Puasa Syawal: Puasa Seperti Setahun Penuh


Salah satu dari pintu-pintu kebaikan adalah melakukan puasa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَلَا أَدُلُّكَ عَلَى أَبْوَابِ الْخَيْرِ؟ الصَّوْمُ جُنَّةٌ …

“Maukah aku tunjukkan padamu pintu-pintu kebaikan? Puasa adalah perisai, …” (HR. Tirmidzi, hadits ini hasan shohih)

Puasa dalam hadits ini merupakan perisai bagi seorang muslim baik di dunia maupun di akhirat. Di dunia, puasa adalah perisai dari perbuatan-perbuatan maksiat, sedangkan di akhirat nanti adalah perisai dari api neraka. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda dalam hadits Qudsi:

وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ

“Dan senantiasa hamba-Ku mendekatkan diri kepadaKu dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya.” (HR. Bukhari)

Oleh karena itu, untuk mendapatkan kecintaan Allah ta’ala, maka lakukanlah puasa sunnah setelah melakukan yang wajib. Di antara puasa sunnah yang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam anjurkan setelah melakukan puasa wajib (puasa Ramadhan) adalah puasa enam hari di bulan Syawal.

Dianjurkan untuk Puasa Enam Hari di Bulan Syawal

Puasa ini mempunyai keutamaan yang sangat istimewa. Hal ini dapat dilihat dari sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dari sahabat Abu Ayyub Al Anshoriy, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim)

Pada hadits ini terdapat dalil tegas tentang dianjurkannya puasa enam hari di bulan Syawal dan pendapat inilah yang dipilih oleh madzhab Syafi’i, Ahmad dan Abu Daud serta yang sependapat dengan mereka. Sedangkan Imam Malik dan Abu Hanifah menyatakan makruh. Namun pendapat mereka ini lemah karena bertentangan dengan hadits yang tegas ini. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56)

Puasa Syawal, Puasa Seperti Setahun Penuh

Dari Tsauban, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ صَامَ سِتَّةَ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ كَانَ تَمَامَ السَّنَةِ (مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا)

“Barang siapa berpuasa enam hari setelah hari raya Idul Fitri, maka dia seperti berpuasa setahun penuh. [Barang siapa berbuat satu kebaikan, maka baginya sepuluh kebaikan semisal].” (HR. Ibnu Majah dan dishohihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Irwa’ul Gholil)

Orang yang melakukan satu kebaikan akan mendapatkan sepuluh kebaikan yang semisal. Puasa ramadhan adalah selama sebulan berarti akan semisal dengan puasa 10 bulan. Puasa syawal adalah enam hari berarti akan semisal dengan 60 hari yang sama dengan 2 bulan. Oleh karena itu, seseorang yang berpuasa ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan syawal akan mendapatkan puasa seperti setahun penuh. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56 dan Syarh Riyadhus Sholihin, 3/465). Segala puji bagi Allah yang telah memberikan nikmat ini bagi umat Islam.

Apakah Puasa Syawal Harus Berurutan dan Dilakukan di Awal Ramadhan Syawal?

Imam Nawawi dalam Syarh Muslim, 8/56 mengatakan, “Para ulama madzhab Syafi’i mengatakan bahwa paling afdhol (utama) melakukan puasa syawal secara berturut-turut (sehari) setelah shalat ‘Idul Fithri. Namun jika tidak berurutan atau diakhirkan hingga akhir Syawal maka seseorang tetap mendapatkan keutamaan puasa syawal setelah sebelumnya melakukan puasa Ramadhan.” Oleh karena itu, boleh saja seseorang berpuasa syawal tiga hari setelah Idul Fithri misalnya, baik secara berturut-turut ataupun tidak, karena dalam hal ini ada kelonggaran. Namun, apabila seseorang berpuasa syawal hingga keluar waktu (bulan Syawal) karena bermalas-malasan maka dia tidak akan mendapatkan ganjaran puasa syawal.

