Air yang Digunakan untuk Berwudhu


Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga, para sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik hingga akhir zaman.

Kita telah mengetahui bersama bahwa di antara syarat sah shalat diharuskan untuk berwudhu terlebih dahulu. Untuk berwudhu tentu saja memerlukan air. Lalu air seperti saja yang boleh digunakan untuk berwudhu? Itulah yang akan kami angkat dalam pembahasan kali ini. Semoga bermanfaat.

Ada Dua Macam Air

Perlu diketahui bahwa air itu ada dua macam yaitu air muthlaq dan air najis.

Pertama: Air Muthlaq

Air muthlaq ini biasa disebut pula air thohur (suci dan mensucikan). Maksudnya, air muthlaq adalah air yang tetap seperti kondisi asalnya. Air ini adalah setiap air yang keluar dari dalam bumi maupun turun dari langit. Sebagaimana Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً طَهُورًا

“Dan Kami turunkan dari langit air yang suci.” (QS. Al Furqon: 48)

Yang juga termasuk air muthlaq adalah air sungai, air salju, embun, dan air sumur kecuali jika air-air tersebut berubah karena begitu lama dibiarkan atau karena bercampur dengan benda yang suci sehingga air tersebut tidak disebut lagi air muthlaq.

Begitu pula yang termasuk air muthlaq adalah air laut. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah ditanyakan mengenai air laut, beliau pun menjawab,

هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ

Air laut tersebut thohur (suci lagi mensucikan), bahkan bangkainya pun halal.[1]

Air-air inilah yang boleh digunakan untuk berwudhu dan mandi tanpa ada perselisihan pendapat antara para ulama.

Bagaimana jika air muthlaq tercampur benda lain yang suci?

Di sini ada dua rincian, yaitu:

1. Jika air tersebut tercampur dengan benda suci dan jumlahnya sedikit, sehingga air tersebut tidak berubah apa-apa dan masih tetap disebut air (air muthlaq), maka ia boleh digunakan untuk berwudhu. Misalnya, air dalam bak yang berukuran 300 liter kemasukan sabun yang hanya seukuran 2 mm, maka tentu saja air tersebut tidak berubah dan boleh digunakan untuk berwudhu.

2. Jika air tersebut tercampur dengan benda suci sehingga air tersebut tidak lagi disebut air (air muthlaq), namun ada “embel-embel” (seperti jika tercampur sabun, disebut air sabun atau tercampur teh, disebut air teh), maka air seperti ini tidak disebut dengan air muthlaq sehingga tidak boleh digunakan untuk bersuci (berwudhu atau mandi).

Kedua: Air Najis

Air najis adalah air yang tercampur najis dan berubah salah satu dari tiga sifat yaitu bau, rasa atau warnanya. Air bisa berubah dari hukum asal (yaitu suci) apabila berubah salah satu dari tiga sifat yaitu berubah warna, rasa atau baunya.

Dari Abu Umamah Al Bahiliy, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الْمَاءَ لاَ يُنَجِّسُهُ شَىْءٌ إِلاَّ مَا غَلَبَ عَلَى رِيحِهِ وَطَعْمِهِ وَلَوْنِهِ

“Sesungguhnya air tidaklah dinajiskan oleh sesuatu pun selain yang mempengaruhi bau, rasa, dan warnanya.”

Tambahan “selain yang mempengaruhi bau, rasa, dan warnanya adalah tambahan yang dho’if. Namun, An Nawawi mengatakan, “Para ulama telah sepakat untuk berhukum dengan tambahan ini.” Ibnul Mundzir mengatakan, “Para ulama telah sepakat bahwa air yang sedikit maupun banyak jika terkena najis dan berubah rasa, warna dan baunya, maka itu adalah air yang najis.” Ibnul Mulaqqin mengatakan, “Tiga pengecualian dalam hadits Abu Umamah di atas tambahan yang dho’if (lemah). Yang menjadi hujah (argumen) pada saat ini adalah ijma’ (kesepakatan kaum muslimin) sebagaimana dikatakan oleh Asy Syafi’i, Al Baihaqi, dll.” Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Sesuatu yang telah disepakati oleh kaum muslimin, maka itu pasti terdapat nashnya (dalil tegasnya). Kami tidak mengetahui terdapat satu masalah yang telah mereka sepakati, namun tidak ada nashnya.”[2]

Intinya, air jenis kedua ini (air najis) tidak boleh digunakan untuk berwudhu.[3]

Bolehkah Air Musta’mal Digunakan untuk Bersuci?

Yang dimaksud air musta’mal adalah air yang jatuh dari anggota wudhu orang yang berwudhu. Atau gampangnya kita sebut air musta’mal dengan air bekas wudhu.

Para ulama berselisih pendapat apakah air ini masih disebut air yang bisa mensucikan (muthohhir) ataukah tidak.

