12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan


Islam adalah agama yang ilmiah. Setiap amalan, keyakinan, atau ajaran yang disandarkan kepada Islam harus memiliki dasar dari Al Qur’an dan Hadits Nabi shallallahu’alaihi wa sallam yang otentik. Dengan ini, Islam tidak memberi celah kepada orang-orang yang beritikad buruk untuk menyusupkan pemikiran-pemikiran atau ajaran lain ke dalam ajaran Islam.

Karena pentingnya hal ini, tidak heran apabila Abdullah bin Mubarak rahimahullah mengatakan perkataan yang terkenal:

الإسناد من الدين، ولولا الإسناد؛ لقال من شاء ما شاء

“Sanad adalah bagian dari agama. Jika tidak ada sanad, maka orang akan berkata semaunya.” (Lihat dalam Muqaddimah Shahih Muslim, Juz I, halaman 12)

Dengan adanya sanad, suatu perkataan tentang ajaran Islam dapat ditelusuri asal-muasalnya.

Oleh karena itu, penting sekali bagi umat muslim untuk memilah hadits-hadits, antara yang shahih dan yang dhaif, agar diketahui amalan mana yang seharusnya diamalkan karena memang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam serta amalan mana yang tidak perlu dihiraukan karena tidak pernah diajarkan oleh beliau.

Berkaitan dengan bulan Ramadhan yang penuh berkah ini, akan kami sampaikan beberapa hadits lemah dan palsu mengenai puasa yang banyak tersebar di masyarakat. Untuk memudahkan pembaca, kami tidak menjelaskan sisi kelemahan hadits, namun hanya akan menyebutkan kesimpulan para pakar hadits yang menelitinya. Pembaca yang ingin menelusuri sisi kelemahan hadits, dapat merujuk pada kitab para ulama yang bersangkutan.

Hadits 1

صوموا تصحوا

“Berpuasalah, kalian akan sehat.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di Ath Thibbun Nabawi sebagaimana dikatakan oleh Al Hafidz Al Iraqi di Takhrijul Ihya (3/108), oleh Ath Thabrani di Al Ausath (2/225), oleh Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (3/227).

Hadits ini dhaif (lemah), sebagaimana dikatakan oleh Al Hafidz Al Iraqi di Takhrijul Ihya (3/108), juga Al Albani di Silsilah Adh Dha’ifah (253). Bahkan Ash Shaghani agak berlebihan mengatakan hadits ini maudhu (palsu) dalam Maudhu’at Ash Shaghani (51).

Keterangan: jika memang terdapat penelitian ilmiah dari para ahli medis bahwa puasa itu dapat menyehatkan tubuh, makna dari hadits dhaif ini benar, namun tetap tidak boleh dianggap sebagai sabda Nabi shallallahu’alaihi wa sallam.

Hadits 2

نَوْمُ الصَّائِمِ عِبَادَةٌ ، وَصُمْتُهُ تَسْبِيْحٌ ، وَدُعَاؤُهُ مُسْتَجَابٌ ، وَعَمَلُهُ مُضَاعَفٌ

“Tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah, diamnya adalah tasbih, do’anya dikabulkan, dan amalannya pun akan dilipatgandakan pahalanya.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi di Syu’abul Iman (3/1437).

Hadits ini dhaif, sebagaimana dikatakan Al Hafidz Al Iraqi dalam Takhrijul Ihya (1/310). Al Albani juga mendhaifkan hadits ini dalam Silsilah Adh Dha’ifah (4696).

Terdapat juga riwayat yang lain:

الصائم في عبادة و إن كان راقدا على فراشه

“Orang yang berpuasa itu senantiasa dalam ibadah meskipun sedang tidur di atas ranjangnya.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Tammam (18/172). Hadits ini juga dhaif, sebagaimana dikatakan oleh Al Albani di Silsilah Adh Dhaifah (653).

Yang benar, tidur adalah perkara mubah (boleh) dan bukan ritual ibadah. Maka, sebagaimana perkara mubah yang lain, tidur dapat bernilai ibadah jika diniatkan sebagai sarana penunjang ibadah. Misalnya, seseorang tidur karena khawatir tergoda untuk berbuka sebelum waktunya, atau tidur untuk mengistirahatkan tubuh agar kuat dalam beribadah.

Sebaliknya, tidak setiap tidur orang berpuasa itu bernilai ibadah. Sebagai contoh, tidur karena malas, atau tidur karena kekenyangan setelah sahur. Keduanya, tentu tidak bernilai ibadah, bahkan bisa dinilai sebagai tidur yang tercela. Maka, hendaknya seseorang menjadikan bulan ramadhan sebagai kesempatan baik untuk memperbanyak amal kebaikan, bukan bermalas-malasan.

Hadits 3

يا أيها الناس قد أظلكم شهر عظيم ، شهر فيه ليلة خير من ألف شهر ، جعل الله صيامه فريضة ، و قيام ليله تطوعا ، و من تقرب فيه بخصلة من الخير كان كمن أدى فريضة فيما سواه ، و من أدى فريضة كان كمن أدى سبعين فريضة فيما سواه ، و هو شهر الصبر و الصبر ثوابه الجنة ، و شهر المواساة ، و شهر يزاد فيه رزق المؤمن ، و من فطر فيه صائما كان مغفرة لذنوبه ، و عتق رقبته من النار ، و كان له مثل أجره من غير أن ينتقص من أجره شيء قالوا : يا رسول الله ليس كلنا يجد ما يفطر الصائم ، قال : يعطي الله هذا الثواب من فطر صائما على مذقة لبن ، أو تمرة ، أو شربة من ماء ، و من أشبع صائما سقاه الله من الحوض شربة لايظمأ حتى يدخل الجنة ، و هو شهر أوله رحمة و وسطه مغفرة و آخره عتق من النار ،

“Wahai manusia, bulan yang agung telah mendatangi kalian. Di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari 1. 000 bulan. Allah menjadikan puasa pada siang harinya sebagai sebuah kewajiban, dan menghidupkan malamnya sebagai ibadah tathawwu’ (sunnah). Barangsiapa pada bulan itu mendekatkan diri (kepada Allah) dengan satu kebaikan,  ia seolah-olah mengerjakan satu ibadah wajib pada bulan yang lain. Barangsiapa mengerjakan satu perbuatan wajib, ia seolah-olah mengerjakan 70 kebaikan di bulan yang lain. Ramadhan adalah bulan kesabaran, sedangkan kesabaran itu balasannya adalah surga. Ia (juga) bulan tolong-menolong. Di dalamnya rezki seorang mukmin ditambah. Barangsiapa pada bulan Ramadhan memberikan hidangan berbuka kepada seorang yang berpuasa, dosa-dosanya akan diampuni, diselamatkan dari api neraka dan memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa itu, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa tadi sedikitpun” Kemudian para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, tidak semua dari kita memiliki makanan untuk diberikan kepada orang yang berpuasa.” Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam berkata, “Allah memberikan pahala tersebut kepada orang yang memberikan hidangan berbuka berupa sebutir kurma, atau satu teguk air atau sedikit susu. Ramadhan adalah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya maghfirah (ampunan) dan akhirnya pembebasan dari api neraka.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah (1887), oleh Al Mahamili dalam Amaliyyah (293), Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (6/512), Al Mundziri dalam Targhib Wat Tarhib (2/115)

Hadits ini didhaifkan oleh para pakar hadits seperti Al Mundziri dalam At Targhib Wat Tarhib (2/115), juga didhaifkan oleh Syaikh Ali Hasan Al Halabi di Sifatu Shaumin Nabiy (110), bahkan dikatakan oleh Abu Hatim Ar Razi dalam Al ‘Ilal (2/50) juga Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (871) bahwa hadits ini Munkar.

