Pembatal-Pembatal Wudhu


Berikut adalah beberapa pembatal wudhu berdasarkan Al Qur’an dan As Sunnah. Semoga bermanfaat bagi pembaca sekalian.

Pembatal pertama: Kencing, buang air besar, dan kentut

Dalil bahwa kencing dan buang air besar merupakan pembatal wudhu dapat dilihat pada firman Allah Ta’ala,

أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ

Atau kembali dari tempat buang air (kakus).[1] Yang dimaksud dengan al ghoith dalam ayat ini secara bahasa bermakna tanah yang rendah yang luas.[2] Al ghoith juga adalah kata kiasan (majaz) untuk tempat buang air (kakus) dan lebih sering digunakan untuk makna majaz ini.[3]

Para ulama sepakat bahwa wudhu menjadi batal jika keluar kencing dan buang air besar dari jalan depan atau pun belakang.[4]

Sedangkan dalil bahwa kentut (baik dengan bersuara atau pun tidak) membatalkan wudhu adalah hadits dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « لاَ تُقْبَلُ صَلاَةُ مَنْ أَحْدَثَ حَتَّى يَتَوَضَّأَ » . قَالَ رَجُلٌ مِنْ حَضْرَمَوْتَ مَا الْحَدَثُ يَا أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ فُسَاءٌ أَوْ ضُرَاطٌ

Shalat seseorang yang berhadats tidak akan diterima sampai ia berwudhu.” Lalu ada orang dari Hadhromaut mengatakan, “Apa yang dimaksud hadats, wahai Abu Hurairah?” Abu Hurairah pun menjawab,

فُسَاءٌ أَوْ ضُرَاطٌ

Di antaranya adalah kentut tanpa suara atau kentut dengan suara.[5] Para ulama pun sepakat bahwa kentut termasuk pembatal wudhu.[6]

Pembatal kedua: Keluarnya mani, wadi, dan madzi

Apa yang dimaksud mani, wadi dan madzi?

Wadi adalah sesuatu yang keluar sesudah kencing pada umumnya, berwarna putih, tebal mirip mani, namun berbeda kekeruhannya dengan mani. Wadi tidak memiliki bau yang khas.

Sedangkan madzi adalah cairan berwarna putih, tipis, lengket, keluar ketika bercumbu rayu atau ketika membayangkan jima’ (bersetubuh) atau ketika berkeinginan untuk jima’. Madzi tidak menyebabkan lemas dan terkadang keluar tanpa terasa yaitu keluar ketika muqoddimah syahwat. Laki-laki dan perempuan sama-sama bisa memiliki madzi.[7]

Madzi dan wadi najis. Sedangkan mani -menurut pendapat yang lebih kuat- termasuk zat yang suci. Cara mensucikan pakaian yang terkena madzi dan wadi adalah dengan cara diperciki. Sedangkan mani cukup dengan dikerik.

Jika keluar mani, maka seseorang diwajibkan untuk mandi. Mani bisa membatalkan wudhu berdasarkan kesepakatan para ulama dan segala sesuatu yang menyebabkan mandi termasuk pembatal wudhu.[8]

Madzi bisa membatalkan wudhu berdasarkan hadits tentang cerita ‘Ali bin Abi Tholib. ‘Ali mengatakan,

كُنْتُ رَجُلاً مَذَّاءً وَكُنْتُ أَسْتَحْيِى أَنْ أَسْأَلَ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- لِمَكَانِ ابْنَتِهِ فَأَمَرْتُ الْمِقْدَادَ بْنَ الأَسْوَدِ فَسَأَلَهُ فَقَالَ « يَغْسِلُ ذَكَرَهُ وَيَتَوَضَّأُ ».

“Aku termausk orang yang sering keluar madzi. Namun aku malu menanyakan hal ini kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallm dikarenakan kedudukan anaknya (Fatimah) di sisiku. Lalu aku pun memerintahkan pada Al Miqdad bin Al Aswad untuk bertanya pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lantas beliau memberikan jawaban pada Al Miqdad, “Cucilah kemaluannya kemudian suruh ia berwudhu”.[9]

Sedangkan wadi semisal dengan madzi sehingga perlakuannya sama dengan madzi.