Namun pendapat yang lebih kuat, air musta’mal termasuk air muthohhir (mensucikan, berarti bisa digunakan untuk berwudhu dan mandi) selama ia tidak keluar dari nama air muthlaq atau tidak menjadi najis disebabkan tercampur dengan sesuatu yang najis sehingga merubah bau, rasa atau warnanya. Inilah pendapat yang dianut oleh ‘Ali bin Abi Tholib, Ibnu ‘Umar, Abu Umamah, sekelompok ulama salaf, pendapat yang masyhur dari Malikiyah, merupakan salah satu pendapat dari Imam Asy Syafi’i dan Imam Ahmad, pendapat Ibnu Hazm, Ibnul Mundzir dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.[4]

Dalil-dalil yang menguatkan pendapat bahwa air musta’mal masih termasuk air yang suci:

Pertama: Dari Abu Hudzaifah, beliau berkata,

خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – بِالْهَاجِرَةِ ، فَأُتِىَ بِوَضُوءٍ فَتَوَضَّأَ ، فَجَعَلَ النَّاسُ يَأْخُذُونَ مِنْ فَضْلِ وَضُوئِهِ فَيَتَمَسَّحُونَ بِهِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah keluar bersama kami di al Hajiroh, lalu beliau didatangkan air wudhu untuk berwudhu. Kemudian para sahabat mengambil bekas air wudhu beliau. Mereka pun menggunakannya untuk mengusap.”[5]

Ibnu Hajar Al ‘Asqolani mengatakan, “Hadits ini bisa dipahami bahwa air bekas wudhu tadi adalah air yang mengalir dari anggota wudhu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga ini adalah dalil yang sangat-sangat jelas bahwa air musta’mal adalah air yang suci.”[6]

Kedua: Dari Miswar, ia mengatakan,

وَإِذَا تَوَضَّأَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – كَادُوا يَقْتَتِلُونَ عَلَى وَضُوئِهِ

“Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu, mereka (para sahabat) hampir-hampir saling membunuh (karena memperebutkan) bekas wudhu beliau.”[7]

Air yang diceritakan dalam hadits-hadits di atas digunakan kembali untuk bertabaruk (diambil berkahnya). Jika air musta’mal itu najis, lantas kenapa digunakan? Ibnu Hajar Al Asqolani mengatakan, “Hadits-hadits ini adalah bantahan kepada orang-orang yang menganggap bahwa air musta’mal itu najis. Bagaimana mungkin air najis digunakan untuk diambil berkahnya?”[8]

Ketiga: Dari Ar Rubayyi’, ia mengatakan,

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- مَسَحَ بِرَأْسِهِ مِنْ فَضْلِ مَاءٍ كَانَ فِى يَدِهِ.

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengusap kepalanya dengan bekas air wudhu yang berada di tangannya.”[9]

Keempat: Dari Jabir, beliau mengatakan,

جَاءَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَعُودُنِى ، وَأَنَا مَرِيضٌ لاَ أَعْقِلُ ، فَتَوَضَّأَ وَصَبَّ عَلَىَّ مِنْ وَضُوئِهِ ، فَعَقَلْتُ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menjengukku ketika aku sakit dan tidak sadarkan diri. Beliau kemudian berwudhu dan bekas wudhunya beliau usap padaku. Kemudian aku pun tersadar.”[10]

Kelima: Dari ‘Abdullah bin ‘Umar, beliau mengatakan,

كَانَ الرِّجَالُ وَالنِّسَاءُ يَتَوَضَّئُونَ فِى زَمَانِ رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – جَمِيعًا

“Dulu di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam laki-laki dan perempuan, mereka semua pernah menggunakan bekas wudhu mereka satu sama lain.”[11]

Keenam: Dari Ibnu ‘Abbas, ia menceritakan,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَغْتَسِلُ بِفَضْلِ مَيْمُونَةَ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mandi dari bekas mandinya Maimunah.”[12]

Ibnul Mundzir mengatakan, “Berdasarkan ijma’ (kesepakatan) para ulama, air yang tersisa pada anggota  badan orang yang berwudhu dan orang yang mandi atau yang melekat pada bajunya adalah air yang suci. Oleh karenanya, hal ini menunjukkan bahwa air musta’mal adalah air yang suci. Jika air tersebut adalah air yang suci, maka tidak ada alasan untuk melarang menggunakan air tersebut untuk berwudhu tanpa ada alasan yang menyelisihinya.”[13]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Begitu pula air musta’mal yang digunakan untuk mensucikan hadats tetap dianggap suci.”[14]

Sedangkan sebagian ulama semacam Imam Asy Syafi’i dalam salah satu pendapatnya, Imam Malik, Al Auza’i dan Imam Abu Hanifah serta murid-muridnya berpendapat tidak bolehnya berwudhu dengan air musta’mal.[15] Namun pendapat yang mereka gunakan kurang tepat karena bertentangan dengan dalil-dalil yang cukup tegas sebagaimana yang kami kemukakan di atas. Wallahu a’lam.

Catatan: Ada beberapa hadits yang melarang menggunakan air bekas bersucinya wanita semisal hadits dari Al Hakam bin ‘Amr. Beliau berkata,

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى أَنْ يَتَوَضَّأَ الرَّجُلُ بِفَضْلِ طَهُورِ الْمَرْأَةِ.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang seseorang berwudhu dari air bekar bersucinya wanita.[16] Agar hadits ini tidak bertentangan dengan hadits, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mandi dari bekas mandinya Maimunah” atau hadits, “Dulu di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam laki-laki dan perempuan, mereka semua pernah menggunakan bekas wudhu mereka satu sama lain”, maka kita bisa melalui jalan kompromi. Kita katakan bahwa larangan dalam hadits Al Hakam bin ‘Amr yang dimaksud adalah larangan tanzih (makruh) dan tidak sampai diharamkan. Jadi menggunakan air bekas bersucinya wanita dihukumi makruh dan bukan haram. Wallahu a’lam.[17]

Apakah Air Kurang dari Dua Qullah Jika Kemasukan Najis Menjadi Najis?