Catatan: Apabila seseorang memiliki udzur (halangan) seperti sakit, dalam keadaan nifas, sebagai musafir, sehingga tidak berpuasa enam hari di bulan syawal, maka boleh orang seperti ini meng-qodho’ (mengganti) puasa syawal tersebut di bulan Dzulqo’dah. Hal ini tidaklah mengapa. (Lihat Syarh Riyadhus Sholihin, 3/466)

Tunaikanlah Qodho’ (Tanggungan) Puasa Terlebih Dahulu

Lebih baik bagi seseorang yang masih memiliki qodho’ puasa Ramadhan untuk menunaikannya daripada melakukan puasa Syawal. Karena tentu saja perkara yang wajib haruslah lebih diutamakan daripada perkara yang sunnah. Alasan lainnya adalah karena dalam hadits di atas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Barang siapa berpuasa Ramadhan.” Jadi apabila puasa Ramadhannya belum sempurna karena masih ada tanggungan puasa, maka tanggungan tersebut harus ditunaikan terlebih dahulu agar mendapatkan pahala semisal puasa setahun penuh.

Apabila seseorang menunaikan puasa Syawal terlebih dahulu dan masih ada tanggungan puasa, maka puasanya dianggap puasa sunnah muthlaq (puasa sunnah biasa) dan tidak mendapatkan ganjaran puasa Syawal karena kita kembali ke perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tadi, “Barang siapa berpuasa Ramadhan.” (Lihat Syarhul Mumthi’, 3/89, 100)

Catatan: Adapun puasa sunnah selain puasa Syawal, maka boleh seseorang mendahulukannya dari mengqodho’ puasa yang wajib selama masih ada waktu lapang untuk menunaikan puasa sunnah tersebut. Dan puasa sunnahnya tetap sah dan tidak berdosa. Tetapi perlu diingat bahwa menunaikan qodho’ puasa tetap lebih utama daripada melakukan puasa sunnah. Hal inilah yang ditekankan oleh Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin -semoga Allah merahmati beliau- dalam kitab beliau Syarhul Mumthi’, 3/89 karena seringnya sebagian orang keliru dalam permasalahan ini.

Kita ambil permisalan dengan shalat dzuhur. Waktu shalat tersebut adalah mulai dari matahari bergeser ke barat hingga panjang bayangan seseorang sama dengan tingginya. Kemudian dia shalat di akhir waktu misalnya jam 2 siang karena udzur (halangan). Dalam waktu ini bolehkah dia melakukan shalat sunnah kemudian melakukan shalat wajib? Jawabnya boleh, karena waktu shalatnya masih lapang dan shalat sunnahnya tetap sah dan tidak berdosa. Namun hal ini berbeda dengan puasa syawal karena puasa ini disyaratkan berpuasa ramadhan untuk mendapatkan ganjaran seperti berpuasa setahun penuh. Maka perhatikanlah perbedaan dalam masalah ini!

Boleh Berniat di Siang Hari dan Boleh Membatalkan Puasa Ketika Melakukan Puasa Sunnah

Permasalahan pertama ini dapat dilihat dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah masuk menemui keluarganya lalu menanyakan: “Apakah kalian memiliki sesuatu (yang bisa dimakan, pen)?” Mereka berkata, “tidak” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Kalau begitu sekarang, saya puasa.” Dari hadits ini berarti seseorang boleh berniat di siang hari ketika melakukan puasa sunnah.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga terkadang berpuasa sunnah kemudian beliau membatalkannya sebagaimana dikatakan oleh Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha dan terdapat dalam kitab An Nasa’i. (Lihat Zadul Ma’ad, 2/79)

Semoga dengan sedikit penjelasan ini dapat mendorong kita melakukan puasa enam hari di bulan Syawal, semoga amalan kita diterima dan bermanfaat pada hari yang tidak bermanfaat harta dan anak kecuali yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallaahu ‘alaa nabiyyina Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shohbihi wa sallam.

5 Syawal 1428 H (Bertepatan dengan 17 September 2007)

***

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel www.muslim.or.id

  • fathinah

    ass.wrb
    afwan, mau nanya nih,sy kan pernah puasa syawal ful 6 hari.tapi, boleha puasa-nya gak 6 hari misalnya 5/4 hari.
    sukron

  • http://www.muslim.or.id satria

    kalau puasanya tidak enam hari, maka ia tetap mendapatkan pahala puasa sunnahnya, tapi tidak mendapatkan janji Rasulullah, “Barang siapa berpuasa enam hari setelah hari raya Idul Fitri, maka dia seperti berpuasa setahun penuh.”
    Karena dalam hadits ini beliau mengaitkan balasan pahala, bagi umatnya yang berpuasa enam hari…

