Sejarah Hidup Imam Al Ghazali (2)


Karya-Karyanya*

*Nama karya beliau ini diambil secara ringkas dari kitab Mauqif Ibnu Taimiyah Minal Asya’irah, karya Dr. Abdurrahman bin Shaleh Ali Mahmud 2/623-625, Thabaqat Asy Syafi’iyah 6/203-204

Beliau seorang yang produktif menulis. Karya ilmiah beliau sangat banyak sekali. Di antara karyanya yang terkenal ialah:

Pertama, dalam masalah ushuluddin dan aqidah:

  1. Arba’in Fi Ushuliddin. Merupakan juz kedua dari kitab beliau Jawahirul Qur’an.
  2. Qawa’idul Aqa’id, yang beliau satukan dengan Ihya’ Ulumuddin pada jilid pertama.
  3. Al Iqtishad Fil I’tiqad.
  4. Tahafut Al Falasifah. Berisi bantahan beliau terhadap pendapat dan pemikiran para filosof dengan menggunakan kaidah mazhab Asy’ariyah.
  5. Faishal At Tafriqah Bainal Islam Wa Zanadiqah.

Kedua, dalam ilmu ushul, fikih, filsafat, manthiq dan tasawuf, beliau memiliki karya yang sangat banyak. Secara ringkas dapat kita kutip yang terkenal, di antaranya:

(1) Al Mustashfa Min Ilmil Ushul. Merupakan kitab yang sangat terkenal dalam ushul fiqih. Yang sangat populer dari buku ini ialah pengantar manthiq dan pembahasan ilmu kalamnya. Dalam kitab ini Imam Ghazali membenarkan perbuatan ahli kalam yang mencampur adukkan pembahasan ushul fikih dengan pembahasan ilmu kalam dalam pernyataannya, “Para ahli ushul dari kalangan ahli kalam banyak sekali memasukkan pembahasan kalam ke dalamnya (ushul fiqih) lantaran kalam telah menguasainya. Sehingga kecintaannya tersebut telah membuatnya mencampur adukkannya.” Tetapi kemudian beliau berkata, “Setelah kita mengetahui sikap keterlaluan mereka mencampuradukkan permasalahan ini, maka kita memandang perlu menghilangkan dari hal tersebut dalam kumpulan ini. Karena melepaskan dari sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan sangatlah sukar……” (Dua perkataan beliau ini dinukil dari penulis Mauqif Ibnu Taimiyah Minal Asya’irah dari Al Mustashfa hal. 17 dan 18).

Lebih jauh pernyataan beliau dalam Mukaddimah manthiqnya, “Mukadimah ini bukan termasuk dari ilmu ushul. Dan juga bukan mukadimah khusus untuknya. Tetapi merupakan mukadimah semua ilmu. Maka siapa pun yang tidak memiliki hal ini, tidak dapat dipercaya pengetahuannya.” (Mauqif Ibnu Taimiyah Minal Asya’irah dari Al Mustashfa hal. 19).

Kemudian hal ini dibantah oleh Ibnu Shalah. beliau berkata, “Ini tertolak, karena setiap orang yang akalnya sehat, maka berarti dia itu manthiqi. Lihatlah berapa banyak para imam yang sama sekali tidak mengenal ilmu manthiq!” (Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/329). Demikianlah, karena para sahabat juga tidak mengenal ilmu manthiq. Padahal pengetahuan serta pemahamannya jauh lebih baik dari para ahli manthiq.

(2) Mahakun Nadzar.

(3) Mi’yarul Ilmi. Kedua kitab ini berbicara tentang mantiq dan telah dicetak.

(4) Ma’ariful Aqliyah. Kitab ini dicetak dengan tahqiq Abdulkarim Ali Utsman.

(5) Misykatul Anwar. Dicetak berulangkali dengan tahqiq Abul Ala Afifi.

(6) Al Maqshad Al Asna Fi Syarhi Asma Allah Al Husna. Telah dicetak.

(7) Mizanul Amal. Kitab ini telah diterbitkan dengan tahqiq Sulaiman Dunya.

(8) Al Madhmun Bihi Ala Ghairi Ahlihi. Oleh para ulama, kitab ini diperselisihkan keabsahan dan keontetikannya sebagai karya Al Ghazali. Yang menolak penisbatan ini, diantaranya ialah Imam Ibnu Shalah dengan pernyataannya, “Adapun kitab Al Madhmun Bihi Ala Ghairi Ahlihi, bukanlah karya beliau. Aku telah melihat transkipnya dengan khat Al Qadhi Kamaluddin Muhammad bin Abdillah Asy Syahruzuri yang menunjukkan, bahwa hal itu dipalsukan atas nama Al Ghazali. Beliau sendiri telah menolaknya dengan kitab Tahafut.” (Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/329).