Ibnu ‘Abbas mengatakan,

الْمَنِىُّ وَالْمَذْىُ وَالْوَدْىُ ، أَمَّا الْمَنِىُّ فَهُوَ الَّذِى مِنْهُ الْغُسْلُ ، وَأَمَّا الْوَدْىُ وَالْمَذْىُ فَقَالَ : اغْسِلْ ذَكَرَكَ أَوْ مَذَاكِيرَكَ وَتَوَضَّأْ وُضُوءَكَ لِلصَّلاَةِ.

“Mengenai mani, madzi dan wadi; adapun mani, maka diharuskan untuk mandi. Sedangkan wadi dan madzi, Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Cucilah kemaluanmu, lantas berwudhulah sebagaimana wudhumu untuk shalat.[10]

Pembatal ketiga: Tidur Lelap (Dalam Keadaan Tidak Sadar)

Tidur yang membatalkan wudhu adalah tidur lelap yang tidak lagi dalam keadaan sadar. Maksudnya, ia tidak lagi mendengar suara, atau tidak merasakan lagi sesuatu jatuh dari tangannya, atau tidak merasakan air liur yang menetes. Tidur seperti inilah yang membatalkan wudhu, baik tidurnya dalam keadaan berdiri, berbaring, ruku’ atau sujud. Karena tidur semacam ini yang dianggap mazhonnatu lil hadats, yaitu kemungkinan muncul hadats.

Sedangkan tidur yang hanya sesaat yang dalam keadaan kantuk, masih sadar dan masih merasakan merasakan apa-apa, maka tidur semacam ini tidak membatalkan wudhu. Inilah pendapat yang bisa menggabungkan dalil-dalil yang ada.

Di antara dalil hal ini adalah hadits dari Anas bin Malik,

أُقِيمَتِ الصَّلاَةُ وَالنَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- يُنَاجِى رَجُلاً فَلَمْ يَزَلْ يُنَاجِيهِ حَتَّى نَامَ أَصْحَابُهُ ثُمَّ جَاءَ فَصَلَّى بِهِمْ.

“Ketika shalat hendak ditegakkan, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berbisik-bisik dengan seseorang. Beliau terus berbisik-bisik dengannya hingga para sahabat tertidur. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun datang dan shalat bersama mereka.”[11]

Qotadah mengatakan bahwa ia pernah mendengar Anas berkata,

كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَنَامُونَ ثُمَّ يُصَلُّونَ وَلاَ يَتَوَضَّئُونَ قَالَ قُلْتُ سَمِعْتَهُ مِنْ أَنَسٍ قَالَ إِى وَاللَّهِ.

Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ketiduran kemudian mereka pun melakukan shalat, tanpa berwudhu lagi.” Ada yang mengatakan, “Benarkah engkau mendengar hal ini dari Anas?” Qotadah, “Iya betul. Demi Allah.[12]

Pembatal keempat: Hilangnya akal karena mabuk, pingsan dan gila. Ini berdasarkan ijma’ (kesepakatan para ulama). Hilang kesadaran pada kondisi semacam ini tentu lebih parah dari tidur.[13]

Pembatal kelima: Memakan daging unta.

Dalilnya adalah hadist dari Jabir bin Samuroh,

أَنَّ رَجُلاً سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَأَتَوَضَّأُ مِنْ لُحُومِ الْغَنَمِ قَالَ « إِنْ شِئْتَ فَتَوَضَّأْ وَإِنْ شِئْتَ فَلاَ تَوَضَّأْ ». قَالَ أَتَوَضَّأُ مِنْ لُحُومِ الإِبِلِ قَالَ « نَعَمْ فَتَوَضَّأْ مِنْ لُحُومِ الإِبِلِ ».

“Ada seseorang yang bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Apakah aku mesti berwudhu setelah memakan  daging kambing?” Beliau bersabda, “Jika engkau mau, berwudhulah. Namun jika enggan, maka tidak mengapa engkau tidak berwudhu.” Orang tadi bertanya lagi, “ Apakah seseorang mesti berwudhu setelah memakan daging unta?” Beliau bersabda, “Iya, engkau harus berwudhu setelah memakan daging unta.[14]

Demikian pembahasan mengenai pembatal wudhu. Sebagian lainnya adalah pembatal wudhu yang masih diperselisihkan di antara para ulama. Insya Allah sebagian lainnya yang dianggap sebagai pembatal wudhu akan kami kupas dalam artikel selanjutnya. Semoga bermanfaat.

