul Bari, 4/271.

[10] Adapun hadits marfu’ dari Hudzaifah yang mengatakan, ”Tidak ada i’tikaf kecuali pada tiga masjid yaitu masjidil harom, masjid nabawi dan masjidil aqsho”; perlu diketahui, hadits ini masih diperselisihkan statusnya, apakah marfu’ (sabda Nabi) atau mauquf (perkataan sahabat). (Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/151). Jika melihat perkataan Ibnu Hajar Al Asqolani rahimahullah, beliau lebih memilih bahwa hadits tersebut hanyalah perkataan Hudzaifah ibnul Yaman. Lihat Fathul Bari, 4/272.

[11] Walaupun namanya beraneka ragam di tempat kita, baik dengan sebutan masjid, musholla, langgar, maka itu dinamakan masjid menurut istilah para ulama selama diadakan shalat jama’ah lima waktu di sana untuk kaum muslimin. Ini berarti jika itu musholla rumahan yang bukan tempat ditegakkan shalat lima waktu bagi kaum muslimin lainnya, maka ini tidak masuk dalam istilah masjid. Sedangkan dinamakan masjid Jaami’ jika ditegakkan shalat Jum’at di sana. Lihat penjelasan tentang masjid di Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 2/13754.

[12] Lihat Al Mughni, 4/462.

[13] Al Mugni, 4/461.

[14] HR. Bukhari no. 2041.

[15] HR. Bukhari no. 2026 dan  Muslim no. 1172.

[16] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/151-152.

[17] Lihat Fathul Bari, 4/272.

[18] Idem.

[19] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/153.

[20] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/154.

[21] I’tikaf mutlak, maksudnya adalah i’tikaf tanpa disebutkan syarat berapa lama.

[22] Al Inshof, 6/17.

[23] Fathul Bari, 4/272.

[24] HR. Bukhari no. 2041.

[25] Lihat pembahasan I’tikaf di Shahih Fiqh Sunnah, 2/150-158.

  • http://www.yahoo.com Fahrul

    Assalamu`alaikum
    Mohon izin mengcopy dan /atau menyebarluaskannya.

  • robie’ah

    bismillaah,
    assalaamu’alaikum

    teman²akhowat di kampus sy melakukan i’tikaf hanya pada malam-malam ganjil di sepuluh hari terakhir ramadhan. Dan mereka melakukan i’tikaf dimulai dari setelah isya sampai selesai subuh.
    Lalu pulang ke rumah, dan malam besoknya lagi (di malam ganjil) pergi kembali ke masjid untuk i’tikaf.

    Apakah hal demikian diperbolehkan ?

    syukron jawabannya wa jazaakumullaahukhairan
    wassalaamu’alaikum

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Robie’ah
      Wa’alaikumus salam.
      Spt itu boleh, karena memang untuk itikaf ramadhan adl itikaf yg sunnah dan tidak ada batasan waktu minimalnya. Lihat penjelasan di atas pada bahasan lama waktu i’tikaf.

  • guntur

    Assalam, mau tanya apakah bisa kita membaca mushaf Alquran dalam keadaan shalat? misalnya dalam shalat tahajud sendirian?

  • yasir ahmad

    assalamu alaikum. bagaimana klo masjidnya ada kuburanya?apa boleh i’tikaf dimasjid tsb.letak kuburan ada di blakang masjid,satu halman !mhon penjelasanya!syukran

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Yasir
      Wa’alaikumus salam.
      Semoga Allah senantiasa memberi kemudahan pd engkau dlm kebaikan. Kita dilarang shalat di masjid yg ada kuburannya. Selama kuburannya masuk halaman masjid, baik di timur atau baratnya, utara atau selatannya, maka terlarang shalat di masjid semacam itu. Jk terlarang shalat di situ, berarti terlarang pula i’tikaf di masjid semacam itu krn dalam i’tikaf kita pun harus menjalankan shalat 5 waktu.
      Semoga Allah beri hidayah demi hidayah.

  • agung

    assalamu’alaikum
    mau tanya ustadz, gimana ya caranya copy artkel ini, kerana kalau pakai cara tak blok dulu kemudian paste ke ms word teks arabnya tak beraturan.
    sebelumnya saya ucapkan terimakasih

  • prabowo

    @agung
    sekedar share untuk copy artikel dari website ini, coba gunakan menu edit with microsoft office excel yang terdapat di menu file microsoft Internet Explorer caranya di klik menu file lalu pilih menu edit with microsoft office excel lalu setelah itu klik tombol import maka isi text arab akan sesuai dgn website.