Air dua qullah adalah air seukuran 500 rothl ‘Iraqi yang seukuran 90 mitsqol. Jika disetarakan dengan ukuran sho’, dua qullah sama dengan 93,75 sho’[18]. Sedangkan 1 sho’ seukuran 2,5 atau 3 kg. Jika massa jenis air adalah 1 kg/liter dan 1 sho’ kira-kira seukuran 2,5 kg; berarti ukuran dua qullah adalah 93,75 x 2,5 = 234,375 liter. Jadi, ukuran air dua qullah adalah ukuran sekitar 200 liter. Gambaran riilnya adalah air yang terisi penuh pada bak yang berukuran 1 m x 1 m x 0,2 m.

Sebagian ulama memiliki pendapat bahwa jika air kurang dari dua qullah dan kemasukan najis sedikit ataupun banyak, baik airnya berubah atau tidak, maka air tersebut menjadi najis. Alangkah bagusnya jika kita dapat melihat pembahasan berikut ini.

[Hadits Air Dua Qullah]

Adapun hadits mengenai air dua qullah adalah sebagai berikut.

إِذَا بَلَغَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ

Jika air telah mencapai dua qullah, maka tidak mungkin dipengaruhi kotoran (najis).” (HR. Ad Daruquthni)

Dalam riwayat lain disebutkan,

إِذَا بَلَغَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يُنَجِّسْهُ شَىْءٌ

Jika air telah mencapai dua qullah, maka tidak ada sesuatupun yang menajiskannya. ” (HR. Ibnu Majah” dan Ad Darimi)[19]

[Jika Air Lebih Dari Dua Qullah]

Dari hadits dua qullah ini, secara mantuq (tekstual), apabila air telah mencapai dua qullah maka ia sulit dipengaruhi oleh najis. Namun, jika air tersebut berubah rasa, bau atau warnanya karena najis, maka dia menjadi najis berdasarkan ijma’ (kesepakatan para ulama).

Misalnya: air bak kamar mandi (jumlahnya kira-kira 300 liter –berarti lebih dari dua qullah-) kena percikan air kencing, maka air bak tersebut tetap dikatakan suci karena air dua qullah sulit dipengaruhi oleh najis. Namun, jika kencingnya itu banyak sehingga merubah warna air atau baunya, maka pada saat ini air tersebut najis.

Inilah mantuq (makna tekstual) dari hadits di atas. Namun secara mafhum dari hadits ini (makna inplisit yaitu bagaimana jika air tersebut kurang dari dua qullah lalu kemasukan najis), para ulama berselisih pendapat. Perhatikan penjelasan selanjutnya.

[Jika Air Kurang Dari Dua Qullah]

Sebagian ulama seperti Abu Hanifah, Asy Syafi’i, Ahmad dan pengikut mereka menyatakan bahwa jika air kurang dari dua qullah, air tersebut menjadi najis dengan hanya sekedar kemasukan najis walaupun tidak berubah rasa, warna atau baunya.

Jadi menurut pendapat ini, jika air lima liter (ini relatif sedikit) kemasukan najis (misalnya percikan air kencing), walaupun tidak berubah rasa, bau atau warnanya; air tersebut tetap dinilai najis. Alasan mereka adalah berdasarkan mafhum (makna inplisit) dari hadits dua qullah ini yaitu jika air telah mencapai dua qullah tidak dipengaruhi najis maka kebalikannya jika air tersebut kurang dari dua qullah, jadilah najis.

Namun ulama lainnya seperti Imam Malik, ulama Zhohiriyah, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahb dan ulama Najd menyatakan bahwa air tidaklah menjadi najis dengan hanya sekedar kemasukan najis. Air tersebut bisa menjadi najis apabila berubah salah satu dari tiga sifat yaitu rasa, warna atau baunya.

Alasan pendapat pertama tadi kurang tepat. Karena ada sebuah hadits yang menyebutkan,

إِنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لاَ يُنَجِّسُهُ شَىْءٌ

“Sesungguhnya air itu suci, tidak ada yang dapat menajiskannya.”[20]

Hadits ini secara mantuq (makna tekstual), air asalnya adalah suci sampai berubah rasa, bau atau warnanya. Sedangkan pendapat pertama di atas berargumen dengan mafhum (makna inplisit). Padahal para ulama telah menggariskan suatu kaedah, “Makna mantuq lebih didahulukan daripada mafhum.” Maksudnya, makna yang dapat kita simpulkan secara tekstual (mantuq) lebih utama untuk diamalkan daripada makna yang kita simpulkan secara inplisit (mafhum). Inilah kaedah yang biasa digunakan oleh para ulama.

Alasan lainnya, hukum itu ada selama terdapat ‘illah (sebab). Jadi kalau ditemukan sesuatu benda suci berubah rasa, warna dan baunya karena benda najis, barulah benda suci tersebut menjadi najis. Jika tidak berubah salah satu dari tiga sifat ini, maka benda suci tersebut tidaklah menjadi najis. Oleh karena itu, dengan alasan inilah pendapat kedua lebih layak untuk dipilih dengan kita tetap menghormati pendapat ulama lainnya. Wallahu a’lam bish showab.[21]

Kesimpulannya: Najis atau tidaknya air bukanlah dilihat dari ukuran (sudah mencapai dua qullah ataukah belum). Jika air lebih dari dua qullah kemasukan najis, lalu berubah salah satu dari tiga sifat tadi, maka air tersebut dihukumi najis. Begitu pula jika air kurang dari dua qullah. Jika salah satu dari tiga sifat tadi berubah, maka air tersebut dihukumi najis. Jika tidak demikian, maka tetap dihukumi sebagaimana asalnya yaitu suci.