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel www.muslim.or.id


[1] QS. Al Maidah: 6

[2] Lihat Al Mu’jam Al Wasith, 2/244, Asy Syamilah

[3] Lihat Al Mugni, Ibnu Qudamah, Al Maqdisi, 1/195, Darul Fikri, Beirut.

[4] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, Abu Malik Kamal bin As Sayid Salim, 1/127, Al Maktabah At Taufiqiyah.

[5] HR. Bukhari no. 135.

[6] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 1/128.

[7] Lihat Fatawa Al Lajnah Ad Da-imah lil Buhuts ‘Ilmiyyah wal Ifta’, 5/383, pertanyaan kedua dari fatwa no.4262, Mawqi’ Al Ifta’.

[8] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 1/128.

[9] HR. Bukhari no. 269 dan Muslim no. 303.

[10] HR. Al Baihaqi no. 771. Syaikh Abu Malik -penulis Shahih Fiqh Sunnah- mengatakan bahwa sanad riwayat ini shahih.

[11] HR. Muslim no. 376.

[12] HR. Muslim no. 376.

[13] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 1/133.

[14] HR. Muslim no. 360.

  • http://www.gmail.com Fahrul

    Assalamu ‘alaikum
    Ana mau tanya apakah menyentuh kemaluan anak kecil atau bayi bisa membatalkan wudhu atau terkena kencing anak kecil atau bayi bisa membatalkan wudhu? Mohon penjelasannya.Jazakallah.

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Fahrul
      Wa’alaikumus salam wa rahmatullah wa barakatuh,

      Menyentuh kemaluan anak kecil atau bayi tidak membatalkan wudhu.

  • Abu Sholih Duri Susianto

    Alhamdulillah atas nikmat Islam dan Sunnah. Jazakallohu khoiron katsiron ustadz atas ilmunya. Semoga Alloh Tabaaroka wa Ta’ala memberkahi tulisan-tulisan ustadz dan menjadikannya bermanfaat bagi kaum muslimin.

  • Fatih

    Assalamualikum.
    Ada 2hal yang ingim saya tanyakan, pertama hadits/dasar yang menerangkan bahwa tidur membatalkan Wudhu dimana?
    Yang kedua, hadits dagingunta bisa membatalkan wudhu,emang begitu asbabul nuzulnya?
    sukron, Wassalmualikum

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Wa’alaikumus salam
      @ Fatih, maaf tidak disertakan dalam artikel di atas, karena kami anggap nanti terlalu panjang. Namun ringkasnya karena tidur mazhonnatul lil hadats, artinya kemungkinan bisa muncul hal2 yang membatalkan wudhu ketika tidur (yaitu muncul ketut atau hadats lainnya) sehingga ia pun dihukumi sebagai zhon (sangkaan) sebagai pembatal wudhu. Dan sudah pasti bahwa tidur nyenyak benar2 menghilangkan kesadaran. Sebagian ulama berdalil mengenai batalnya wudhu karena tidur dari dalil berikut yaitu dari Shofwan bin ‘Assal tentang mengusap khuf.
      كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُنَا إِذَا كُنَّا مُسَافِرِينَ أَنْ نَمْسَحَ عَلَى خِفَافِنَا وَلَا نَنْزِعَهَا ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ غَائِطٍ وَبَوْلٍ وَنَوْمٍ إِلَّا مِنْ جَنَابَةٍ

      “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kepada kami, jika kami bersafar, maka cukup kami mengusap sepatu kami, tanpa perlu melepasnya selama tiga hari. Tidak perlu melepasnya ketika wudhu batal karena buang air besar, kencing atau tertidur kecuali jika dalam keadaan junub.” (HR. An Nasa-i no. 127. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)
      Dalam hadits ini disebutkan tidur secara umum tanpa dikatakan tidur yang sesaat atau yang lama. Dan ditambah lagi bahwa tidur ini disamakan dengan kencing dan buang air besar yang merupakan pembatal wudhu.
      Namun riwayat ini perlu kita gabungkan dengan riwayat di atas, sehingga hasilnya yang membatalkan wudhu adalah tidur yang nyenyak.