  • http://www.muslim.or.id mARLINA mUSNI

    Ass. wr.wb
    Lina mau nanya Pak, saya mau puasa 6. tp saya harus qodo puasa ramadhan 9 hari baru puasa 6 gimana hukumnya bila puasa 6 tiba-tiba saya dapat haid apakah bisa saya lanjutkan puasa 6 nya sudah diluar bulan syawal.
    Terimakasih wassalamuailaikum wr.wb

  • Yuli

    Kalo kita puasa mengganti atau puasa syawal, boleh ga kena di hari Jumat ? Jadi kalo mulai puasa hari Senin, kan 6 harinya jatuh hari Sabtu, jadi Jumat juga puasa.
    Pernah baca kalo hari Jumat tu haram kalo puasa ( sunnah ).
    Mohon infonya.

  • http://www.rumaysho.wordpress.com Muh Abduh T

    Untuk Ukhti Marlina Musni :
    Sebagai jawabannya adalah penjelasan Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin:
    “Apabila seseorang memiliki udzur (halangan) seperti sakit, dalam keadaan nifas, sebagai musafir, sehingga tidak berpuasa enam hari di bulan syawal, maka boleh orang seperti ini meng-qodho’ (mengganti) puasa syawal tersebut di bulan Dzulqo’dah. Hal ini tidaklah mengapa.” (Lihat Syarh Riyadhus Sholihin, 3/466)
    Untuk Ukhti Yuli :
    Ga’ mengapa kalo kita berpuasa syawal pada hari Jum’at asalkan tidak sendirian, sebaiknya diikuti dengan hari sebelumnya atau hari sesudahnya. Hal ini berdasarkan hadits dalam Bukhari-Muslim :
    Dari Abu Hurairah, beliau berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang berpuasa pada hari Jum’at kecuali kalau kita berpuasa pada hari sebelum atau sesudahnya.”

    Semoga kita selalu mendapat ilmu yang bermanfaat, rizki yang thoyib dan amalan yang diterima.

    Muh Abduh Tuasikal

  • Zainul

    Tanya : Ustad, di desa ana hanya ada satu mejid tapi ada kuburannya, apakah wajib bagi ana utk solat berjamaah ?sedang masjid lain sangat jauh & manyulitkan ana utk kesana

  • http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/puasa-syawal-puasa-seperti-setahun-penuh.html#comment-11176 wong dheso

    mas zainul anda punya kendaraan ngak, jangan sampai kendaraan anda hanya untuk mencari rezeki bila kendaraan anda untuk mendatangi masjid setelah mendengar adzan di kumandangkan akan bernilai tapi jangan sampai menunda-nunda ke masjid merasa ada kendaraan( mobil,sepeda montor,sepeda)karena sholat berjamaah tepat waktu sangat besar nilainya

  • http://kangaswad.info aswad

    Akhi Zainul, barakallahu fiik, sepertinya pertanyaan antum tidak berhubungan dengan artikel. Namun antum bisa mendapatkan jawaban di web ini:
    http://muslim.or.id/soaljawab/aqidah/soal-jawab-shalat-menghadap-kuburan.html

  • http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/puasa-syawal-puasa-seperti-setahun-penuh.html#comments wong dheso

    mas aswad sebenarnya mas zainul sudah tahu tentang sholat menghadap kuburan kalau bisa anda nasehati keutamaan melangkah ke masjid untuk sholat berjamaah bila setelah mendengar adzan di kumandangkan ,mas aswad pasti mas zainul punya kendaraan seperti di daerah saya ada yang punya kendaraan( mobil,sepedamontor,sepeda onthel ) untuk pergi ke masjid

  • Zainul

    Jazakalloh Khoir ust atas jawabannya, ana baru kali ini membuka scr intens muslim.id, jadi afwan kalo salah, barokallohu fikum jami’an

  • vocthen carure

    ustadz -semoga Alloh melindungi -
    apa hukumnya berpoligamy,dan bagai mana caranya?
    trimaksih atas jawabanya.