Yang benar, di seluruh waktu di bulan Ramadhan terdapat rahmah, seluruhnya terdapat ampunan Allah dan seluruhnya terdapat kesempatan bagi seorang mukmin untuk terbebas dari api neraka, tidak hanya sepertiganya. Salah satu dalil yang menunjukkan hal ini adalah:

من صام رمضان إيمانا واحتسابا ، غفر له ما تقدم من ذنبه

“Orang yang puasa Ramadhan karena iman dan mengharap pahala, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari no.38, Muslim, no.760)

Dalam hadits ini, disebutkan bahwa ampunan Allah tidak dibatasi hanya pada pertengahan Ramadhan saja. Lebih jelas lagi pada hadits yang diriwayatkan oleh At Tirmidzi, Rasulullah bersabda:

إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ، وَمَرَدَةُ الجِنِّ، وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ، فَلَمْ يُفْتَحْ مِنْهَا بَابٌ، وَفُتِّحَتْ أَبْوَابُ الجَنَّةِ، فَلَمْ يُغْلَقْ مِنْهَا بَابٌ، وَيُنَادِي مُنَادٍ: يَا بَاغِيَ الخَيْرِ أَقْبِلْ، وَيَا بَاغِيَ الشَّرِّ أَقْصِرْ، وَلِلَّهِ عُتَقَاءُ مِنَ النَّارِ، وَذَلكَ كُلُّ لَيْلَةٍ

Pada awal malam bulan Ramadhan, setan-setan dan jin-jin jahat dibelenggu, pintu neraka ditutup, tidak ada satu pintu pun yang dibuka. Pintu surga dibuka, tidak ada satu pintu pun yang ditutup. Kemudian Allah menyeru: ‘wahai penggemar kebaikan, rauplah sebanyak mungkin, wahai penggemar keburukan, tahanlah dirimu’.  Allah pun memberikan pembebasan dari neraka bagi hamba-Nya. Dan itu terjadi setiap malam” (HR. Tirmidzi 682, dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi)

Adapun mengenai apa yang diyakini oleh sebagian orang, bahwa setiap amalan sunnah kebaikan di bulan Ramadhan diganjar pahala sebagaimana amalan wajib, dan amalan wajib diganjar dengan 70 kali lipat pahala ibadah wajib diluar bulan Ramadhan, keyakinan ini tidaklah benar  berdasarkan hadits yang lemah ini. Walaupun keyakinan ini tidak benar, sesungguhnya Allah ta’ala melipatgandakan pahala amalan kebaikan berlipat ganda banyaknya, terutama ibadah puasa di bulan Ramadhan.

Hadits 4

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أفطر قال : اللهم لك صمت وعلى رزقك أفطرت فتقبل مني إنك أنت السميع العليم

“Biasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam ketika berbuka membaca doa: Allahumma laka shumtu wa ‘alaa rizqika afthartu fataqabbal minni, innaka antas samii’ul ‘aliim.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud dalam Sunan-nya (2358), Adz Dzahabi dalam Al Muhadzab (4/1616), Ibnu Katsir dalam Irsyadul Faqih (289/1), Ibnul Mulaqqin dalam Badrul Munir (5/710)

Ibnu Hajar Al Asqalani berkata di Al Futuhat Ar Rabbaniyyah (4/341) : “Hadits ini gharib, dan sanadnya lemah sekali”. Hadits ini juga didhaifkan oleh Asy Syaukani dalam Nailul Authar (4/301), juga oleh Al Albani di Dhaif Al Jami’ (4350). Dan doa dengan lafadz yang semisal, semua berkisar antara hadits lemah dan munkar.

Sedangkan doa berbuka puasa yang tersebar dimasyarakat dengan lafadz:

اللهم لك صمت و بك امنت و على رزقك افطرت برحمتك يا ارحم الراحمين

“Ya Allah, untuk-Mu aku berpuasa, kepada-Mu aku beriman, atas rezeki-Mu aku berbuka, aku memohon Rahmat-Mu wahai Dzat yang Maha Penyayang.”

Hadits ini tidak terdapat di kitab hadits manapun. Atau dengan kata lain, ini adalah hadits palsu. Sebagaimana dikatakan oleh Al Mulla Ali Al Qaari dalam kitab Mirqatul Mafatih Syarh Misykatul Mashabih: “Adapun doa yang tersebar di masyarakat dengan tambahan ‘wabika aamantu’ sama sekali tidak ada asalnya, walau secara makna memang benar.”

Yang benar, doa berbuka puasa yang dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam terdapat dalam hadits:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا أفطر قال ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله

“Biasanya Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam ketika berbuka puasa membaca doa:

ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله

/Dzahabaz zhamaa-u wabtalatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insyaa Allah/

(‘Rasa haus telah hilang, kerongkongan telah basah, semoga pahala didapatkan. Insya Allah’)”

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Daud (2357), Ad Daruquthni (2/401), dan dihasankan oleh Ibnu Hajar Al Asqalani di Hidayatur Ruwah, 2/232 juga oleh Al Albani di Shahih Sunan Abi Daud.

Hadits 5

من أفطر يوما من رمضان من غير رخصة لم يقضه وإن صام الدهر كله

“Orang yang sengaja tidak berpuasa pada suatu hari  di bulan Ramadhan, padahal ia bukan orang yang diberi keringanan, ia tidak akan dapat mengganti puasanya meski berpuasa terus menerus.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Al Bukhari di Al’Ilal Al Kabir (116), oleh Abu Daud di Sunannya (2396), oleh Tirmidzi di Sunan-nya (723), Imam Ahmad di Al Mughni (4/367), Ad Daruquthni di Sunan-nya (2/441, 2/413), dan Al Baihaqi di Sunan-nya (4/228).

Hadits ini didhaifkan oleh Al Bukhari, Imam Ahmad, Ibnu Hazm di Al Muhalla (6/183), Al Baihaqi, Ibnu Abdil Barr dalam At Tamhid (7/173), juga oleh Al Albani di Dhaif At Tirmidzi (723), Dhaif Abi Daud (2396), Dhaif Al Jami’ (5462) dan Silsilah Adh Dha’ifah (4557). Namun, memang sebagian ulama ada yang menshahihkan hadits ini seperti Abu Hatim Ar Razi di Al Ilal (2/17), juga ada yang menghasankan seperti Ibnu Hajar Al Asqalani di Hidayatur Ruwah (2/329) dan Al Haitsami di Majma’ Az Zawaid (3/171). Oleh karena itu, ulama berbeda pendapat mengenai ada-tidaknya qadha bagi orang yang sengaja tidak berpuasa.

Yang benar -wal ‘ilmu ‘indallah- adalah penjelasan Lajnah Daimah Lil Buhuts Wal Ifta (Komisi Fatwa Saudi Arabia), yang menyatakan bahwa “Seseorang yang sengaja tidak berpuasa tanpa udzur syar’i,ia harus bertaubat kepada Allah dan mengganti puasa yang telah ditinggalkannya.” (Periksa: Fatawa Lajnah Daimah no. 16480, 9/191)

Hadits 6

لا تقولوا رمضان فإن رمضان اسم من أسماء الله تعالى ولكن قولوا شهر رمضان

“Jangan menyebut dengan ‘Ramadhan’ karena ia adalah salah satu nama Allah, namun sebutlah dengan ‘Bulan Ramadhan.’”

Hadits ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Sunan-nya (4/201), Adz Dzaahabi dalam Mizanul I’tidal (4/247), Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (8/313), Ibnu Katsir di Tafsir-nya (1/310).

Ibnul Jauzi dalam Al Maudhuat (2/545) mengatakan hadits ini palsu. Namun, yang benar adalah sebagaimana yang dikatakan oleh As Suyuthi dalam An Nukat ‘alal Maudhuat (41) bahwa “Hadits ini dhaif, bukan palsu”. Hadits ini juga didhaifkan oleh Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhu’afa (8/313), An Nawawi dalam Al Adzkar (475), oleh Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Fathul Baari (4/135) dan Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (6768).

Yang benar adalah boleh mengatakan ‘Ramadhan’ saja, sebagaimana pendapat jumhur ulama karena banyak hadits yang menyebutkan ‘Ramadhan’ tanpa ‘Syahru (bulan)’.

Hadits 7

أن شهر رمضان متعلق بين السماء والأرض لا يرفع إلا بزكاة الفطر

“Bulan Ramadhan bergantung di antara langit dan bumi. Tidak ada yang dapat mengangkatnya kecuali zakat fithri.”

Hadits ini disebutkan oleh Al Mundziri di At Targhib Wat Tarhib (2/157). Al Albani mendhaifkan hadits ini dalam Dhaif At Targhib (664), dan Silsilah Ahadits Dhaifah (43).