  • Musyasy

    Bismillah,ustad mau tanya,akhwat yang ingin beri’tikaf apakah mutlak harus didampingi mahrom?bagaimana jika ia belum bersuami atau satu-satunya mahrom yang ia punya tidak mampu mendampinginya?apakah akhwat tersebut tetap boleh beri’tikaf dmasjid yang tidak mengharuskannya safar?jazaakumulloh khoir.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Musyasy
      Untuk anda ada beberapa poin:
      - Wanita boleh beri’tikaf di semua masjid, termasuk masjid di rumah sendiri. Jika anda beri’tikaf di masjid rumah sendiri maka tentu tidak perlu safar dan tidak butuh ditemani mahram saat i’tikaf.
      - Jika anda ingin i’tikaf di masjid jama’ah atau masjid jami’, tidak perlu sampai bersafar, karena ada hadits larangan safar berniat ibadah kecuali ke masjidil haram, masjid nabawi atau masjidil aqsha. Cukup i’tikaf di masjid terdekat.
      - Jika anda i’tikaf di masjid jama’ah atau masjid jami’, tidak disyaratkan untuk ditemani mahram. Namun disyaratkan aman dari fitnah.
      Wallahu’alam.

  • Pingback: Panduan I’tikaf Ramadhan « Indahnya Sunnah

  • diiii

    afwan.. ijin ngopas…. boleh??

  • Rini hastiowati

    syukron Akhi,aq ada niat ma ibu2 anggota liqo itikaf di 10 hr terakhir tapi dari duhaasaja sampai Asar,kaena kesibukan ibu rumah tangga,bisa begitu akhi?

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Rini
      spt itu bisa. Karena itikaf ramadhan adl itikaf yg sunnah dan boleh hanya beberapa saat sj (walaupun cuma setengah jam), sebagaimana keterangan mayoritas ulama. Boleh sj beritikaf di siang hari atau malam hari. Lihat kembali keterangan di atas.

  • ABU NUSHOIBAH JUM’AT

    Syukrn katsiron atas materinya.

  • ABU NUSHOIBAH JUM’AT

    Semoga Alloh Ta’ala memudahkani kita untuk mengikuti sunnah Rsululloh shllallohu ‘alaihi wa sallam hingga ajal tiba,amin.

  • MOHAMMAD YUSUF

    Mohon izin copy

  • ummu harits

    bismillah.ustadz,ana ibu rumahtangga,anak 5 orang,3 diantarannya msh balita.sy ingin sekali itikaf tp bgmana dngn anak2.apakah kalau sy beribadah d rumah pada malam2 tsb,sy dapat pahala yg sama dngn yg d masjid?atau apabila saya mengusahakan agar bs bbrp jam itikaf d masjid,apakah itu pahalanya lbh bsr dibanding sy beribadah di rumah?jazaakallohkhoir

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Ummu Harits
      Silakan beritikaf walau cuma satu jam di masjid. Menurut mayoritas ulama, seperti ini dibolehkan.

  • adrian

    izin share. syukron

  • Pingback: Cara I’tikaf sesuai Al-Quran dan Sunnah Nabi « Tulisan Kehidupan

  • http://danangwirawan.wordpress.com/ Dan (TlsnKhdpn)

    Bismillah. Salam. Izin share di blog ana: http://danangwirawan.wordpress.com/2010/08/30/itikaf/

    afwan, syukron, jazakumullah khoiron.
    Barokallaahu fiikum.

  • Pingback: I’tikaf sesuai Al-Qur’an dan Sunnah Nabi | CikarangOnline.com | Website Berita, Bisnis dan Informasi Kabupaten Bekasi

  • http://jejakjejakjejak.wordpress.com Dewangga

    Semoga dengan membaca ini saya dapat melakukan iktikaf yang baik.
    Dan erimakasih atas ilmunya.

  • Muhamad Mansyur

    kegiatan apa saja yg dilakukan selama itikaf dan dilakukan secara berjamaah atau sendirian

  • Abu Faris

    Assalamu’alaikum…
    Mau tanya ustadz…Bolehkah kita i’tikaf di masjid yang berbeda? Misalnya ana mulai i’tikaf di masjid A, karena berhalangan ana tidak bisa menuju masjid A untuk melanjutkan disana. Agar tidak terputus 10 hari, ana ingin melanjutkan di masjid B.
    Apa hukum beserta dalilnya?
    Jazakumullahu khairon.