  • Rain

    Asswrwb,….sebagai orang awam, mohon penjelasan akan Dalil berdasarkan Hadits (shahih ) serta Ayat dalam Al-Qur’an yang menunjukkan akan Puasa Syawal….apakah hal puasa syawal ini juga dicontohkan oleh Rasullullah beserta para sahabat ?…..mohon keterangannya……..wasswrwb

  • http://www.rumaysho.wordpress.com Muh Abduh T

    Untuk Ukhti Yuli, mengenai perkataan kami sebelumnya :

    Ga’ mengapa kalo kita berpuasa syawal pada hari Jum’at asalkan tidak sendirian, sebaiknya diikuti dengan hari sebelumnya atau hari sesudahnya. Hal ini berdasarkan hadits dalam Bukhari-Muslim :
    Dari Abu Hurairah, beliau berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang berpuasa pada hari Jum’at kecuali kalau kita berpuasa pada hari sebelum atau sesudahnya.”

    Sebagai koreksi dari kami setelah mendapat masukkan dari Ust Aris Munandar hafizhohullah bahwa yang keluar dari larangan puasa pada hari Jum’at atau Sabtu adalah :
    [1] Jika melakukan puasa yang memiliki sebab
    Semacam membayar qodho’ puasa, puasa syawal, puasa arofah, dsb.
    [Alasannya : karena yang dimaksud dengan larangan puasa pada hari Jumat atau Sabtu adalah jika dilakukan dalam rangka mengagungkan/mengkhususkan hari tersebut sebagaimana yang dilakukan oleh ahlu kitab yang mengkhususkan berpuasa pada hari Sabtu. Namun kalau dilakukan karena sebab seperti yang dicontohkan tadi, maka tidak mengapa. Nabi sendiri menganjurkan puasa Daud, satu hari puasa satu hari berbuka. Dan pasti puasa Daud itu ketemu dengan hari Sabtu, dan ini tetap dibolehkan. Dan Nabi juga membolehkan berpuasa pada hari Arofah, 9 Dzulhijah, padahal mungkin saja bertemu dengan hari Jumat atau Sabtu. Dan masih banyak dalil lainnya yang menunjukkan bolehnya berpuasa pada hari Jumat atau Sabtu jika memiliki sebab]
    [2] Jika melakukannya dengan mengikutkan dengan puasa satu hari sebelum atau sesudahnya. Misalnya jika ingin berpuasa hari Sabtu, maka kita tambahkan dengan berpuasa pada hari Jumat atau Ahad.

    Kesimpulannya bahwa berpuasa Syawal pada hari Sabtu atau Jumat itu diperbolehkan meskipun tidak diiringi dengan puasa pada hari sebelum atau sesudahnya karena puasa syawal seperti ini memiliki sebab.

    Semoga kita selalu mendapatkan petunjuk dan termasuk orang-orang yang teguh di atasnya.

    Muh Abduh Tuasikal

  • http://syam-bushidospirit.blogspot.com/ Ahmad Muzakki Syam

    maaf, apa betul ini pak abduh BRI Surabaya?
    ayahnya dek meta?

  • hesti

    Mau tanya, berarti kalau wanita itu tidak pernah bisa berpuasa syawal terlebih dahulu setelah sehari sholat ya, karena pasti dia punya tanggungan puasa yang harus dilunasi terlebih dahulu ya…

  • naph

    Sepertinya begitu, kecuali wanita yang sudah menopause?

  • jho

    assalamu’alaikum,
    saya ingin bertanya, misal saya lupa berapa kali saya batal puasa dibulan ramadhan bagaimana cara saya untuk men-Qodho’-nya.
    mohon penjelasannya terimakasih….
    wassalamu’alaikum,

  • yuyun

    assalamu’alaikum wr. wb
    afwan. mau tanya. jika saya mempunyai tanggungan puasa ramadhan dan nadzar utk berpuasa karena sesuatu hal, ketika meng-qodho’ manakah yg harus saya utamakan?
    sukron. wassalamu’alaikum wr. wb

  • bintan

    makasi atas artikelnya,semoga yang membaca akan mendapat motifasi untuk melakukan puasa sunnah syawal, karana kebanyakan kita todal mau melakukan karna tidak tau manfaatnya.tp menurut saya boleh saja kita syawal dulu( d bulan syawal) sebelum qodho dan pahalanya adalah pahala puasa syawal .qodho’ puasa kapan saja bisa d bayar asalkan kita berniat untuk membayarnya. sangat tidak memungkinkan bagi seorang perempuan yg punya hutang puasa( karna haid) katakanlah 15 hari kalo dia qodho’ dulu maka tidak ada peluang baginya untuk mendapatkan syawal karna jelas di bulan syawal dia akan haid lagi.ini perlu kita renungkan puasa syawal bisa di kerjakan sebelum bayar qodho’ asalkan masih di bulan syawal. afwan gak papa ya kita beda pendapat . wassalam

  • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

    Ingatlah, bahwa puasa wajib tentu saja harus lebih didahulukan daripada puasa sunnah dan tentu saja puasa wajib memiliki pahala yang lebih sebagaimana faedah yang disebutkan dalam hadits qudsi “Hamba-Ku akan senantiasa mendekatkan diri pada-Ku dengan amalan wajib yang Aku cintai.” Dari sini menunjukkan bahwa amalan wajib tentu saja lebih Allah cintai. Sehingga qodho’ puasa yang wajib lebih Allah cintai dari melakukan puasa yang sunnah.

    Semoga Allah memberi taufik.

  • Habib Ulinnuha

    Terima kasih atas penjelasannya smg semua ini dpt bermanfaat bg kt sma Amin!

  • Faisal

    Syukron atas penjelasannya,yang saya pernah dengar emang ada beberapa hikmah mengapa puasa syawal disegerakan, Salah1nya adalah, kondisi perut yang masih terkesan dengan puasa selama sebulan, sehingga bila dilanjutin secepatnya dengan puasa syawal seolah-olah masih dalam keadaan puasa ramadhan. Dalam artian perut masih terbiasa dengan puasa yang dikerjakan berentetan. Klaw ditunda agak lama (istilahnya balas dendam dulu, pen)lalu puasa syawal, ntar malah nggak kuat lagi, karena nuansa puasa ramadhannya udah agak jauh. Wallahu a’lam……

  • http://ibnuabbaskendari.wordpress.com Abu Ayuub

    ijin Share…
    Jazakumullahu Khoirn

  • http://www.afisena.wordpress.com ahmad fajar sholahuddin

    assalamu’alaikum
    kepada ikhwan admin…mohon diijinkan men-share beberapa materi di web ini..

    jazakallah khoir.

  • Ummu Azzahra Fadhlulhakim (Rara)

    Alhamdulillah artikelnya bagus sekali, afwan ana minta izin untuk mengutip artikel ini dan disebarkan ke teman-teman, jazakumulloh khoiron

  • http://alkhawarizmi.or.id alkhawarizmi

    Assalamu’alaikum,
    Mohon izin share untuk di situs kami

    Jazakumullah khoyr

  • icha

    Ass.Wr. Wb, saya ingin sekali puasa syawal sudah satu hari saya lakukan dan alhamdulillah bulan ramadahan ini, saya mendapat 29 hari puasa full,tapi waktu saya remaja dulu semenjak mendapatkan haid dahulu,saya malas membayar hutang puasa,waktu kuliah saya sadari sya salah,saya cicil hutang puasa dahulu dengan puasa senin kamis niat membayar hutang puasa,tapi saya sudah lupa berapa hari persis saya sudah berhutang mengingat sudah lama (dari kelas 4 sd),yang ingin saya tanyakan apakah saya lanjutkan dulu hutang puasa atau lanjut puasa syawal,makasih atas jawabannya. Wass

  • melinda

    @ icha : coba liat http://www.muslimah.or.id ,, di situ ada pnjelasan mngenai pertanyaan yg dtanyakan ..

  • Didik

    seperti biasanya aku selalu senang membaca artikel di muslim.or.id dan tidak lupa aku juga menaruh artikel ini di blogku. Terima kasih banyak ya,,,

  • achmad nopransyah

    tolong jelaskan mengenai
    bulan Dzulqo’dah

  • lian

    saya mau tanya jika kita belum bayar puasa ramadhan sedangkan kita sudah menjalankan puasa syawal (karena tidak tahu mana yang harus di dulukan??)bagaimana donk….