Banyak pula ulama yang menetapkan keabsahannya. Di antaranya yaitu Syaikhul Islam, menyatakan, “Adapun mengenai kitab Al Madhmun Bihi Ala Ghairi Ahlihi, sebagian ulama mendustakan penetapan ini. Akan tetapi para pakar yang mengenalnya dan keadaannya, akan mengetahui bahwa semua ini merupakan perkataannya.” (Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/329). Kitab ini diterbitkan terakhir dengan tahqiq Riyadh Ali Abdillah.

(9) Al Ajwibah Al Ghazaliyah Fil Masail Ukhrawiyah.

(10) Ma’arijul Qudsi fi Madariji Ma’rifati An Nafsi.

(11) Qanun At Ta’wil.

(12) Fadhaih Al Bathiniyah dan Al Qisthas Al Mustaqim. Kedua kitab ini merupakan bantahan beliau terhadap sekte batiniyah. Keduanya telah terbit.

(13) Iljamul Awam An Ilmil Kalam. Kitab ini telah diterbitkan berulang kali dengan tahqiq Muhammad Al Mu’tashim Billah Al Baghdadi.

(14) Raudhatuth Thalibin Wa Umdatus Salikin, diterbitkan dengan tahqiq Muhammad Bahit.

(15) Ar Risalah Alladuniyah.

(16) Ihya’ Ulumuddin. Kitab yang cukup terkenal dan menjadi salah satu rujukan sebagian kaum muslimin di Indonesia. Para ulama terdahulu telah berkomentar banyak tentang kitab ini, di antaranya:

Abu Bakar Al Thurthusi berkata, “Abu Hamid telah memenuhi kitab Ihya’ dengan kedustaan terhadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Saya tidak tahu ada kitab di muka bumi ini yang lebih banyak kedustaan darinya, kemudian beliau campur dengan pemikiran-pemikiran filsafat dan kandungan isi Rasail Ikhwanush Shafa. Mereka adalah kaum yang memandang kenabian merupakan sesuatu yang dapat diusahakan.” (Dinukil Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/334).

Dalam risalahnya kepada Ibnu Mudzaffar, beliau pun menyatakan, “Adapun penjelasan Anda tentang Abu Hamid, maka saya telah melihatnya dan mengajaknya berbicara. Saya mendapatkan beliau seorang yang agung dari kalangan ulama. Memiliki kecerdasan akal dan pemahaman. Beliau telah menekuni ilmu sepanjang umurnya, bahkan hampir seluruh usianya. Dia dapat memahami jalannya para ulama dan masuk ke dalam kancah para pejabat tinggi. Kemudian beliau bertasawuf, menghijrahi ilmu dan ahlinya dan menekuni ilmu yang berkenaan dengan hati dan ahli ibadah serta was-was syaitan. Sehingga beliau rusak dengan pemikiran filsafat dan Al Hallaj (pemikiran wihdatul wujud). Mulai mencela ahli fikih dan ahli kalam. Sungguh dia hampir tergelincir keluar dari agama ini. Ketika menulis Al Ihya’ beliau mulai berbicara tentang ilmu ahwal dan rumus-rumus sufiyah, padahal belum mengenal betul dan tidak memiliki keahlian tentangnya. Sehingga dia berbuat kesalahan fatal dan memenuhi kitabnya dengan hadits-hadits palsu.” Imam Adz Dzahabi mengomentari perkataan ini dengan pernyataannya, “Adapun di dalam kitab Ihya’ terdapat sejumlah hadits-hadits yang batil dan terdapat kebaikan padanya, seandainya tidak ada adab dan tulisan serta zuhud secara jalannya ahli hikmah dan sufi yang menyimpang.” (Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/339-340).

Imam Subuki dalam Thabaqat Asy Syafi’iyah (Lihat 6/287-288) telah mengumpulkan hadits-hadits yang terdapat dalam kitab Al Ihya’ dan menemukan 943 hadits yang tidak diketahui sanadnya. Abul Fadhl Abdurrahim Al Iraqi mentakhrij hadits-hadits Al Ihya’ dalam kitabnya, Al Mughni An Asfari Fi Takhrij Ma Fi Al Ihya Minal Akhbar. Kitab ini dicetak bersama kitab Ihya Ulumuddin. Beliau sandarkan setiap hadits kepada sumber rujukannya dan menjelaskan derajat keabsahannya. Didapatkan banyak dari hadits-hadits tersebut yang beliau hukumi dengan lemah dan palsu atau tidak ada asalnya dari perkataan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka berhati-hatilah para penulis, khathib, pengajar dan para penceramah dalam mengambil hal-hal yang terdapat dalam kitab Ihya Ulumuddin.