Yang benar, jika dari hadits ini terdapat orang yang meyakini bahwa puasa Ramadhan tidak diterima jika belum membayar zakat fithri, keyakinan ini salah, karena haditsnya dhaif. Zakat fithri bukanlah syarat sah puasa Ramadhan, namun jika seseorang meninggalkannya ia mendapat dosa tersendiri.

Hadits 8

رجب شهر الله ، وشعبان شهري ، ورمضان شهر أمتي

“Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Adz Dzahabi di Tartibul Maudhu’at (162, 183), Ibnu Asakir di Mu’jam Asy Syuyukh (1/186).

Hadits ini didhaifkan oleh di Asy Syaukani di Nailul Authar (4/334),  dan Al Albani di Silsilah Adh Dhaifah (4400). Bahkan hadits ini dikatakan hadits palsu oleh banyak ulama seperti Adz Dzahabi di Tartibul Maudhu’at (162, 183), Ash Shaghani dalam Al Maudhu’at (72), Ibnul Qayyim dalam Al Manaarul Munif (76), Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Tabyinul Ujab (20).

Hadits 9

من فطر صائما على طعام وشراب من حلال صلت عليه الملائكة في ساعات شهر رمضان وصلى عليه جبرائيل ليلة القدر

“Barangsiapa memberi hidangan berbuka puasa dengan makanan dan minuman yang halal, para malaikat bershalawat kepadanya selama bulan Ramadhan dan Jibril bershalawat kepadanya di malam lailatul qadar.”

Hadist ini diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dalam Al Majruhin (1/300), Al Baihaqi di Syu’abul Iman (3/1441), Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Adh Dhuafa (3/318), Al Mundziri dalam At Targhib Wat Tarhib (1/152)

Hadits ini didhaifkan oleh Ibnul Jauzi di Al Maudhuat (2/555), As Sakhawi dalam Maqasidul Hasanah (495), Al Albani dalam Dhaif At Targhib (654)

Yang benar,orang yang memberikan hidangan berbuka puasa akan mendapatkan pahala puasa orang yang diberi hidangan tadi, berdasarkan hadits:

من فطر صائما كان له مثل أجره ، غير أنه لا ينقص من أجر الصائم شيئا

“Siapa saja yang memberikan hidangan berbuka puasa kepada orang lain yang berpuasa, ia akan mendapatkan pahala orang tersebut tanpa sedikitpun mengurangi pahalanya.” (HR. At Tirmidzi no 807, ia berkata: “Hasan shahih”)

Hadits 10

رجعنا من الجهاد الأصغر إلى الجهاد الأكبر . قالوا : وما الجهاد الأكبر ؟ قال : جهاد القلب

“Kita telah kembali dari jihad yang kecil menuju jihad yang besar.” Para sahabat bertanya: “Apakah jihad yang besar itu?” Beliau bersabda: “Jihadnya hati melawan hawa nafsu.”

Menurut Al Hafidz Al Iraqi dalam Takhrijul Ihya (2/6) hadits ini diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Az Zuhd. Ibnu Hajar Al Asqalani dalam Takhrijul Kasyaf (4/114) juga mengatakan hadits ini diriwayatkan oleh An Nasa’i dalam Al Kuna.

Hadits ini adalah hadits palsu. Sebagaimana dikatakan oleh Syaikhul Islam di Majmu Fatawa (11/197), juga oleh Al Mulla Ali Al Qari dalam Al Asrar Al Marfu’ah (211). Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (2460) mengatakan hadits ini Munkar.

Hadits ini sering dibawakan para khatib dan dikaitkan dengan Ramadhan, yaitu untuk mengatakan bahwa jihad melawan hawa nafsu di bulan Ramadhan lebih utama dari jihad berperang di jalan Allah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata, “Hadits ini tidak ada asalnya. Tidak ada seorang pun ulama hadits yang berangapan seperti ini, baik dari perkataan maupun perbuatan Nabi. Selain itu jihad melawan orang kafir adalah amal yang paling mulia. Bahkan jihad yang tidak wajib pun merupakan amalan sunnah yang paling dianjurkan.” (Majmu’ Fatawa, 11/197). Artinya, makna dari hadits palsu ini pun tidak benar karena jihad berperang di jalan Allah adalah amalan yang paling mulia. Selain itu, orang yang terjun berperang di jalan Allah tentunya telah berhasil mengalahkan hawa nafsunya untuk meninggalkan dunia dan orang-orang yang ia sayangi.

Hadits 11

قال وائلة : لقيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يوم عيد فقلت : تقبل الله منا ومنك ، قال : نعم تقبل الله منا ومنك

“Wa’ilah berkata, “Aku bertemu dengan Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pada hari Ied, lalu aku berkata: Taqabbalallahu minna wa minka.” Beliau bersabda: “Ya, Taqabbalallahu minna wa minka.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dalam Al Majruhin (2/319), Al Baihaqi dalam Sunan-nya (3/319), Adz Dzahabi dalam Al Muhadzab (3/1246)

Hadits ini didhaifkan oleh Ibnu ‘Adi dalam Al Kamil Fid Dhuafa (7/524), oleh Ibnu Qaisirani dalam Dzakiratul Huffadz (4/1950), oleh Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (5666).

Yang benar, ucapan ‘Taqabbalallahu Minna Wa Minka’ diucapkan sebagian sahabat berdasarkan sebuah riwayat:

كان أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا التقوا يوم العيد يقول بعضهم لبعض : تقبل الله منا ومنك

Artinya:
“Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasanya ketika saling berjumpa di hari Ied mereka mengucapkan: Taqabbalallahu Minna Wa Minka (Semoga Allah menerima amal ibadah saya dan amal ibadah Anda)”

Atsar ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam Al Mughni (3/294), dishahihkan oleh Al Albani dalam Tamamul Minnah (354). Oleh karena itu, boleh mengamalkan ucapan ini, asalkan tidak diyakini sebagai hadits Nabi shallallahu’alaihi wa sallam.

Hadits 12

خمس تفطر الصائم ، وتنقض الوضوء : الكذب ، والغيبة ، والنميمة ، والنظر بالشهوة ، واليمين الفاجرة

“Lima hal yang membatalkan puasa dan membatalkan wudhu: berbohong, ghibah, namimah, melihat lawan jenis dengan syahwat, dan bersumpah palsu.”

Hadits ini diriwayatkan oleh Al Jauraqani di Al Abathil (1/351), oleh Ibnul Jauzi di Al Maudhu’at (1131)

Hadits ini adalah hadits palsu, sebagaimana dijelaskan Ibnul Jauzi di Al Maudhu’at (1131), Al Albani dalam Silsilah Adh Dhaifah (1708).

Yang benar, lima hal tersebut bukanlah pembatal puasa, namun pembatal pahala puasa. Sebagaimana hadits:

من لم يدع قول الزور والعمل به والجهل ، فليس لله حاجة أن يدع طعامه وشرابه

“Orang yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan mengamalkannya, serta mengganggu orang lain, maka Allah tidak butuh terhadap puasanya.” (HR. Bukhari, no.6057)

Demikian, semoga Allah memberi kita taufiq untuk senantiasa berpegang teguh pada ajaran Islam yang sahih. Mudah-mudahan Allah melimpahkan rahmat dan ampunannya kepada kita di bulan mulia ini. Semoga amal-ibadah di bulan suci ini kita berbuah pahala di sisi Rabbuna Jalla Sya’nuhu.

وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

***

Disusun oleh: Yulian Purnama
Muraja’ah: Ustadz Abu Ukkasyah Aris Munandar
Artikel www.muslim.or.id

  • ari wahyudi

    jazakallahu khairan ustadz

  • http://jurnalmumut.blogspot.com taqin

    Kenapa ya musti ada yang namanya hadits palsu, hu… hu… hu…

  • Desi Astuti

    Assalamu’alaykum. Astaghfirullah, Semoga Allah mengampuni saya karna saya pernah berdakwah dg hdits no.1 tnpa saya ketahui kedho’ifannya. Td malam saya jg br sj mendengar ceramah seorg ust dg hdits no.5. Beberapa hr yg lalu seorg ibu jg prnah mndkwahkn hdits no.5 kpd saya n teman2. Lalu hadits no.10 malah saya pelajari kmren didiktat kulyah. Jazakumullah khairan ats ilmunya.