Bolehkah Menggunakan Air Musyammas (Air yang Terkena Terik Matahari)?

Komisi Fatwa di Saudi Arabia, yaitu Al Lajnah Ad Da-imah lil Buhuts ‘Ilmiyyah wal Ifta’ pernah ditanyakan mengenai hal ini, lalu para ulama yang duduk dalam komisi tersebut menjawab:

لا نعلم دليلا صحيحا يمنع من استعمال الماء المشمس.

Kami tidak mengetahui satu dalil shahih yang melarang menggunakan air musyammas (air yang terkena terik matahari).

Yang menandatangani fatwa ini: Syaikh ‘Abdullah bin Qu’ud dan Syaikh ‘Abdullah bin Ghodyan selaku anggota, Syaikh ‘Abdur Rozaq ‘Afifi selaku wakil ketua dan Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz selaku ketua. (Soal keenam dari Fatwa no. 7757)[22]

Intinya, air musyammas masih boleh digunakan untuk berwudhu.

Semoga apa yang kami sajikan ini bermanfaat bagi kaum muslimin sekalian.

Segala puji bagi Allah yang dengan nikmat-Nya segala kebaikan menjadi sempurna.

Diselesaikan berkat nikmat Allah di saat turun berkah hujan di Pangukan-Sleman, 3 Shofar 1431 H

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel www.muslim.or.id


[1] HR. Tirmidzi, Abu Daud dan An Nasa’i. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih dalam Irwa’ul Gholil no. 9.

[2] Dinukil dari Tawdhihul Ahkam min Bulughil Marom, Syaikh Abdullah bin Abdirrahman Ali Basam,  1/114, Darul Atsar

[3] Lihat penjelasan pembagian air ini di kitab Shahih Fiqh Sunnah, Syaikh Abu Malik, 1/103-104, Al Maktabah At Taufiqiyah. Pembagian seperti ini juga dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin dalam Syarhul Mumthi’ dan Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di.

[4] Lihat  Shahih Fiqh Sunnah, 1/104.

[5] HR. Bukhari no. 187.

[6] Fathul Bari, Ibnu Hajar Al Asqolani, 1/295, Darul Ma’rifah, Beirut.

[7] HR. Bukhari no. 189.

[8] Fathul Bari, 1/296.

[9] HR. Abu Daud no. 130. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan.

[10] HR. Bukhari no. 194.

[11] HR. Bukhari no. 193.

[12] HR. Muslim no. 323.

[13] Al Awsath, Ibnul Mundzir, 1/254, Mawqi’ Jaami’ Al Hadits.

[14] Majmu’ Al Fatawa, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, 20/519, Darul Wafa’.

[15] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 1/106.

[16] HR. Abu Daud no. 82. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih.

[17] Cara kompromi dalil semacam ini ditempuh oleh penulis Shahih Fiqh Sunnah -Syaikh Abu Malik-. Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 1/107, Al Maktabah At Taufiqiyah.

[18] Lihat Tawdhihul Ahkam min Bulughil Marom, Syaikh Ali Basam, 1/116, Darul Atsar, cetakan pertama, 1425 H.

[19] Para ulama berselisih mengenai keshahihan hadits air dua qullah. Sebagian ulama menilai bahwa hadits tersebut mudhthorib (termasuk dalam golongan hadits dho’if/lemah) baik secara sanad maupun matan (isi hadits).
Namun ulama hadits abad ini, yaitu Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani rahimahullah menyatakan bahwa hadits ini shahih. Beliau rahimahullah mengatakan bahwa hadits ini diriwayatkan oleh Ad Darimi, Ath Thohawiy, Ad Daruquthniy, Al Hakim, Al Baihaqi, Ath Thoyalisiy dengan sanad yang shohih. Hadits ini juga telah dishohihkan oleh Ath Thohawiy, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, Al Hakim, Adz Dzahabiy, An Nawawiy dan Ibnu Hajar Al ‘Asqolaniy. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan, “Mayoritas pakar hadits menyatakan bahwa hadits ini hasan dan berhujah dengan hadits ini. Mereka telah memberikan sanggahan kepada orang yang mencela (melemahkan) hadits ini.” (Disarikan dari Tawdhihul Ahkam min Bulughil Marom, 1/116)

[20] HR. Tirmidzi, Abu Daud, An Nasa’i, Ahmad. Hadits ini dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani dalam Misykatul Mashobih no. 478

[21] Pembahasan ini disarikan dari Tawdhihul Ahkam min Bulughil Marom, 1/118 dan Syarhul Mumthi’, Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, 1/33-34, Dar Ibnil Haitsam.

[22] Fatwa Al Lajnah Ad Daimah lil Buhuts ‘Ilmiyah wal Ifta’, 7/54, Darul Ifta’.

  • Awang

    Salam ustadz, setelah brwudhu saya memakai wangi2an ditangan,tp stlh itu saya batal krn buang angin..trus sya brwudhu lg tanpa mmbsuh tngan yg msh ada minyak wangi,nah yg jd prtnyaan sya apakah sah wudhu sya krn air wudhu trcmpur dgn minyak wangi,krn akan mengubah bau air tsb,trmksh atas perhatianya!wassalam

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Awang
      Semoga Allah senantiasa menjaga antum.