    • http://ustadzaris.com Aris Munandar

      #Abu Faris
      Wa’alaikumussalam, boleh.

  • http://www.blognyapranata.blogspot.com/ sartika

    Sangat Bermanfaat…
    Terimakasih…

  • http://ceritakata.wordpress.com tata

    Assalamu’alaikum

    Mau bertanya soal i’tikaf. Apakah diperbolehkan selama beri’tikaf (siang harinya) kita membaca buku? Membalas SMS atau menjawab telpon?

    Jazakillah ^^

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #tata
      Wa’alaikumussalam, boleh

  • Latifah Zain

    Afwan, mohon diperjelas ttg 5 item yg dibolehkan ketika i’tikaf, sy mjd bingung itu maksudny yg dibolehkan ato yg tidak dibolehkan, syukran

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Latifah Zain
      Itu yang DIBOLEHKAN

  • Abu Wildan

    Assalamu’alaykum, bolehkah melaksanakan i’tikaf di masjid di daerah lain yg jauh dr tempat tinggal, mengingat adanya larangan utk melaksanakan safar kecuali di 3 masjid?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Abu Wildan
      Wa’alaikumussalam, jika pergi ke tempat yang jauh itu tujuan utamanya untuk i’tikaf, maka tidak boleh.

  • nomad

    Yang masih membingungkan saya adalah perbedaan pendapat dari para ulama, sehingga tidak ada acuan mutlak bagaimana kita harus menjalankan i’tikaf, jadi msh ada sedikit ragu-ragu dalam menjalankannya. Tapi daripada tidak mengerjakan lebih baik dikerjakan dengan keyakinan berdasarkan yg telah dibaca diatas.
    Makasih atas infonya, sangat bermanfaat.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #nomad
      Kaidah dalam menghadapai perbedaan ulama, lihatlah pendapat yang lebih kuat pendalilannya. Jika tidak mampu menimbang, ambil pendapat ulama yang lebih diyakini keilmuannya.

  • http://alimasudclp.blogspot.com/ ali mas’ud

    sangat bermanfaat, semoga ini menjadi ilmu yang bermanfaat. terima kasih. jazakumullah khoiron katsiron.

  • http://ihyauddin77@gmail.com mohamad ihya’uddin

    syukron katsir atas pencerahannya…

  • Pingback: Panduan I’tikaf Ramadhan | Latarghria Jofania

  • rizal

    Assalamualaikum, mohon izin copas atas ilmunya ustad, terimakasih semoga menjadi amalan yang baik

  • Pingback: Panduan Itikaf Ramadhan | @SedekahHarian

  • Pingback: Panduan Itikaf Ramadhan | @SedekahHarian

  • Pingback: Panduan Itikaf Ramadhan | @SedekahHarian

  • abu farhan

    ustad salah satu yg membatalkan itikaf yakni bersetubuh dgn istri, apabila di salah satu malam kita melakukannya apakah membatalkan keseluruhan itikaf atau pada malam itu aja dan apakah boleh kita lanjutkan itikaf pada malam selanjutnya

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama, S.Kom.

      #abu farhan
      Apakah anda jima’ dengan istri anda di masjid? Karena keluar dari masjid tanpa udzur itu sudah membatalkan i’tikaf.
      Perlu anda teliti lagi mengenai batas minimal i’tikaf. Jika anda berkeyakinan batas minimal i’tikaf itu sejenak, maka ketika anda keluar masjid kapan saja, i’tikaf anda sah. Jika anda berkeyakinan batas minimal i’tikaf itu sehari-semalam, maka sehari-semalam itu dihitung 1 i’tikaf, jika anda keluar masjid setelah sehari-semalam maka i’tikaf anda sebelum sah, namun hari setelahnya batal.

  • Mohamad Ridwan Maulana

    Asallamualaikum,

    Penjelasan tentang I’tikaf nya sangat bermanfaat .

    Terima kasih

  • bagus

    Assalamu’alalikum. Apakah i’tikaf boleh dilakukan dimushola?
    dan waktunya apakah harus dibulan ramadhan saja?

@muslimindo