  • http://nurdayat.wordpress.com Kang Nur

    jazakallah. terimakasih

  • Heru

    Subhanallah..banyak orang salah kaprah akan puasanya,termasuk diriku.

  • Arief

    Hadis palsu seperti apa sih? Apa Maksudnya? Aku pernah membaca hadis tentang umat islam yang masuk neraka dalam waktu yang tidak abadi/abadi dan jika punya iman maka akan masuk surga, apakah itu palsu? Aku juga pernah membaca tentang hadis nabi yang berbunyi bahwa umatku akan lolos dari neraka sesdudah 1060 tahun, siapa dia ya nabi dia adalah ahli pasar yang…..selebihnya aku lupa. Aku membaca hadis itu dari buku yang berjudul kepedihan siksa neraka dan calon penghuninya. Hai aku tersinggung maksud hadis palsu itu apa sih? Sekali lagi Hai bung aku tersinggung.

  • indra

    Jazakulloha, semoga dicatat sebagai pahala ilmu yang bermanfaat

  • adhim rakhman n

    subhanallah..
    ternyata..hadist2 yg slama ini sangat familier di masyarakat,tidak ada sanadnya yg shohih atau ternyata dhoif.

  • adhim rakhman n

    maaf..boleh saya mohon izin untuk menyalin tulisan ini untuk perpustakaan pribadi saya.terima kasih atas perhatiannya.
    assalamu alaikum.

  • arie

    alhamdulilah setelah membaca tentang hadis-hadis dhaif ini ilmu saya jadi bertambah terima kasih ustad

  • http://changeordie.multiply.com Katiran Sutrisno

    jazakumullah, smg Alloh memberikn taufiq dn pemahaman yg bnar dlm menjalani puasa dengn membaca artikel ini

  • al fakir ilalloh

    Bukankah Hadist dhoif jika msh tentang akhlak, bukan menyangkut akidah atau fiqih masih dapat dipergunakan???
    Karena itu masih lebih baik daripada iztihat para pemikir kita saat ini? Dan bagaimana pula bila kita sudah terlanjur melakukan nya? Akankah menjadi sesat?
    Sertakan juga darimana hadist2 trsbut muncul? karena kita, mungkin sudah tidak asing mendengarnya.
    Semoga ada hikmah dan manfaatnya, bukan hanya memperkeruh, atau membingungkan orang awam seperti saya ini.
    Jazakalloh.

  • muslimah

    @ Pak Arief
    Semoga Allah merahmati orang yang mau menerima kebenaran seberapapun pahitnya..
    Semoga Allah memberi petunjuk dan hidayah kpd orang yang mau berusaha mencari kebenaran dimanapun dan kapanpun dia berada…
    Pak Arief, semoga Allah merahmati Anda, dan semoga Anda juga arief dan bijaksana sebagaiman nama Bapak…
    Coba Anda perhatikan pembukaan tulisan diatas, dan coba Anda baca berulang kali. Semoga Anda bisa faham dan mengerti, shg hilanglah rasa tersinggung di hati Anda…
    Apa itu hadits palsu?
    Hadits yang dibuat oleh seorang perowi, dikenal dengan sengaja untuk berdusta atas nama Rasulullah shalallahu’alaihiwasallam.(Al Ilmam, Muqaddimah Taudhihul Ahkam).
    Jadi, kita wajib memilih mana hadits palsu, untuk dijauhi dan mana hadits shahih untuk diamalkan.
    Kenapa ada hadits palsu?
    Itulah salah satu upaya dari sekian banyaknya cara syaithan dan bala tentaranya untuk menyesatkan manusia dari ajaran Nabi shalallahu’alaihiwasallam yang lurus. Agar mereka jauh dari ajaran yang benar, agar manusia tertipu dg embel2 “hadits” shg mereka bangga dg amalnnya krn sudah sesuai dg hadits. Padahal hadits yang ia pegang adalah PALSU.
    Oleh karena itu sangat penting bagi kita, agar selamat dari bencana tergelinciran penggunaan hadits palsu, adalah BELAJAR..BELAJAR..BELAJAR..ILMU AGAMA YANG SHAHIH dan terus belajr..
    Semoga Allah menjauhkan kita semua dari mengamlkan hadits palsu.
    Allahu yubaarik fiikum jami’an

  • moh.sirat as.

    Alhamdulillah. adanya pencerahan semoga selalu memperoleh petunjukMU, ya Allah.amin ya Allah.

  • anggha

    maaf artikelnya boleh saya link ke fb saya……
    saya rasa banyak orang yang harus tau mengenai agamanya sendiri…..

  • Mutiara

    Ak mo tanyakan status hadist ttg ketika bln ramadan tiba maka smua syeitan diborgol/diikat oleh tuhan smtara dlm alquran tlh jelas tuhan memberikan rekomendasi iblis tuk menggoda manusia dan tdk ada pengeculian kpd bulan2 tertentu. Dan sesuai dg realitas sehari2 ttp aja ada kemaksiatan. Apakah hadist tersebut asli apa palsu?

  • http://kangaswad.wordpress.com Aswad

    #Arief
    Sebelum bolehkah saya tahu mengapa anda tersinggung? Apakah ada orang yang mencela anda?
    Saudaraku, semoga Allah merahmatimu, jika hadits-hadits diatas sering kita sampaikan kepada orang lain dan sekarang baru kita tahu bahwa hadits tersebut tidak benar, maka Allah Ta’ala mengampuni kesalahan yang disebabkan ketidaktahuan.

    Tentang hadits palsu, dalam syair Al Baiquni dikatakan:
    الكذب المختلق المصنون على النبي فذالك الموضوع
    “Kebohongan yang diada-adakan dan diklaim sebagai perkataan Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, itulah hadits palsu”

    Misalnya saya, Yulian Purnama, mengatakan sebuah perkataan: “Menabung itu baik”. Lalu saya sebarkan kepada orang banyak dan saya klaim perkataan tersebut sebagai hadits Nabi. Maka jadilah hadits palsu berbunyi “Menabung itu baik”.

    Bagaimana jika anda, saudara arief, misalnya mendengar perkataan hadits “Menabung itu baik” dari orang-orang, padahal anda tahu itu hanya perkataan saya saja. Apakah anda akan biarkan?

    Hadits-hadits palsu jika dicoba untuk ditelusuri asalnya biasanya ditemukan hal berikut:
    - Ternyata tidak diketahui asalnya
    - Ternyata ditemukan perawinya adalah orang yang terkenal sebagai pembohong
    - Ternyata perawinya mengakui sendiri ia telah memalsukan hadits, seperti Ibnu Abi ‘Auja, ia mengaku ketika hendak dipenggal
    - Ditemukan kejanggalan dalam periwayatan, misalnya perawi A mengaku mendengar hadits dari perawi B, padahal mereka hidup di masa yang jauh.
    - Dll
    (Dari buku “Hadits Lemah & Palsu Yang Populer di Indonesia”, Ustadz Ahmad Sabiq)

    Namun perlu digaris bawahi, makna yang dikandung hadits palsu belum tentu salah. Maknanya bisa jadi benar dan bisa jadi salah, namun yang pasti tidak boleh dianggap sebagai perkataan Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam. Untuk mengetahui benar-salahnya makna yang dikandung sebuah hadits palsu perlu ditimbang dengan dalil-dalil lain yang shahih. Demikian juga hadits dhaif.
    Wallahu’alam.

  • http://kangaswad.wordpress.com Aswad

    #al fakir ilalloh
    Sebelumnya, bagian mana yang membuat keruh dan membuat bingung? Kami berusaha membuat seringkas mungkin dan sesederhana mungkin agar dapat dipahami orang awam.

    Saudaraku, semoga Allah senantiasa merahmati anda. Pemahaman anda tidak benar, bahwa hadits dhaif boleh digunakan untuk akhlaq, namun tidak boleh untuk aqidah dan fiqih. Lagipula, hadits-hadits di atas sebagian besarnya tidak membahas akhlaq, jika demikian mengapa anda menyanggah?