  • siti aminah

    saya mau tanya puasa sunnah syawal 6 hari boleh dilakukan putus putus ? atau harus terus 6 hari . mohon penjelasan nya .
    dan bagaimana Rosulullah mengerjakannya . terimaksih

  • Hade

    terimakasih, penjelasannya menyangkut puasa sunnah di bulan syawal semoga setiap ibadah diterima Allah SWT, karena mengamalkannya dengan ilmu yang benar. Hade

  • ziracause

    trima kasih banyak infonya,, artikel yang sangat membantu karena sebelumnya saya ragu apakah puasa syawal harus dilakukan pada awal bulan syawal atau boleh dilakukan selama bulan syawal. skali lagi trima kasih :)

  • abu abdillah

    barokallaohufiikum. ana mohon izin men-share artikel ini.

  • Sri tjahjo kuntjoro

    Apakah rosululah & ahli bait .Melaksanakan sitamin syawal? Adakah hadis yg menyebutkan praktek nya?

  • Yurika Kandrianti

    1)Apakah dapat kita lakukan kalau kita berniat puasa syawal disertai membayar halangan untuk puasa ramadhan ??
    contohnya: hutang puasa ramadhan 7 hari, setelah niat puasa syawal disertai niat bayar hutang , maka puasa cukup hari ?

    2) bagaimana yang terbaik, apakah puasa bayar hutang yang wajib dahulu atau puasa syawal yang sunah dahulu?

  • Yurika Kandrianti

    Apakah Puasa di bulan syawal dalam membayar hutang puasa ramadan sudah mendapatkan pahala syawal,walaupun tidak sempat puasa syawal?

  • Erwin

    Makasih Niace Inpoh…!!!

  • SETYO

    ass… saya butuh informasi tentang puasa daud tolong terima kasih

  • budi

    Alahamdulillah

  • ahmad kamsari abdullah

    alhamdullilah dngn artikel ini dapat pngtahuan syukro kasir ustad.kalau bleh nanya ni ustatd ,boleh kah mbtalkan puasa wajib sedang kita dlm kaadan krja brat kepanasan dngn niat menggntinya ?dngn dalilnya sblm dn ssudahnya aku ucap trma kasih.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #ahmad kamsari
      Jika pada saat itu bisa membahayakan kesehatan atau jiwa anda, boleh membatalkan karena darurat. Namun anda tidak mendapat keringanan untuk tidak berpuasa karena alasan pekerjaan. Hendaknya anda melobi perusahaan anda atau mencari pekerjaan lain jika memang tidak mendukung anda menjalankan ibadah.

  • amal

    Terima kasih untuk ilmu yang bermanfaat ini.saya mau bertanya bagaimana jika pemahaman islam seseorang didapat setelah berumur 30 tahunan misalnya.Apakah dan bagaimana dia harus membayar puasa ramadhan yang telah lalu sebelum dia mendapatkan hidayah?

  • Pingback: Puasa Syawal: Puasa Seperti Setahun Penuh « Sabar Nge Blog

  • Pingback: Artikel Zakat Fitri, Lebaran Dan Puasa Syawwal

  • aleed

    ass.
    jikalau tahun ramadan sebelumnya batal/tidak puasa beberapa hari, lalu di tahun ini full tidak ada yang batal…lalu ingin mengerjakan puasa syawal.
    di terimakah puasa sunnah syawalnya itu???

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Aleed
      Puasa syawalnya boleh sj dilakukan. Namun semestinya mendahulukan qodho’.

  • Embar TH

    Assalamu’alaikum
    Jika puasa syawal itu dilaksanakan tidak berurutan selama 6 hari tapi selama bln syawal puasa 6 hari bagaimana? Terima kasih

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Embar
      Wa’alaikumus salam.
      Spt itu dibolehkan.

  • http://muslim.or.id/akhlaq-dan-nasehat/gara-gara-nonton-piala-dunia.html brambang

    assalamualaikum
    bagaimana hukum nikah sirri dan bagaimana jika di lakukan perjanjian diatas materai dan ternyata si fulan yang menikah tersebut mengingkari dari isi perjanjian tersebut……dan bisa kemungkinan ada anak dari pernikahan sirri tersebut…..?

  • Pingback: sekarang.org | Blog | Keutamaan Puasa Sunnah 6 Hari di Bulan Syawwal

  • Pingback: Jangan Lupa Untuk Lakukan Puasa Syawwal | Dapatkan Berbagai Keutamaannya « Blog Abu Umamah™

  • terry

    assalamualaikum,
    bolehkah puasa sunah syawal digabung dengan puasa wajib,

    puasa saya bolong selama 1 minggu, boleh tidak niat puasa syawal digabung dengan niat membayar puasa bulan ramadan yang bolong?