  • Hadi

    Ijin copy dan paste untuk disebarkan ke group.. Jazaakallaah khoir..

  • hamba allah

    Tanya: Apakah menyentuh kemaluan sendiri (zakar) atau orang lain yg masih mahromnya (misal anaknya) membatalkan wudhu?
    Terima kasih.

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan,
      وَالْأَظْهَرُ أَيْضًا أَنَّ الْوُضُوءَ مِنْ مَسِّ الذَّكَرِ مُسْتَحَبٌّ لَا وَاجِبٌ وَهَكَذَا صَرَّحَ بِهِ الْإِمَامُ أَحْمَد فِي إحْدَى الرِّوَايَتَيْنِ عَنْهُ وَبِهَذَا تَجْتَمِعُ الْأَحَادِيثُ وَالْآثَارُ بِحَمْلِ الْأَمْرِ بِهِ عَلَى الِاسْتِحْبَابِ لَيْسَ فِيهِ نَسْخُ قَوْلِهِ : { وَهَلْ هُوَ إلَّا بَضْعَةٌ مِنْك ؟ }
      “Pendapat yang lebih kuat, hukum berwudhu ketika menyentuh kemaluan adalah sunnah (dianjurkan) dan bukan wajib. Hal ini ditegaskan dari salah satu pendapat Imam Ahmad. Pendapat ini telah mengkompromikan berbagai dalil sehingga dalil yang menyatakan perintah dimaksudkan dengan sunnah (dianjurkan) dan tidak perlu adanya naskh pada hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Bukankah kemaluan tersebut adalah sekerat daging darimu?”

      Majmu’ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, 21/241

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Hamba Allah
      Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan,
      وَالْأَظْهَرُ أَيْضًا أَنَّ الْوُضُوءَ مِنْ مَسِّ الذَّكَرِ مُسْتَحَبٌّ لَا وَاجِبٌ وَهَكَذَا صَرَّحَ بِهِ الْإِمَامُ أَحْمَد فِي إحْدَى الرِّوَايَتَيْنِ عَنْهُ وَبِهَذَا تَجْتَمِعُ الْأَحَادِيثُ وَالْآثَارُ بِحَمْلِ الْأَمْرِ بِهِ عَلَى الِاسْتِحْبَابِ لَيْسَ فِيهِ نَسْخُ قَوْلِهِ : { وَهَلْ هُوَ إلَّا بَضْعَةٌ مِنْك ؟ }
      “Pendapat yang lebih kuat, hukum berwudhu ketika menyentuh kemaluan adalah sunnah (dianjurkan) dan bukan wajib. Hal ini ditegaskan dari salah satu pendapat Imam Ahmad. Pendapat ini telah mengkompromikan berbagai dalil sehingga dalil yang menyatakan perintah dimaksudkan dengan sunnah (dianjurkan) dan tidak perlu adanya naskh pada hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Bukankah kemaluan tersebut adalah sekerat daging darimu?”
      (Majmu’ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, 21/241)

  • hamba Allah

    Terima kasih ustadz atas ilmunya.
    Jazakallahu khairan..

  • Pingback: Muslim.or.id: Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah » Apakah Menyentuh Wanita Membatalkan Wudhu?

  • Fikr

    Saya ingin bertanya, apakah berbicara dan makan di saat berwudhu dapat membatalkan wudhu?
    Jazakallah

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Fikr
      Butuh dalil untuk menyatakan bahwa sesuatu adalah pembatal wudhu. Dan tidak ada dalil bahwa berbicara dan makan (selain daging unta) adalah pembatal wudhu.
      Wallahu’alam.