    Yang benar, sebagian ulama ada yang membolehkan menggunakan hadits dhaif untuk fadhailul a’mal (keutamaan amal). Ulama yang berpendapat demikian bukan tanpa dasar, karena ada hadits:
    من بلغه عن الله عز وجل شيء فيه فضيلة ، فأخذ به إيمانا به ورجاء ثوابه ، أعطاه الله ذلك وإن لم يكن كذلك
    “Siapa saja yang disampaikan kabar dari Allah tentang sebuah keutamaan, lalu dia mengimaninya dan mengharap pahala dari keutamaan tersebut, Allah akan berikan pahala walau kabarnya tersebut tidak benar” (HR. Al Khallal dalam Fadhlur Rajab 15/1, Al Khatib dalam At Tarikh 8/296)
    Oleh karena itu jika kita berpegang pada pendapat ini, maka hadits dhaif hanya boleh digunakan dalam keutamaan amal dan tidak boleh dalam hal lain.
    Tidak sampai disitu saja. Ulama yang berpendapat demikian pun memberikan syarat, hadits dhaif boleh diamalkan asalkan:
    1. Dhaifnya ringan
    2. Didukung oleh dalil lain yang shahih
    3. Tidak boleh disebar-luaskan
    4. Saat menyampaikan harus meyakini dan menjelaskan ini hadits lemah
    5. Dll

    Namun, pendapat yang paling kuat, adalah tidak boleh menggunakan hadits dhaif dalam segala hal termasuk keutamaan amal. Karena hadits yang dijadikan dalil dalam hal ini (yang kami tuliskan barusan) adalah hadits dhaif juga.

    Menyampaikan hadits dhaif atau palsu tidak berbeda dengan berbohong atas nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam. Dan perbuatan ini dosanya besar. Oleh karena itu, usaha menjelaskan hadits-hadits dhaif kepada masyarakat bukanlah memperkeruh, bahkan menjernihkan.

  • abi nirbuano

    kalo gitu ana minta dikirimi dalil-2 yg shohih seputar shoum jazakallah.

  • AbuNajwa

    kepada: al fakir ilalloh

    link berikut mungkin bisa menjelaskan apa yang menjadi permasalahan anda.
    http://muslim.or.id/hadits/hadits-dhoif-menjadi-sandaran-hukum.html

    baarokallahufik..

  • AbuNajwa

    Hadits ke 13

    “Artinya : Awal bulan Ramadhan merupakan rahmat, sedang pertengahannya merupakan magfhiroh (ampunan), dan akhirnya merupakan pembebasan dari api neraka”. [Riwayat : Ibnu Abi Dunya, Ibnu Asakir, Dailami dll. dari jalan Abu Hurairah]

    Derajat hadits ini : DLAIFUN JIDDAN (sangat lemah).
    Periksalah kitab : Dla’if Jamius Shagir wa Ziyadatihi no. 2134, Faidhul Qadir No. 2815.

    [Disalin dari kitab Al-Masaa-il (Masalah-Masalah Agama)- Jilid ke satu, Penulis Al-Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat, Terbitan Darul Qolam - Jakarta, Cetakan ke III Th 1423/2002M]

  • http://windy-elektronika.blogspot.com windy

    alhamdulilah…

    terima kasih setelah membaca bacaan dari ustad..ternyata banyak yang perlu saya pelajari kembali,

    wassalam………

  • ibnu sudir

    utk saudara2ku admin, bpk arief, al faqir, & selainnya..
    mgkn perlu diingatkan lg ttg bahaya hadits palsu/lemah..
    yaitu ttg ancaman neraka bg yg sengaja berdusta atas Rasululloh alaihi sholatu wa salam dlm hadits yg mutawatir (mhn dikoreksi lafadz haditsnya)..
    smg Alloh menjaga kita dr sikap lancang krn menganggap sesuatu itu baik lalu kita yakini sbg hadits

  • phyton

    Assalamu`alaikum
    kebenaran akan tetap kebenaran walau hanya 1 orang, dan kesalahan akan tetap kesalahan walau seluruh umat manusia dimuka bumi mengamini.
    perihal hadist dhoif atau palsu, banyak umat di kampung malah lebih percaya omongan kyai, pak haji yang tanpa dasar bahkan dengan hadist dhoif.
    mereka dianggap bijaksana ketika ada orang menyampaikan hadist rosul kemudian menyanggah dengan dalil pikiranya sendiri. sehingga merendahkan orang yang menyampaikan hadist, namun sesungguhnya yang direndahkan adalah Rosul.
    pernah saya menyampaikan hadist perihal sujud saat dibaca ayat sajadah. saya menyampaikan bahwa harus sujud dengan membaca seperti bacaan sujud sholat, karna ada 4 bacaan saya sampaikan yang termudah, akan tetapi disanggah ( imam masjid kampung saya ) oleh bahwa cukup dengan membaca tasbih 3x ( subhanalloh walhamdulillah wala ilahailalloh huwallohu akbar ) di sambung lahaula wala kuwata ila bilah.
    saat itu saya hanya menegaskan inilah yang shohih dari rosul, kemudian di anggah lagi ini yang dari pak kyai sudah cukup pahalanya sama, jadi tidak perlu sujud.( yang ada dimasjid tertawa kecil )
    saya teringat ayat alquran dabatlah mereka dengan baik, kemudian saya diam saja.karena saya takut berkomentar karena nafsu saya.
    begitulah orang, setan telah menjadikan indah perbuatan bid`ah, perbuatan maksiat, perbuatan musyrik.
    dan yang sering mereka lontarkan inilah yang telah diamalkan bapak-bapak kita, nenek moyang kita ( yang berkata masih kerabat saya ), mengapa kamu mau merubah rubah dengan menyampaikan ini bidah, ini palsu. ini bukan dari islam.
    ingat Alloh dan Rosul menyuruh kita untuk masuk islam secara kaffah, utuh, murni.
    bapak ibu, kakek nenek maaf bukan anakmu menentangmu, tapi berusaha mematuhimu dengan mematuhi Alloh, Ibrohim dan Muhammad.
    saya tidak ingin mengucapkan apa yang pernah nabi Ibrohim ucapkan kepada bapaknya.
    ya rohman yarohim bukakanlah hati bapak ibuku, bukakanlah hati umat islam untuk menerima islam yang kaffah.sehingga negeri ini iberkahi, sehingga doa ibrohim atas negeri akan terucap olehku.
    amiin.
    mohon dukungan semua, terutama yang disemarang

  • Andie Yuwono

    Assalamualaykum … I am andie yuwono… I have no any comment to this article… I love this article so much… And also I would like to search all about hadist because I am going to join at tolabul ilmi…
    Jazzakullah khoir…. Wassalamualaykum

  • arif

    alhamdulillah…trims ustadz, barokah insya allah

  • poniman

    sebaiknya hadits2 lemah dan palsu yg bukan sunah Rasul, dibukukan,agar lebih mudah mengetahuinya, atau para ulama dan para dai yang selalu memberi ceramah untuk memberitahukan hal tsb,karena hadits yang tsb di atas sepertinya telah mengakar di masyarakat.

  • slamet sutarjo

    Mohon dasar ataupun sanad tentang bulan ramadhan adalah bulan suci,terima kasih wassalam

  • sumpeno bayuadji

    beramal pun kita mesti hati-hati… yaa., kok jadi rumit begini…

  • http://www.alghuraba.multiply.com abu nabila

    jazakallah khair wa barakallahu fik

  • nurul fajar

    Alhamdulillah….., terimakasih atas ilmunya….semoga Allah senantiasa melimpahkan Rahmat dan Hidayahnya kepada kita semua(amin)
    mengenai Hadits no.12 bagaimana dengan memotong rambut dan membersihkan(maaf) telinga dan hidung? saya pernah mendengar bahwa saat sedang berpuasa dilarang melakukan hal itu…? apakah itu benar? atau bid’ah, karna saya baru mendengar larangan itu pada Puasa hari ke3.
    terimakasih

  • bukanustadz

    #mutiara : kambing hitam kesalahan manusia tak hanya syeitan tapi juga ada hawa nafsu dan kebiasaan manusia, jadi tak semerta-merta syeitan dibelenggu kemaksiatan hilang.
    jazakallah khairan katsira ustadz atas artikelnya

  • http://cakeinfo.igant.com Cake Ideas

    Masya Allah, semoga Ramadhan berikutnya bisa lebih baik..