      Seperti itu kan gak mengeluarkan nama air tersebut dari air muthlak. Air tersebut masih disebut air kan? Maka masih boleh digunakan untuk wudhu, apalagi parfumnya hanya sedikit.
      Semoga Allah beri kepahaman.

  • abu hanif

    salam ustadz,
    sebelumnya ana mohon maaf,dr penjelasan diatas bahwa batasan air jdi najis bukan krn lebh atau krg dr dua kullah.lalu esensi penyebutan dua kullah dlm hadist itu apa tadz?(untuk batasan apa 2 kullah itu).
    mhon fahamkan saya?
    jazzakallahukhair

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Abu Hanif
      Semoga Allah juga selalu menjaga antum. Esensi penyebutan air dua kullah dalam hadits tersebut adalah karena jika air lebih dari dua qullah ketika kemasukan najis, ia lebih selamat dari perubahan karena jumlahnya sudah terlampau banyak. Artinya, air lebih dari dua qullah sulit terpengaruh najis. Namun jika air kurang dari dua qullah, memang kemungkinan bisa terpengaruh najis. Namun catatan penting yang mesti kita perhatikan bersama bahwa tetap jika air kurang dari dua qullah mesti kita lihat, apakah ketika kemasukan najis, air tersebut mengalami perubahan ataukah tidak. Jika tidak trjadi perubahan apa2 karena najis yg amat sedikit dan masih disebut air muthlaq, air tersebut masih tetap suci. Inilah pemahaman yang lebih tepat.

      Semoga Allah selalu memberikan antum pemahaman dalam agama ini. Inni uhibbuka fillah.

  • abu hanif

    @ustadz muslim.or.id , alhmdulillah ana skrg lbh fhm,jazzakallah khair, wa ahabbakalladzi ahbabtani lahu : )

  • Heru

    Alhamdulillah, terimakasih atas bahasan soal airnya. Soal tayamum sudah pernah dibahas belum ya tadz? Salam

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Heru, insya Allah akan dibahas pada artikel fiqih berikutnya.

  • ipoet

    salam ustadz,,
    untuk air yg terkena penjernih air seperti kaporit atau tawas, akan menyebabkan air berubah bau dan warnanya. apakah air itu bisa digunakan untuk berwudhu,, mohon penjelasannya,trmksh.
    wasalam

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Ipoet
      Apakah air tersebut ketika kemasukan kaporit tadi masih kita katakan air saja ataukah sudah tidak kita katakan air (tapi dikatakan air kaporit)? Seperti misalnya jika air kemasukan sabun. Jika cuma satu serbuk saja, tentu kita tidak sebut air tersebut dengan air sabun. Namun kalau serbuk sabunnya banyak, barulah kita sebut air sabun. Nah, kalau sudah dikatakan air sabun, barulah tidak boleh digunakan untuk berwudhu.
      Jadi, jika sedikit kaporit yang tercampur dalam baik air (dan ini yang biasa terjadi) lalu airnya tidak berubah, maka tidak mengapa menggunakan air tersebut untuk berwudhu.

      Semoga paham.

  • andri

    assalamualaikum.maaf ustadz sya mau bertanya..syahkah wudhu kita kalo kita ambil air wudhu dari bak mandi dengan mengunakan ember kecil yang d llubangi untuk sarana berwudhuny…..krna sya msh binggung sebab teman sy bilang tdk syah ,makany hrs ambil dr keran air,sedanakan sy tidak pnya torn air..terima kasih atas perhatianny

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Wa’alaikumus salam wa rahmatullah wa barakatuh.
      Untuk mas andri, semoga Allah senantiasa memberi ilmu bermanfaat pd antum.
      Spt itu tidaklah mengapa. Karena memakai kran bukanlah syarat. Coba perhatikan hadits yang menerangkan bagaimana seorang sahabat (Abdullah bin Zaid) mencontohkan tata cara wudhu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
      شَهِدْتُ عَمْرَو بْنَ أَبِى حَسَنٍ سَأَلَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ زَيْدٍ عَنْ وُضُوءِ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فَدَعَا بِتَوْرٍ مِنْ مَاءٍ ، فَتَوَضَّأَ لَهُمْ ، فَكَفَأَ عَلَى يَدَيْهِ فَغَسَلَهُمَا ثَلاَثًا ، ثُمَّ أَدْخَلَ يَدَهُ فِى الإِنَاءِ
      ‘Amr bin Abi Hasan pernah bertanya pada Abdullah bin Zaid mengenai tata cara wudhu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian beliau pun meminta diambilkan taur (bejana kecil) berisi air, kemudian Abdullah bin Zaid menunjukkan wudhu pada mereka. Ia pun menuangkan air tersebut ke tangannya dan dicuci sebanyak tiga kali, lalu setelah itu Abdullah memasukkan tangannya ke dalam bejana … (HR. Bukhari no. 192)
      Lihatlah bagaimana di sini Abdullah mencontohkan berwudhu dgn bejana (seperti ember atau gayung) dan ia pun menuangkan air tersebut dari bejana tadi ketika membasuh tangan. Untuk selanjutnya ia celupkan tangannya ke bejana. Ini menunjukkan tidak mengapa menggunakan gayung, ember atau bejana untuk berwudhu. Jadi, menggunakan keran bukanlah syarat.
      Semoga lebih paham. Semoga Allah senantiasa memberikan kebaikan dan keberkahan pada antum.