  • Abu Muhammad Naufal Zaki

    Afwan. . kalau tidak keliru hal ini pernah ditanyakan kpd Ustadz Abdul Hakim di hari sabtu. . bhw berbicara saat berwudlu tidak membatalkan wudlu hanya mengurangi kekhusyukan bhk diperlukan jika ada sesuatu keperluan. . misal saat ada yg berlebih-lebihan dalam menggunakan air mk boleh kita tegur . . namun jika tidak ada keperluan mk tinggalkanlah krn mengurangi kekhusyukan berwudlu…
    Adapun sambil makan. . ana kira hampir tidka ada yg melakukannya bhk yang ada dalil kita disunnahkan untuk bersiwak terlebih dahulu yg menunjukkan membersihkan mulut dari sisa makanan maupun bau yg tidak sedap lainnya. . jadi meskipun ana belum tahu ada fatwa ulama dalam hal ini maka sebaiknya kita tidka melakukannya krn bertentangan dg perintah Nabi untuk bersiwak tsb . . . afwan

  • http://www.yahoo.com Fahrul

    Wa ‘alaikumussalam
    Jazakallah atas ilmunya Ustadz

  • http://www.busanabidadari.com M Hafiz

    terima kasih atas artikel di atas, ditambah diskusi semakin mencerahkan tentang bab yang membatalkan wudlu.

  • Pingback: Apakah Menyentuh Wanita Membatalkan Wudhu? | Lembaga Pendidikan AL-Qur'an Al-Furqon

  • dadan permana

    kenapa kita harus wudhu?sedangkan kita sudah mandi bersih sebelum sholat?Mohon penjelasan nya?

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Dadan.
      Ini harus dilihat terlebih dahulu. Apakah mandinya itu mandi (al ghuslu) ataukah hanya mandi biasa? Jika niatnya hanya mandi biasa, maka harus tetap wudhu. Namun jika niatnya adl mandi spt krn junub, maka tdk perlu wudhu lagi tdk mengapa.
      Semoga Allah beri pemahaman.

      Silakan baca pula tata cara mandi di sini: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/tata-cara-mandi-wajib.html

  • rahmat al utsaimin

    apakah hadits abu hurairoh shohih yang mewajibkan wudhu karena menyentuh kemaluan?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #rahmat
      Haditsnya diperselisihkan oleh para ulama, diantara ulama yang men-dhaif-kan ialah Syaikh Ahmad Syakir dalam Takhrij-nya terhadap Musnad Ahmad (16/173), juga di-dhaif-kan oleh Al Haitsami dalam Majma’ Az Zawaid (1/250). Karena dalam sanadnya terdapat rawi bernama Yazid bin Abdul Malik An Naufali yang diperselisihkan ke-tsiqah-annya.

      Diantara ulama yang men-shahih-kan ialah Syaikh Al Albani dalam Shahih Al Jami’ (362). Seandainya hadits ini shahih, tarjih-nya sebagaimana perkataan Syaikhul Islam yang ada pada komentar sebelumnya. Wallahu’alam.

  • http://www.yahoo.com Fahrul

    Assalamu ‘alaikum
    Ustadz,ana pernah membaca soal-jawab A.Hassan(kadangkala Ustadz Abdul Hakim memujinya karena dia termasuk ustadz ahlussunnah di Indonesia) mengenai niat mandi janabat,dlm buku itu dikatakan sesungguhnya mandi janabat tak perlu niat karena termasuk wasail ibadah seperti membersihkan kencing bayi di baju tak perlu niat atau memsukkan kaki terkena air kencing ke sungai tanpa niat bisa dikatakan bersih,dan bukan maqashid ibadah seperti shalat,haji,zakat,sedekah,dal lain2? Mohon penjelasan dari Ustadz.Jazakallah.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Fahrul
      Demikian pendapat sebagian Hanafiyah, bahwa wudhu dan mandi wajib tidak perlu niat, sah namun tidak berpahala. Namun pendapat ini adalah pendapat yang lemah, bahkan dibantah oleh sebagian Hanafiyah sendiri. Pendapat yang benar adalah bahwa niat adalah rukun dalam mandi janabah, tidak sah tanpa niat, sebagaimana pendapat jumhur. Wallahu’alam.

  • Pingback: Pembatal-pembatal wudhu | Lembaga Pendidikan AL-Qur'an Al-Furqon

  • Dadan Trie

    Asslkm.
    Ustad Klo setelah kita wudhu, kemudian kita melihat kemaluan kita sendiri apakah itu membatalkan wudhu kita?…yg kedua jika kita tidak berpakaian (maaf : Bugil) apakah itu nenbatalkan wudhu?
    terimakasih sebelumnya
    wassalam…

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam.
      @ Akhi Dadan Trie
      Semoga Allah selalu menjaga antum.
      1. Melihat kemaluan sendiri tidak membatalkan wudhu krn tidak ada dalil yang menjelaskan bahwa ini sebagai pembatal.
      2. Tidak berpakaian juga tidak membatalkan wudhu karena tidak ada dalil yg menjelaskan sprti ini sebagai pembatal.