  • http://apranus.xanga.com Andhika

    Maaf, saya kurang mengerti perihal riwayat hadits no.5. Diriwayatkan Bukhari, tetapi Bukhari mendhoifkan hadits tsb. Kok bisa? Sepengetahuan saya hadits yg diriwayatkan Bukhari adalah shahih. Mohon penjelasan yang SEJELAS-JELASNYA! Makasih.

  • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

    #Andhika
    Jika dikatakan ‘hadits riwayat Bukhari’ saja tanpa keterangan tambahan, maka maksudnya adalah ‘hadits riwayat Bukhari di kitab Shahih Bukhari’, nah inilah yang dikatakan oleh para ulama sebagai kitab paling shahih setelah Al Qur’an.

    Namun Imam Al Bukhari memiliki banyak kitab lain, seperti Al Adabul Mufrad, yang hadits-hadits di dalamnya belum dipisah antara yang shahih dan dhaif. Adapula At Taarikh Al Kabir, At Taarikh Al Shaghir, At Taarikh Al Awsath, tentang biografi para perawi. Al Bukhari memiliki kitab Al ‘Ilal Al Kabir yang berisi hadits-hadits yang mu’allal (cacat). Di kitab inilah hadits no.5 tersebut dibawakan oleh Al Bukhari, beliau berkata:
    تفرد به أبو المطوس ولا أعرف له غير هذا ولا أدري أسمع أبوه من أبي هريرة أم لا
    “Hanya ada riwayat dari أبو المطوس aku tidak mengetahui riwayat dari jalan yang lain. Dan aku tidak tahu apakah benar ayahnya mendengar dari Abu Hurairah atau tidak”

    Beliau menjelaskan sisi kelemahan haditsnya.

  • Budi

    Namun, pendapat yang paling kuat, adalah tidak boleh menggunakan hadits dhaif dalam segala hal termasuk keutamaan amal.
    ======

    Ust. Aswad Yth
    Tertarik dengan respon Ustadz atas tulisan Akh Al-Fakir Illalloh

    Boleh tau tulisan Ustadz tersebut rujukannya dari mana?…karena Imam Bukhari sendiri menggunakan Hadits Dha’if dalam kitab Adabul Mufrad…Beda halnya dengan Kitab Jami’us Shahih yang memang menurut penelitian beliau Shahih semuanya.

    Ibnu Hajar Al-Haitsami rahmatullah ‘alaihi katakan: “Para ulama telah bersepakat mengenai bolehnya mengamalkan hadis dhaif dalam hal keutamaan-keutamaan amal, karena andaikan hadis tersebut ternyata benar keberadaannya (sahih), maka dengan mengamalkannya berarti hak-hak hadis tersebut telah terpenuhi. Kalaupun tidak demikian – terbukti dhaif — maka hal tersebut tidak akan menimbulkan pengaruh buruk apapun seperti menghalalkan atau mengharamkan sesuatu atau hilangnya hak orang lain”

    Kemudian tulisan Ustadz dibawah ini:
    Menyampaikan hadits dhaif atau palsu tidak berbeda dengan berbohong atas nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam. Dan perbuatan ini dosanya besar
    ===

    Apakah Hadits Dhaif = Hadits Palsu, mohon penjelasannya?

    Terimakasih

    Wassalam

  • tarkim

    terima kasih atas artikelnya yg menarik
    mohon izin copy utk arsip pribadi..skali lg trimakasih
    wassallam..

  • Safar

    Assalamu alaikum Wr.Wb
    Saya cuma mau menanyakan kesahihan salah satu hadist yg berbunyi :
    Kejarlah Duniamu seolah-olah km akan hidup untuk selama-lamanya dan kejarlah akhiratmu seolah-olah kamu akan mati besok. saya sering sekali mendengarkan hadist ini diucapkan oleh orang tapi pernah suatu waktu saya mendengarkan di salah satu mesjid di daerah pare Kediri kalau ternyata hadist ini adalah salah satu hadist palsu. pertanyaan saya adalah, apakah hadist itu palsu atau tidak ???

  • andriya

    Alhamdulillah dengan ilmu ini, tak berlanjut dosaku karena mengimani hadist lemah/palsu. Jzk

  • rahmat

    minta ijin print pak ustad jazzakumullah khoiron

  • B Sutrisno

    Assalamualaikum..
    Ustadz Yulian yang saya hormati..Pada baris penjelasan Hadist no 5 dituliskan bahwa “Seseorang yang sengaja tidak berpuasa tanpa udzur syar’i,ia harus bertaubat kepada Allah dan mengganti puasa yang telah ditinggalkannya.” (Periksa: Fatawa Lajnah Daimah no. 16480, 9/191). Tetapi pernah juga saya baca bahwa menurut pendapat Syaik Muhammad Bin Shalih Al-Usaimin bahwa apabila Seseorang yang sengaja tidak berpuasa tanpa udzur syar’i,ia harus bertaubat kepada Allah tanpa harus mengganti puasa itu lagi karena dia telah melakukan dosa tetapi tidak ada syariat yang mengajarkan kita untuk menqhodo’ puasa yang kita tinggalkan tanpa udzur yang syar’i. Mohon penjelasannya mana pendapat yang benar dalam hal ini..
    jazakumullah..

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #B Sutrisno
      Wa’alaikumussalam. Seperti saya sampaikan pada artikel, terdapat khilaf dalam masalah ini. Khilaf ini dikembalikan kepada status hadits tersebut. Wallahu’alam, saya sependapat dengan pendapat yang men-dhaif-kan hadits tersebut, sehingga kembali ke hukum asal perkara wajib, jika belum dilaksanakan padahal ketika itu masih mampu, harus diganti di hari lain.

  • http://www.yahoo.com Fahrul

    MENURUT SAYA YANG KUAT ADALAH TAK ADA QADHA PUASA BAGI ORANG YANG MENINGGALKAN PUASA TANPA UDZUR YANG SAYA KUTIP DARI:
    http://muslim.or.id/ramadhan/permasalahan-qodho-puasa-ramadhan.html

  • 1234

    izin share. jazakumullah.

  • http://abiaqila.wordpress.com abi rafif

    mohon ijin copy untuk blog ana, jazakumullah khoir

  • http://ersunnah.wordpress.com abi kafka

    ijin copy , syukran

  • yazid bunyamin wasul

    bagai mana hukum seorang wanita yang lupa menganti pusa bulan ramadhan tahun lalu?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #yazid
      Segera diganti ketika ingat, jika sudah terlanjur masuk Ramadhan dapat diganti setelah Ramadhan. Wallahu’alam.

  • http://harymulyadi.wordpress.com hary

    ijin copy. trims.

  • Tukriyo Budiharto

    Sy mau tanya kpd Admin Muslim.or.id ada apa engga ya kumpulan hadist dho’if & hadist palsu krn sy saat ini baru memiliki koleksi hadist shoheh bukhari Muslim, atas jwbnnya sy terima kasih.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Tukriyo
      Anda bisa membeli kitab Silsilah Ahadits Adh Dha’ifah karya Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani, sudah ada terjemahannya. Atau bisa juga buku “Hadits Lemah Dan Palsu yang Populer Di Indonesia” karya Ustadz Ahmad Sabiq.

  • Dadang Buhajar

    Assalamualaikum…
    izin share dan menyebarkan, jazakumullah.

  • gunawan

    bagus

  • Muhammad Alfuraihani

    bismillah
    ana izin share ya??
    jazakallahuikhairan katsiran

  • yudhi

    ijin share ya…

  • Deni Hendrawan

    Izin share ustadz

  • Tyan

    izin share ustadz… syukron

  • Yudha.junaidi

    Mohon pencerahan Terkait hadits yg makna trjemahannya +/- sbb:
    “Doa malaikat jibril, rasulullah mengaminkan: ya rabb, jangan terima puasa nya orang2 yang meninggalkan 3 perkara ini; 1) mohon maaf pada orang tua, 2)… 3)..”
    Yg saya ketahui dari bbrp buku ceramah jum’at terbitan Sekitar tahun 80an, doa malaikat yg diamini rasulullah s.a.w ini terjadi selepas rasulullah s.a.w melaksanakan shalat ied.
    Namun akhir2 ini (mulai tahun 2000an) hadits ini bnyk ditafsirkan seolah kejadiannya menjelang ramadhan.