    Terimakasih,
    Wasalam.

  • Pingback: Puasa Syawal Yuk ^^ « Abdul Fattah™

  • Uthie

    Dear all,,,,,
    aQ maw tanya nie,,,,
    Klo semisal puasa ramadhan kita hutang 10 hari,,,,
    trus byar`y d`kodho ma puasa syawal hukumnya gmn ya?????
    Trus boleh ga??????

  • Zandra SD

    Tentang diperbolehkannya membayar puasa Ramadhan yang digabung dengan puasa Syawal. Bisa diumpamakan sbb. : sambil membayar hutang uang kepada yang meminjamkan, saya katakan kepadanya bahwa uang ini adalah pembayaran hutang saya dan juga sebagai sedekah saya untuk Anda. Jadi menurut saya : dua macam puasa tidak bisa disatukan.

  • Pingback: Beberapa Faidah Puasa Syawal « Baleurang Sarerea

  • Hanifah

    Bagaimana dengan puasa kita, jika setelah bersetubuh tetapi tdk mandi?

  • jumantoro

    Allhamdulillah….sebagian kecil artikel yg sangat bermanfaat sbg sarana menuju ke kehidupan yg sebenar benarnya kelak….

  • jumantoro

    Ass…mhn penjelasannya, apa yg dimaksud dgn rukun agama?, samakah dng rukun islam?,wass…

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #jumantoro
      Sama.

  • eno

    Ijin Share ya…
    semoga bermanfaat bagi umat,,,

  • Pingback: Silakan Dibaca | Kumpulan Artikel Zakat Fitri, Lebaran Dan Puasa Syawwal « Blog Abu Umamah™

  • Adien

    Ass.Wr.Wb…
    jadi kesimpulannya, apabila kita masih punya tanggungan di puasa ramadhan harus menyelesaikan dulu tanggungan di puasa ramadhan, baru setelah itu melaksanakan puasa syawal sebanyak 6 hari.

    apakah betul pemahaman saya ini. mohon pencerahannya.

    Wassalam,

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Adien
      Wa’alaikumus salam.
      Betul skali apa yg saudara simpulkan.

  • Pingback: Puasa Syawal: Puasa Seperti Setahun Penuh « Masjid Nurul Hasanah

  • nur farahin

    saya masih keliru dengan penerangan di atas..saya telah berpuasa selama 4hari untuk puasa 6..saya ada 5 hari “hutang” pada bulan ramadan..soalan saya bolehkah saya berniat untuk menggantikan puasa pada bulan ramadan dan niat puasa 6?

  • Dayu Saputra

    apa hukumnya bila qta berpuasa syawal lebih dr 6 hr ato puasa syawal harus 6 hr….???? syukron

    • http://firanda.com Firanda Andirja

      #Dayu Saputra
      Lebih dari 6 hari silahkan, akan tetapi jangan puasa sebulan penuh atau 20 hari berturut-turut, akan tetapi paling banter seperti puasa Daud

  • wahidin

    bila kita bertamu sedang dalam keadaan puasa sunah, lalu tuan rumah memberikan makanan sebagai penghormatan kepada tamu. “Lebih utama mana, berbuka atau tidak? Mohon disertakan haditsnya. terimakasih

  • Mas Kim

    bagaimana orang yang dikategorikan menghitung-hitung harta dalam surat Alhumazah (pengumpat).
    Apakah perhitungan gaji tiap bulan sebagai PNS. semisal
    50% utk kebutuhan rumah tangga, 15% utk pendidikan
    10% utk kesehatan dan 25% ditabung, termasuk dalam kategori orang yang menghitung-hitung harta?
    Mohon penjelasan,

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Mas Kim
      Menghitung harta tentu bukan perbuatan tercela, para ahli tafsir menjelaskan bahwa maksud ayat adalah, karena gemarnya seseorang menghitung-hitung harta sampai membuat ia meng-ghibah dan mengumpat orang lain, juga menyebabkan ia pelit, seakan-akan hartanya itu kekal dibawa mati.