      Semoga Allah beri kepahaman.

  • umi shofi

    Assalamu’alaikum

    ustadz ana mau tanya kalau keluar keputiham apakah termasuk membatalkan wudhu?
    dan ketika sholat apakah harus melepaskan (maaf) celana dalam untuk antisipasi kalau2 keluar keputihan

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam.
      @ Umi Shofi
      Pendapat terkuat, keputihan tdk termasuk pembatal wudhu. Mengenai kaedah yg biasa disampaikan oleh para ulama “Segala sesuatu yg keluar dari dua jalan (kemaluan dan dubur) adl pembatal wudhu kecuali mani”, ini adalah kaedah yg tdk berlaku mutlak. Artinya, kita mesti melihat pd dalil. Sedangkan tidak ada satu pun dalil yg menyatakan bahwa keputihan termasuk pembatal wudhu. Sehingga yg tepat kita nyatakan keputihann tdk membatalkan wudhu. Wallahu a’lam.

  • adryan maulana

    assalamu alaikum
    ustadz pengen tanya:
    1.apakah kotoran ayam sapi dapat merusak wudhu bila kena di tubuh atau pakaian kita.
    2.apakah kotoran manusia dapat merusak wudhu bila kena pada tubuh atau pakaian.
    trims,

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #adryan maulana
      Wa’alaikumussalam. Tidak membatalkan, namun untuk kotoran manusia wajib dicuci sampai bersih sebelum shalat. Wallahu’alam.

  • non

    assalammualaikum ustad
    saya ingin bertanya,
    1.setiap saya akan sholat terkadang saya suka merasa kentut padahal sebelumnya tidak ingin kentut, bagaimana cara menghilangkan keraguan saya itu?
    2. apabila ketika masuk angin, saya jadi sering kentut, sedangkan sudah waktunya solat, apakah harus menunggu terlebih dahulu?bagaimana kalau waktunya keburu habis?(biasanya saya tahan, atau jadi bolak-balik wudlu)
    3. dan ada hadist(afwan saya lupa lengkapnya) yang menyebutkan bahwa keluar angin dari dua lubang dibawah membatalkan wudhu, yang satu dari belakang dan yang satunya lagi darimana? (afwan apabila kata2nya kurang sopan)
    jazakallah

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #non
      Wa’alaikumussalam,
      1. Pahamilah hadits berikut:
      شكي إلى النبي صلى الله عليه وسلم الرجل يجد في الصلاة شيئا ، أيقطع الصلاة ؟ . قال : ( لا ، حتى يسمع صوتا أو يجد ريحا )
      Diadukan kepada Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam tentang seorang yang merasakan sesuatu (di perutnya) ketika shalat, apakah ia sebaiknya membatalkan shalat? Beliau bersabda: ‘Jangan, sampai terdengar suara atau tercium bau’” (HR. Bukhari, no.2056)
      Jadi, shalat menjadi batal jika terdengar suaranya, tercium baunya atau anda merasa yakin telah buang angin. Jika tidak tercium bau, tidak terdengar suara dan anda masih ragu, maka shalat tetap sah dan tidak perlu membatalkan.
      2. Usahakan minum air hangat atau pakai minyak angin, atau minumlah obat terlebih dahulu.
      3. Kemungkinan yang anda maksud bukanlah hadits namun kaidah yang dipakai para ulama tentang pembatal wudhu yaitu maa kharaja minas sabilain “segala sesuatu yang keluar dari 2 lubang”, maksudnya segala sesuatu yang keluar dari lubang farji dan lubang dubur.
      Wallahu’alam.

  • Pingback: EL.MURIDIN

  • Pingback: Apakah menyentuh wanita membatalkan wudhu? « ibnuabdilla

  • Pingback: Pembatal-PEmbatal Wudhu « Inilah Jalanku

  • Pingback: Pembatal-Pembatal Wudhu « b a a s r

  • Pingback: Pembatal-Pembatal Wudhu « panggil saya della, jangan yang lain.