  • Abu Sayaf

    saya pernah mendengar hadist tentang 30 manfaat shalat terawih dari malam pertama hingga terakhir.
    adakah hadist seperti itu ustadz?dan bagaimanakah derajat hadistnya.
    mohon penjelasannya.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Abu Sayaf
      Hadits tersebut adalah hadits palsu yang tidak ada asalnya.

  • http://mentaritambak.blogspot.com abu farros

    izin untuk dikopi dan ditempel di mading masjid kami, moga bermanfaat bagi ummat.

  • Rosa

    Assalamu’alaikum wr wb..
    Hanya ingin menguatkan pertanyaan Bapak Slamet, tentang ada tidaknya dalil yang menyebutkan bahwa Ramadhan itu adalah bulan suci. Sebab seperti yg pernah saya ketahui dr seorang ustadz, bhw yg disebut bulan suci dlm Alqur’an itu ada 4, dan tidak termasuk Ramadhan. Mohon klarifikasi dgn dalil yg shahih (kalau ada). Jazakallahu khairan

    Wassalam

    • http://ustadzaris.com Aris Munandar

      #Rosa
      Wa’alaikumussalam. Jika yang dimaksud suci adalah mulia, maka benar. Ramadhan adalah bulan mulia, banyak pahala, dst.

  • kholis

    @Hadist 4
    apakah dosa orang yang ketika berbuka puasa membaca doa seperti yang penulis koreksi?
    اللهم لك صمت و بك امنت و على رزقك افطرت برحمتك يا ارحم الراحمي

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #kholis
      Jika:
      - Orang yang membaca sudah tahu bahwa hadits tersebut dhaif
      - Dibaca secara rutin atau secara khusus setiap berbuka puasa
      Ia berdosa karena membuat ajaran baru dalam agama Islam yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam.

  • http://irdham.blogdetik.com Irdham Apriadi

    Ustadz bagimana dengan hadits ini?

    Dari Ali bin Abi Thalib berkata: “Aku bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang keutamaan (shalat) Tarawih di bulan Ramadhan lalu beliau saw berkata:

    Dosa-dosa orang yang beriman keluar darinya pada malam pertama seperti hari dilahirkan ibunya.

    Di Malam Ke-2 : Dirinya diampuni juga (dosa) kedua orang tuannya jika keduanya beriman.

    Di Malam Ke-3 : Malaikat memanggil dari bawah arsy ; mulailah beramal, semoga Allah mengampuni dosamu yang lalu.

    Di Malam Ke-4 : Baginya pahala seperti pahala membaca Taurat, Injil, Zabur dan al Furqan (al Qur’an).

    Di malam Ke-5 : Allah memberinya pahala seperti orang yang shalat di Masjidil Haram, Masjid Madinah dan Masjid Aqsha.

    Di Malam Ke-6 : Allah memberinya pahala seperti orang yang melakukan thawaf mengelilingi baitul makmur dan bebatuan pun memohonkan ampunan baginya.

    Di Malam Ke-7 : Seakan-akan dia bertemu Musa as dan kemenangannya atas firaun dan Haman.

    Di Malam Ke-8 : Allah memberikan kepadanya seperti apa yang telah diberikan-Nya kepada Ibrahim as.

    Di Malam Ke-9 : Seakan-akan dia beribadah kepada Allah seperti ibadahnya Nabi saw.

    Di Malam Ke-10 : Allah memberikan rezeki kepadanya kebaikan dunia dan akhirat.

    Di Malam Ke-11 : Dirinya keluar dari dunia seperti hari kelahirannya dari rahim ibunya.

    Di Malam Ke-12 : Pada hari kiamat dirinya akan datang seperti bulan di malam purnama.

    Di Malam Ke-13 : Pada hari kiamat dia akan datang dengan keamanan dari segala keburukan.

    Di Malam Ke-14 : Malaikat datang untuk menyaksikannya shalat taraweh dan kelak Allah tidak akan menghisabnya pada hari kiamat.

    Di Malam Ke-15 : Para malaikat dan para malaikat pembawa Arsy dan kursi bershalawat kepadanya.

    Di Malam Ke-16 : Allah swt menetapkan baginya kebebasan dari api neraka dan dimasukan ke surga.

    Di MalamKe-17 : Diberikan pahala seperti pahala para Nabi.

    Di Malam Ke-18 : Para malaikat memanggil Wahai Abdullah,”Sesungguhnya Allah telah meredhoimu dan meredhoi kedua orang tuamu.’

    Di Malam Ke-19 : Allah mengangkat derajatnya di surga Firdaus.

    Di Malam Ke-20 : Dia diberikan pahala para syuhada dan orang-orang shaleh.

    Di Malam Ke-21 : Allah membangunkan baginya sebuah rumah dari cahaya di surga.

    Di Malam Ke-22 : Pada hari kiamat ia akan datang dengan rasa aman dari semua kesulitan dan kecemasan.

    Di Malam Ke-23 : Allah membangun baginya sebuah kota di surga.

    Di Malam Ke-24 : Dikatakan kepadanya,”Ada 24 doa yang dikabulkan.’

    Di Malam Ke-25 : Allah mengangkat siksa kubur darinya.

    Di Malam Ke-26 : Allah mengangkatnya seperti pahala 40 ulama.

    Di Malam Ke-27 : Pada hari kiamat ia akan melintasi shirothul mustaqim bagai kilat yang menyambar.

    Di Malam Ke-28 : Allah mengangkatnya 1000 derajat di surga.

    Di Malam Ke-29 : Allah memberikan ganjaran baginya 1000 hujjah (argumentasi) yang dapat diterima.

    Di Malam Ke-30 : Allah berfirman: Wahai hamba-Ku makanlah dari buah-buahan surga dan mandilah dari air salsabila.”

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Irdham Apriadi
      Hadits ini sudah terkenal sebagai hadits yang tidak ada asalnya. Sehingga tidak boleh diyakini isinya.

  • Pingback: I-MUSLIMS.TK » 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan

  • helmi el-afkar

    saya semakin bingung dengan hadist yang sejak kecilm saya pelajarai peda kenyaanya seperti ini jai saya harus beramal dengan hadis yang mana…

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #helmi el-afkar
      Tentunya kita mesti bersyukur kepada Allah karena pengetahuan kita bertambah. Beramallah dengan hadits yang shahih, ketahuilah keshahihan hadits dengan mempelajarinya atau dengan bertanya kepada orang yang mengerti tentang hadits.

  • Pingback: 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan | SKI FMIPA UNS

  • Pingback: Mari Sambut Ramadhan 1432 H / Ramadhan 2011 | CIPTO

  • tantyo

    assalamualaikum ww,

    terimakasih penjelasannya, persis seperti yang dijelaskan oleh guru kami; ustadz Ilham Tabrani, termasuk Nisfu Sya’ban.
    apa yang kita pelajari ternyata banyak yang ikut2an apalagi hadits dhaif ini dipopulerkan oleh kiai-kiai demi entertainment. wallahu’alam

  • Pingback: 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan | kodokhitam

  • Pingback: Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah » Kumpulan Artikel Ramadhan Di Muslim.Or.Id

  • Pingback: 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan « - – ASSALAFIYYAH – -

  • Nur Rochim

    Mohon izin untuk link di facebook saya. Sangat bermanfaat bagi kami. Sukron katsiran.

  • alfian Maulana

    Assalamualaikum…
    saya izin mencopy, urain Hadits2 di atas…
    jazakumullah…

  • Solihin

    اسلم عليكمورحمتالله وبركته numpang copas ya biar lebih banyak yang baca? جزكالله خيرن

  • http://horizonwatcher.blogdetik.com horizonwatcher andre

    Izin memakai tulisannya dalam blog saya.

  • kailani

    assalaamualaikum…
    pak ustadz, saya mau copy…

  • http://hadialfarghani.blogspot.com Hady

    Aslmlkm. jazakalloh, atas postingan ini. izin copas.