  • Anshar

    Syukran ustadz, sangat bermanfaat, jazakallah khair wa barakallahu fiikum

  • Nurma

    Alhamduliillalh bertaambah ilmu karna selama ini ana ragu mengenai air bak mandi yang baru di ganti 2 atw 3 hari kemudian sudah terkena kotoran cicak. Sekarang ana sudah mendapatkan solusinya.Jazakummullah artikelnya

  • http://yahoo.com Rahmat

    Ttg air musyammas Umar RA pernah melarang utk digunakan krn dpt menyebabkn penyakit kulit belang2.Tp tdk sampai pengharaman,cm pencegahan spy t’hindar. Utk mslh khilafiyah spt ni marilah qt b’pkr bijak,tentu di negeri qt g t’lalu sulit m’dptkn air mutlaq. Toh jk banjir katakanlh begitu,airnya jg bs dikategorikn air mutlaq. Wallohu a’lam

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Kepada Mas Rahmat, semoga Allah senantiasa menjaga antum.
      Alangkah bagusnya jika Mas Rahmat bisa menyebutkan perbuatan Umar tadi diriwayatkan oleh siapa atau ditulis dalam kitab hadits yang mana sehingga kami dari redaksi bisa menelusuri. Lalu apakah betul riwayat tersebut shahih?
      Banyak di daerah2 kering seperti di gunung kidul (Yogyakarta) setiap masjid air terbuka dan terkena sinar matahari, apakah ini berarti airnya tidak boleh digunakan untuk wudhu? Padahal airnya mesti terbuka karena mereka sangat menanti2 datangnya hujan.
      Kemudian, sebagaimana yg telah kami nukilkan dalam tulisan di atas, yaitu perkataan Al Lajnah (komisi Fatwa Saudi Arabia), “Kami tidak mengetahui satu dalil shahih yang melarang menggunakan air musyammas (air yang terkena terik matahari).” Ini berarti para ulama yg duduk di komisi tersebut telah meneliti riwayat2 yg ada. Dan mereka adalah mereka. Insya Allah ilmunya terpercaya.
      Permasalahan khilafiyah boleh saja sesekali dibahas untuk menunjukkan manakah pendapat yg lebih tepat, ini dalam rangka memilih dalil dan bukan mengatakan orang lain sesat ataukah berdosa. Perhatikan baik2.
      Semoga Allah beri taufik.

  • http://www.yahoo.com fahrul

    Assalamu ‘alaikum
    Kepada redaksi Muslim.or.id ana mau tanya ttg hadits air 2 qullah karena ana pernah mendengar bahwa hadits2 ttg air 2 qullah dhaif sehingga tak ada kaidah ttg air 2 qullah mohon penjelasannya

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Fahrul.
      Wa’alaikumus salam. Sudah kami berikan penilaian ulama mengenai hadits tersebut, silakan lihat footnote no. 19.
      Semoga Allah beri taufik.

  • http://www.yahoo.com fahrul

    Terima kasih atas ilmunya dan mohon maaf ana tak melihat footnotenya

  • heriyawan

    alhamdullilah, bahasan ini menjadi tambahan pemahaman lagi. pernahkah dibahas hal “……. dalam dsetiap diri seseorang ada seorang rosul. maaf redaksinya bila kurang tetap !! maksudnya apa ? kemudian ” ….. Tuhan itu lebih dekat dengan urat tulang leher kita ” maksudnya bagaimana juga ? ana tunggu bahasan2 lainnya . terima aksih wasslammualaikun wrwb.

  • Sufyan Hafid

    assalamu’alaikum, Wr, Wb.

    saya ingin bertanya, apakah syah bersuci menggunakan air yang sedikit karena bak mandinya kecil tetapi sambil dialiri air dari kran karena saya kalau bersuci mengambil airnya memakai gayung.terima kasih

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Sufyan Hafid
      Waalaikumus salam.
      Menggunakan air yg sedikit pun sah asalkan tetap memenuhi rukun wudhu. Tidak masalah menggunakan air dari gayung.

  • murti

    good….guru fiqih ya mbak….

  • Tisman Sirat

    iya klo aku binggung ahhhhh….yang pnting air yang buat aku wudu bersih…………………..iya kan lah……..kan suci amin………………………………………………………

  • Aris Gunandari

    Assalamu`alaikum,
    Apakah pembahasan mengenai boleh tidaknya air musta`mal yang digunakan untuk bersuci termasuk air musta`mal yang kurang dari dua qullah dan apakah yang dimaksud dengan bersuci disini termasuk juga untuk mandi junub ?
    Mohon penjelasannya Ustadz.

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Aris Gunandari
      Wa’alaikumus salam. Semoga Allah senantiasa menjaga antum.
      Air yang dimaksudkan di sini juga termasuk dalam pembahasan mandi besar.