  • miswan

    minta ijin nya ya…aku copy paste artikel nya…trus mau aku print…pengen aku baca dan pengen aku taruh di tempat aku kerja agar orang2 yang gak pernah membuka situs ini bisa tau…dan moga mereka mau mengamalkannya….

  • miswan

    شكر

  • Apep

    Assalammu’alaikum warahmatullahi wabarakaatuh,

    merasakan sesuatu (di perutnya) ketika shalat…..

    Kalau menurut saya di hadis itu, kalau merasakan di perut, pasti itu bukan apa2, mungkin maksudnya di dubur merasa ada yg keluar sesuatu di dubur, begitu mungkin, atau maksudnya perut ini sesuatu yg keluar dari perut ke dubur alias kentut ?

    Karena kalau yg dimaksud dari hadis ini perut, suara dari perut sebesar apapun itu bukan kentut.

    Mohon dibalas, syukron.

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Apep
      Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh,
      Merasakan sesuatu di perutnya, maksudnya, merasa akan buang angin, belum buang angin.

  • iin

    assalamualaikum mau tanya pak,,klau mkan dging unta kan trtulis hrs wudhu lg bgaimana klo makn dging ayam apakah mmbtalkan wudhu trimakasih

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #iin
      Daging ayam tidak membatalkan.

  • tini

    ass…
    Saya mau nanya Ustadz kalo sehabis wudhu terasa keluar sesuatu (maaf) sprti kencing apakah itu membatalkan wudhu saya….tapi saya sbnarnya was was apakah yg keluar itu kencing ato bukan mohon dijawab syukran sebelmnya

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #tini
      Jika masih ragu, maka wudhu anda tetap sah. Namun jika anda telah yakin telah keluar air seni, maka wudhu anda batal

  • Pingback: Apakah Menyentuh Wanita Membatalkan Wudhu? « Tarbiyah

  • ihsan

    assalamu’alaikum. Ust. bsa dijelaskan tntang HR. Bukhori No. 2056. Apakah kalau keluar sesuatu sperti angin walau sdikit wudhu kita jadi batal? soalnya biasanya beberapa saat stelah kentut, sy kadang mengalaminya. seperti ada yp kluar tp hnya skilas, sperti sisa. itu membuat saya menjadi sering ragu. terima kasih ust.

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      @ Ihsan
      Shalatnya baru betul2 batal jika yakin yg keluar adalah angin dari dubur. Jika ragu2, maka tdklah batal

      Wallahu a’lam.

  • Rahmad

    Ustadz, klo bersentuhan dgn org non islam atau dgn wanita dengan tidak sengaja gimana ya ustadz mohon dijawab syukran sebelmnya..

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Rahmad
      Tidak membatalkan wudhu, walaupun karena sengaja

  • Abdullah..

    afwan. ingin bertanya.. setiap selesai buang air kecil, pasti sangat susah untuk dituntaskan. terkadang muncul keraguan keluar air kencing saat sudah berpakaian lengkap. bagaimana saya harus bersikap. terkadang karena keraguan ini saya harus menunggu sangat lama dan khawatir tertinggal shalat jamaah.
    klo saya paksakan shalat berjamaah, terkadang ada perasaan air seni yang mengalir walau sedikit. apakah ini dapat digolongkan sebagai penyakit? apakah bisa mendapatkan keringanan, atau tetap harus meyakinkan diri sampai tidak ada air seni yang keluar lagi?
    jazakumullahu khairan..

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Abdullah
      Kalau hanya sekedar was-was dan ragu-ragu, tidak dianggap dalam agama dan anda pada asalnya tetap suci.

  • arif

    Tanya ustad, Bersentuhan dengan lawan jenis kan membatalkan wudhu. nah wanita yang mana saja? apakah Ibu, kakak, keponakan, tante, dan istri itu membatalkan wudhu juga?

  • Pingback: Melihat kemaluan.. Apakah membatalkan wudhu? | Tanya Jawab Islam

  • Pingback: Pembatal-Pembatal Wudhu, Apakah Anda Sudah Tahu? | "Bisa Karena Terbiasa"

@muslimindo

    Message: Rate limit exceeded, Please check your Twitter Authentication Data or internet connection.