  • http://www.tokoshiddiq.com Abu Shiddiq

    Assalamu’alaikum warohmatulloh!
    Saran kpd admin utk tulisan arab (Al-Quran & Al-Hadits) agar agak diperbesar sedikit & jg diberi harokat krn tdk smua pembaca paham..!

  • http://bursarumah.110mb.com Abu Jihad

    Assalaamu’alaykum

    Ana numpang copas ya, untuk share di FB/blog ana.
    Jazakumulloh khoir

    Wassalaamu’alaykum

  • Hidayatz

    Assalamualaikum,
    Mohon ijin pa Ustadz untuk print out hadits2 diatas buat di share hard copy dan disebarkan bagi “bang napi” di dalam, terima kasih sebelumnya, ijin selesa

  • Ngabidin

    Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

    Mohon ijin untuk copy dan share artikel kajian ilmu yang ada di web: muslim.or.id ini,

    Syukran,
    Yassarallah/sahhalallah lanal khaira haitsuma kunna,
    Jazaakallahu khayran.

  • awwam

    Budi says:
    14 October 2009 at 6:07 pm
    Namun, pendapat yang paling kuat, adalah tidak boleh menggunakan hadits dhaif dalam segala hal termasuk keutamaan amal.
    ======

    Ust. Aswad Yth
    Tertarik dengan respon Ustadz atas tulisan Akh Al-Fakir Illalloh

    Boleh tau tulisan Ustadz tersebut rujukannya dari mana?…karena Imam Bukhari sendiri menggunakan Hadits Dha’if dalam kitab Adabul Mufrad…Beda halnya dengan Kitab Jami’us Shahih yang memang menurut penelitian beliau Shahih semuanya.

    Ibnu Hajar Al-Haitsami rahmatullah ‘alaihi katakan: “Para ulama telah bersepakat mengenai bolehnya mengamalkan hadis dhaif dalam hal keutamaan-keutamaan amal, karena andaikan hadis tersebut ternyata benar keberadaannya (sahih), maka dengan mengamalkannya berarti hak-hak hadis tersebut telah terpenuhi. Kalaupun tidak demikian – terbukti dhaif — maka hal tersebut tidak akan menimbulkan pengaruh buruk apapun seperti menghalalkan atau mengharamkan sesuatu atau hilangnya hak orang lain”

    Kemudian tulisan Ustadz dibawah ini:
    Menyampaikan hadits dhaif atau palsu tidak berbeda dengan berbohong atas nama Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam. Dan perbuatan ini dosanya besar
    ===

    Apakah Hadits Dhaif = Hadits Palsu, mohon penjelasannya?

    Terimakasih

    Wassalam

    Kaya’nya pertanyaan ini belum ada yang menjawab

  • ngadiyo

    assalamualaikumw3…ijin nglink gan…terima kasih Jazakumulloh khoiron…

  • Pingback: tentang hadits « ituinisana

  • Pingback: Hadits « zhargyla

  • ikhwan

    Assalaamu’alaikum

    Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
    1.Sesungguhnya, Kami telah menurunkan (AL-Qur’an) pada malam qadar.
    2.Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?
    3.Malam kemuliaan itu lebih aik dari seribu bulan.
    4.Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Allah untuk mengatur semua urusan.
    5.Sejateralah (malam itu) sampai terbit fajar.

  • eko putra

    mohon info buku tentang hadist hadist lemah,dan dimana saya bisa mendapatkannya.terima kasih

  • abu izat

    izin share ustaz

  • Tsurayya

    jazakumullah atas ilmu nya..
    saran saja untuk tombol yg “kembali ke atas” bisa dihilangkan tdk ya atau di geser ke kiri atau kanan pojok bawah ,krn sangat mengganggu dlm mebaca artikelnya

  • Tami

    Izin copy admin…

  • Pingback: Hadits-hadits Dha’if Seputar Bulan Ramadhan « Kawah You

  • Pingback: Bulan Puasa, Bulan Tidur » Alharo

  • ibnuhidayat

    bismillah,,

    afwan..sy izin copy ust.

  • NurGhifari

    Assalamu’laikum Wr.Wb
    untuk lebih jelasnya mohon dcantumkan juga mengapa dan karena apa hadis itu dikatan dloif,palsu.
    mungkin karena ada sanad yg lemah dsb.agar kami – kami yang awam bisa mengetahui alasanya.
    syukron.

  • http://www.artikelbersama.com ajiewicaksono

    gan sorry nih , bisa dijelakan secara detail gak kenapa.? hadist itu bisa dibilang palsud .? biar ente gak asbun, soalnya ini menyangkut agama gan .:D

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #ajiewicaksono
      Untuk menjelaskan semuanya secara detail sangatlah panjang-lebar. Silakan merujuk pada kitab-kitab yang kami sebutkan, di zaman ini kitab-kitab tersebut sangat mudah ditemukan bagi orang yang mau benar-benar belajar hadits. Untuk memahami alasannya pun anda harus berbekal bahasa arab, ilmu hadits, dan musthalah hadits.

      Sebagaimana mengatakan sebuah hadits itu dhaif kita tidak boleh asbun, juga dalam menyampaikan hadits tidak boleh asbun. Seseorang tidak boleh menyampaikan hadits sebelum tahu shahih atau dhaif. Kalau shahih ia sampaikan haditsnya, kalau dhaif ia harus memberitahu bahwa haditsnya dhaif.

  • http://istimroor-belajar.blogspot.com/ Istimroor

    izin copy paste ke blog saya.

  • Pingback: Bulan Puasa, Bulan Tidur

  • muhammad ridwan

    asalamualaikum wr wb
    maaf sebelumnya ust, ana mau bertanya tentang hadis yang lemah pada bagian no 1,
    ada hadis ynag mengatakan begini
    اغزوا تغنموا سافروا تستغنواصوموا تصحوا…
    bagaiman menurut antum tentang hadist ini ust………..
    uda pernah dengar apa b elum …?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #muhammad ridwan
      wa’alaikumussalam warahmatullah,
      hadits tersebut sangat dhaif. karena terdapat perawi-perawi yang matruuk juga muttaham bil kadzab.

  • http://asking21.blogspot.com muhammad syukri

    ijin copy ke blog saya.Jazakallah

  • arista

    Ijinkan menyebarkan pak ustad, makasih sebelumnya atas ilmunya

  • http://cinta2maret.com cinta2maret

    Syukron infonya akhi.

  • Pingback: 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan | Berpegang Teguh dengan Sunnah itu Indah

  • Yuli

    Uztad..ijin share yaa…tmks

  • YANDI

    IZIN COPAS.JAKALLAH

  • http://bahrudin-f.blogspot.com Bahrudin F

    Assalamualaikum Wr. Wb.
    Ustadz, mohon izin untuk share di blog saya.
    Terimakasih

  • Abu Abid Abdillah

    Subhanallah…….. Ijin share ustad.

  • Riko Susetia

    Ijin copas ya Ustadz, syukron :)

  • Sisca Ariani

    Izin share ustadz.. :)

  • http://megissatria@gmail.com egi

    thans dan mulai sekarang saya tercerahkan.

  • Abdul Quds

    Assalamu alaykum, ustadz izin copas ya..barakallahu fiika..

  • TATI

    penting untuk dibaca

  • http://titiciptahanifa.blogspot.com yuli p

    assalammualaikum ustadz,
    mohon izin untuk copas ya..
    jazzakallah khairan katsira

  • https://twitter.com/m_arifHr Arif Hamidurrahman

    hanya sekedar mengingatan akhi.. itu text arabnya terbalik

  • http://degemoz.blogspot.com/‎ danny

    wah banyak sekali hadist palsu itu. tolong dong kasi tau cara mengetahhunya

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama, S.Kom.

      #danny
      Caranya harus belajar ilmu hadits mas

  • Pingback: 12 Hadits Lemah dan Palsu Seputar Ramadhan | SKI FMIPA UNS

  • Pingback: Perjalanan Insani | HADISH-HADISH YANG LEMAH MENGENAI BULAN RAMADHAN

@muslimindo

    Message: Rate limit exceeded, Please check your Twitter Authentication Data or internet connection.