  • Fathanullah Salafi

    Tidak ada iman bagi yang tidak sholat dan tidak ada sholat bagi yang tidak berwudhu. bener gak redaksinya ustadz. selama ini banyak kekeliruan ana dalam menggunakan air untuk berwudhu, artikel ini Alhamdulillah menjawab semua. yang jadi pertanyaan ana,
    1. boleh gak berwudhu didalam kamar mandi yang bersatu dengan WC.
    2. jika tidak ada air didaerah tersebut dan yang ada hanya air di tempat Nasrani, gmana tuh.
    3. jika ana dalam keadaan junub, ana wudhu, trus mandi besar terus wudhu lagi, apakah ini benar atau bisa digolongkan bid’ah.

    syukron atas jawabannya, untuk M. Abduh Tuasikal semoga Allah selalu menjaga antum dan tetap semangat menyebarkan dakwah para Salafussholih

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      @ Fathanullah
      1. Boleh berwudhu di kamar mandi, tidak ada larangan. Baca basmallah diperbolehkan ketika itu karena keadaan butuh.
      2. Itu dibolehkan.
      3. Yang benar tidak perlu wudhu lagi setelah mandi.

  • revy

    Assalamualaikum Ustadz…
    Saya mao tanya Ustadz.Saya sekarang berada diJepang.jika sedang musim dingin,suhu bisa mencapai minus derajat celcius.Air pu seperti air kulkas dinginnya.Karena saking dinginnya,teman saya berwudhu dengan menggunakan air hangat yang dipanaskan oleh listrik,dengan alasan “terpaksa dari pada sakit”.Tapi saya tidak bisa menerima alasan tersebut,karena saya belum tahu ada keterangan yang membolehkan wudhu atau bersuci dengan air yang dipanaskan.Apakah bersuci dengan air yang dipanaskan baik dengan api atau listrik itu syah Ustadz?
    Terimakasih atas jawabannya

    Wassalamualaikum…

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Wa’alaikumus salam.
      @ Revy
      Sebagaimana dijelaskan di atas bahwa selama air tersebut masih berada dalam ranah air mutlak, artinya tidak berubah karena kemasukan benda suci shingga mengubah dari air mutlak atau tidak berubah karena kemasukan najis, maka boleh digunakan untuk bersuci. Kami belum mengetahui adanya larangan menggunakan air semacam itu. Kita kembalikan ke hukum asal air itu suci dan mensucikan.
      Semoga Allah beri kepahaman.

  • Fahmi

    Assalamu alaikum warohmatullah,

    Air di lokasi tempat saya tinggal saat ini bersifat asam yang berwarna keruh kemerahan. Air tersebut berasal dari sungai keruh yang sudah disterilisasi melalui sistem water treatment menggunakan soda ash (kimia). Namun kadangkala proses sterilisasi tersebut kurang sempurna sehingga air masih berwarna keruh dan asam. Bagaimana sifat air tersebut ya Ustadz apabila digunakan untuk berwudlu karena hanya air tersebut yang ada .?

    Wassalamu alaikum warohmatullah

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Fahmi
      Wa’alaikumussalam Warahmatullah. Rasulullah bersabda:
      إن الماء طهور لا ينجسه شي
      “Air itu suci dan tidak dapat dinajiskan oleh apapun” (HR. Tirmidzi)
      dari hadits ini para ulama menyimpulkan bahwa selama masih dapat disebut ‘air’, maka suci dan sah untuk berwudhu. Jadi air anda sah untuk berwudhu. Wallahu’alam.

  • Ahmad eka suryadi

    As.wa.wb saya sering selesai wudhu bersalaman dgn wanita bkn muhrim..batal atau nga yaa..trimakasih was

  • aan surya

    alhamduulilah saya sedikit memahami ,bagaimana hukumnya air yang kurang dari 2 kollah dapatkah di pakai berwudhu dan bagaimana bolehkah air kurang dr 2kollah di alirkan dan di pakai untuk berwudhu ?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #aan surya
      Boleh dipakai berwudhu baik dialirkan atau tidak.

  • Hasrullah

    Asslam. Saya pernah dengar ustad ceramah ustad..dan mudah2han saya yang salah paham…katanya air minum seperti aqua atau galon itu dak bisa untuk digunakan berwudhu..wslm

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Hasrullah
      Mudah-mudahan anda yang salah paham. Karena air tersebut suci dan mensucikan.

  • farida

    ustadz, kalo mandi junub air dipanaskan dengan api, kadang bau sedikit berubah, masih suci ngga?

    • http://rumaysho.com Abduh Tuasikal

      @ Farida
      Selama itu masih dikatakan air, bukan air abu, maka boleh digunakan.

  • Tien

    Ass. Wr. Wb.
    Bgmn hukumnya wudhu pake air dr bak mandi yang jumlahx tinggal sdikit dan pake gayung?? Bolehkah berbicara disaat sedang berwudhu???
    Wassalam

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Tien
      Bahkan Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam pernah wudhu dengan air yg lebih sedikit dari itu:
      كان النبي صلى الله عليه وسلم يتوضأ بالمد ويغتسل بالصاع
      Bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pernah berwudhu dengan air satu mud (sekitar dua telapak tangan), dan mandi dengan satu sha” (HR. Muslim)
      Bicara bukanlah pembatal wudhu, namun hendaknya menghayati karena wudhu itu ibadah.

  • universe

    assalammualaikum, saya mau bertanya, hukumnya air akuarium atau air kolam ikan, apakah najis atau tidak? Jika najis, klo terkena baju, bajunya apakah tetap bisa dipakai sholat?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #universe
      wa’alaikumussalam, hukum asalnya tidak najis.