  • Ibnu Qosim

    Boleh nggak tulisan-tulisan di muslim.or.id, ana ambil untuk jadi buletin yang dibagikan ke masjid-masjid. jazakumullah khoeron.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Ibnu Qosim
      Sangat boleh, namun mohon mencantumkan sumber

  • Pingback: Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah » Artikel Zakat Fitri, Lebaran Dan Puasa Syawwal

  • http://www.bismillahcom.web.id penegek kebenaran

    dalam artikela tertulis…
    Apakah Puasa Syawal Harus Berurutan dan Dilakukan di Awal Ramadhan ?
    maksudnya di Awal Ramadhan ? or awal syawal.. tolong diluruskan

  • devia

    izin share di note facebook ya….
    hatur nuhun. Assalamu’alaykum :)

  • wiejhe_ajah

    sukron atas penjelasannya.

  • http://busana-muslimah.com Busana Muslim

    Alhamdulillah… terima kasih atas informasinya

  • Pingback: Puasa Syawal: Puasa Seperti Setahun Penuh | wirakusuma.in

  • diah

    Sy seringnya menunaikan puasa syawal terlebih dahulu krn takut bln syawalnya selesai apabila saya mengqodlo puasa ramadhan. aplg saya perempuan pasti ada halangan tiap bulan. jadi setelah puasa syawal selesai 6 hari saya sambung dengan mengqodo puasa ramadhan.hal yang seperti ini bagaiman? Mohon diberi penjelasan

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #diah
      Boleh

  • Wedhya

    Mengenai puasa dibulan syawal, apakah puasa syawal niat puasanya bisa digabung dengan puasa u/ mengganti puasa ramadhan (qodho puasa)?
    makasih atas bimbingannya

  • sri

    Ass.wr.wb.
    Saya mau tanya bagaimana kalau 1 Bln Penuh tdk puasa (massa nipas melahirkan), skrg mau puasa syawal??

    Wassalam,

  • http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/puasa-syawal-puasa-seperti-setahun-penuh.html Slamet

    weh keren…. lain lain’y donk

  • http://odinema.blogspot.com oxxy

    bolehkah mengawali puasa syawal di hari jumat?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #oxxy
      Boleh selama tidak mengkhususkan hari jum’at untuk puasa dan tidak berkeyakinan puasa di hari jum’at itu lebih afdhal

  • arum

    kemarin q dger ceramah dTV,katanya puasa syawal,boleh digabng dengan puasa menggantihutang dan puasa sunnah,,gmn???
    jdi puasa 1 hr 3makna gtu,,

  • reni septiani

    alhamdulillah..terimakasih atas penjelasan nya..

  • Igo

    Bagaimana hukumnya kalo menunaikan puasa sunah “syawal” dulu baru kemudian meng”qodho” puasa ramadhan…karena pandangan saya yg awam..”Puasa sunnah syawal waktunya tidak panjang (1 bulan) karena hrs dikerjakan pada bulan syawal, sedangkan untuk meng-qodho utang puasa ramadhan waktunya panjang, karena bisa dikerjakan di bulan2 yang lain.. Mohon jawabannya.
    Terima kasih

  • Pingback: Official Site Majalah Afkar Jombang | Anjuran Berpuasa 6 Hari di Bulan Syawal

  • Pingback: PUASA SYAWAL | Rohis FSMM FT Universitas Diponegoro

  • Pingback: Keutamaan Puasa Syawal | Official Website Organisasi Pasar Baru

  • http://rahma190295@gmail.com Rahmatun Nisa’i

    Assalamu’alaikum…
    kemaren ini saya melaksanakan puasa sunnah dibulan syawal selama 5 hari berturut-turut,tapi dihari ke enamnya saya membatalkannya,karena baan saya kurang enak..
    jadi,yang mau saya tanyakan adalah,apakah saya masih mendapat keutamaan puasa sunnah bulan syawal?
    atau apakah boleh saya menambah 1 hari berpuasa di bulan lainnya dg niat puasa 6 syawal?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Rahmatun Nisa’i
      Wa’alaikumussalam, sebagian ulama membolehkan puasa syawal di bulan Zulqa’dah jika memang tidak sempat.

  • Pingback: PONPES ALMIZAN » Blog Archive » Keutamaan Puasa Syawal

@muslimindo

    Message: Rate limit exceeded, Please check your Twitter Authentication Data or internet connection.