  • Diana

    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Afwan mau tanya, apa yang dimaksud dengan air yang suci tapi tidak mensucikan.
    Apa contohnya?
    Syukron atas jawabannya.
    Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      @ Diana

      Wa’alaikumus salam wa rahmatullah wa barakatuh

      Maksudnya adl air yang masih suci tetapi tidak bisa digunakan untuk berwudhu spt air teh, air sabun dsb

  • diki

    thanks

  • Koko

    Alhamdulillah, inilah jawaban yang saya cari2. Jadi, saya tidak perlu ragu2 lagi untuk wudhu meskipun menggunakan air hanya sedikit (kurang dari 2 qullah). Jazakumullah khairan katsiran.

  • http://www.facebook.com Ahad Ihtiar

    ijin copas ya Pak.

  • http://yahoo.co.id alifah raniah

    ass ustadz saya mau bertanya air apa saja yang bisa di pakai berwudhu???? wasalam….

  • Yudhi A

    Assalamu’alaikum, saya mau tanya, saya belum mantap, apakah jika pakaian kita terkena kencing terus dicuci dengan direndam dengan pakaian lain apakah pakaian lain jadi najis dan juga air rendaman tersebut jadi najis?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Yudhi A
      Tidak najis karena tidak mendominasi air cucian tersebut sehinnga warna dan baunya seperti air kencing

  • ading

    assalamualaikum,apakaqh najis akan hilang dengan dijemur?syukron

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #ading
      Wa’alaikumussalam, jika setelah lama dijemur ia menguap dan hilang sama sekali warna bau dan rasanya, maka dianggap hilang

  • Fini

    boleh tidak kalau sedang sakit berwudhu dengan air hangat krn dipanaskan?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Fini
      Boleh

  • eko martin

    assalam’mualaikum,
    Apa pendapat anda tentang berwudhu dengan mengunakan air keruh yang jumlahnya banyak ?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #eko martin
      wa’alaikumussalam, jika keruhnya bukan karena najis, semisal keruh karena banyak tanahnya, maka suci.

  • lina

    assalamu’alaikum.
    jadi air yg kurang dari 2 kulah terkena percikan air wudhu tidak najis dan boleh digunakan berwudhu ?? terima kasih sebelumnya :)

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      @ Lina
      Wa’alaikumus salam. Boleh digunakan untuk berwudhu ketika tdk berubah warna, rasa dan bau ketika kemasukan najis.

  • http://DEYAN DEYAN

    BOLEH KAH KITA BERWUDHU DENGAN AIR HUJAN

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama, S.Kom.

      #DEYAN
      Boleh

  • tatang t

    apakah air laut boleh di gunakan untuk berwudu

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal, ST., MSc.

      @ Tatang

      Boleh

  • http://wahidunya.com ahmad nurwahid kenang anisa

    bolehkah kita berwudhu dengan air aqua?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #ahmad nurwahid kenang anisa
      Boleh

  • Andy

    Assalamu’alaikum
    Mau tanya.
    Apakah kotoran ikan yang ada dibak mandi najis?

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Andy
      Tidak membuat air menjadi najis

  • Jiabus Sarury

    mohon izin untuk mengcopy. terimakasih banyak

  • http://sahilluqman.wordpress.com sahil

    masak perkara yg teramat penting ini jenengan berani mengeluarkan kata2 “kompromi” ??? Hati2 njeh

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #sahil
      kompromi di sini artinya men-jama’ atau menggabung semua dalil, tidak memakai salah satu dan meninggalkan yang lain. bukan kompromi dalam makna bahasa indonesia yang artinya berdamai atau kongkalikong.

  • http://sahilluqman.wordpress.com sahil

    pemirsa yg melihat konten jenengan banyak juga yg awam masalah agama…mengenai penanya pertama konten ini, saya kira wudlunya tidak sah,karena mengurangi 1 rukun wudlu,yakni tidak membasuh tangan..dan terdapat dalam musat syafi’i yg dijelaskan dari berbagai mazhab imam 4, ada yg mengatakan menyentuh wanita selain mahrom dapat membatalkan wudlu..dapat juga jenengan liat referensi kitab Fathul Qorib…

    sedikiit masukan: makna hukum fiqih selama tidak ada pendapat/qoul yg membedakan hukum,berarti pasti sudah dijadikan rujukan semua umat islam di seluruh dunia.begitu juga sebaliknya..jadi,diusahakan menuliskan konten masalah hukum yg itu teramat penting seperti halnya Al Qur’an,jika salah mengajarkannya maka berdosalah orang yg mengajarkannya..diusahakan menggunakan pedoman qur’an, hadis, ijma’ qiyas.perkara pelaksanaan, biarkan pemirsa yg meyakini dan mengamalkannya..terimakasih

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #sahil
      Jika maksud anda mengenai berwudhu dengan air yang diambil dengan gayung, maka tergantung caranya. Jika cara tersebut membuatnya tidak mencuci tangan, maka tidak sah. Namun jika mencuci tangan tetap dilakukan maka sah.
      Adapun mengenai batalnya atau tidaknya wudhu karena menyentuh wanita, silakan simak:
      http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/apakah-menyentuh-wanita-membatalkan-wudhu.html

      Anda sudah paham bahwa bicara hal agama itu penting, maka bicara agama itu harus dengan dalil Al Qur’an dan As Sunnah dan penjelasan para ulama, bukan dengan sekedar ‘saya kira…’.

  • http://www.supriadi.me Adi Supriadi

    kalau untuk jumlah air yang digunakan Rasulullah saw untuk berwudhu berapa?

  • Pingback: Air yang Digunakan untuk Berwudhu | Kabut Asap

@muslimindo

    Message: Rate limit exceeded, Please check your Twitter Authentication Data or internet connection.