(17) Al Munqidz Minad Dhalalah. Tulisan beliau yang banyak menjelaskan sisi biografinya.

(18) Al Wasith.

(19) Al Basith.

(20) Al Wajiz.

(21) Al Khulashah. Keempat kitab ini adalah kitab rujukan fiqih Syafi’iyah yang beliau tulis. Imam As Subki menyebutkan 57 karya beliau dalam Thabaqat Asy Syafi’iyah 6/224-227.

Aqidah dan Madzhab Beliau

Dalam masalah fikih, beliau seorang yang bermazhab Syafi’i. Nampak dari karyanya Al Wasith, Al Basith dan Al Wajiz. Bahkan kitab beliau Al Wajiz termasuk buku induk dalam mazhab Syafi’i. Mendapat perhatian khusus dari para ulama Syafi’iyah. Imam Adz Dzahabi menjelaskan mazhab fikih beliau dengan pernyataannya, “Syaikh Imam, Hujjatul Islam, A’jubatuz zaman, Zainuddin Abu Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Ahmad Ath Thusi Asy Syafi’i.”

Sedangkan dalam sisi akidah, beliau sudah terkenal dan masyhur sebagai seorang yang bermazhab Asy’ariyah. Banyak membela Asy’ariyah dalam membantah Bathiniyah, para filosof serta kelompok yang menyelisihi mazhabnya. Bahkan termasuk salah satu pilar dalam mazhab tersebut. Oleh karena itu beliau menamakan kitab aqidahnya yang terkenal dengan judul Al Iqtishad Fil I’tiqad. Tetapi karya beliau dalam aqidah dan cara pengambilan dalilnya, hanyalah merupakan ringkasan dari karya tokoh ulama Asy’ariyah sebelum beliau (pendahulunya). Tidak memberikan sesuatu yang baru dalam mazhab Asy’ariyah. Beliau hanya memaparkan dalam bentuk baru dan cara yang cukup mudah. Keterkenalan Imam Ghazali sebagai tokoh Asy’ariyah juga dibarengi dengan kesufiannya. Beliau menjadi patokan marhalah yang sangat penting menyatunya Sufiyah ke dalam Asy’ariyah.

Akan tetapi tasawuf apakah yang diyakini beliau? Memang agak sulit menentukan tasawuf beliau. Karena seringnya beliau membantah sesuatu, kemudian beliau jadikan sebagai aqidahnya. Beliau mengingkari filsafat dalam kitab Tahafut, tetapi beliau sendiri menekuni filsafat dan menyetujuinya.

Ketika berbicara dengan Asy’ariyah tampaklah sebagai seorang Asy’ari tulen. Ketika berbicara tasawuf, dia menjadi sufi. Menunjukkan seringnya beliau berpindah-pindah dan tidak tetap dengan satu mazhab. Oleh karena itu Ibnu Rusyd mencelanya dengan mengatakan, “Beliau tidak berpegang teguh dengan satu mazhab saja dalam buku-bukunya. Akan tetapi beliau menjadi Asy’ari bersama Asy’ariyah, sufi bersama sufiyah dan filosof bersama filsafat.” (Lihat Mukadimah kitab Bughyatul Murtad hal. 110).

Adapun orang yang menelaah kitab dan karya beliau seperti Misykatul Anwar, Al Ma’arif Aqliyah, Mizanul Amal, Ma’arijul Quds, Raudhatuthalibin, Al Maqshad Al Asna, Jawahirul Qur’an dan Al Madmun Bihi Ala Ghairi Ahlihi, akan mengetahui bahwa tasawuf beliau berbeda dengan tasawuf orang sebelumnya. Syaikh Dr. Abdurrahman bin Shalih Ali Mahmud menjelaskan tasawuf Al Ghazali dengan menyatakan, bahwa kunci mengenal kepribadian Al Ghazali ada dua perkara:

Pertama, pendapat beliau, bahwa setiap orang memiliki tiga aqidah. Yang pertama, ditampakkan di hadapan orang awam dan yang difanatikinya. Kedua, beredar dalam ta’lim dan ceramah. Ketiga, sesuatu yang dii’tiqadi seseorang dalam dirinya. Tidak ada yang mengetahui kecuali teman yang setara pengetahuannya. Bila demikian, Al Ghazali menyembunyikan sisi khusus dan rahasia dalam aqidahnya.

Kedua, mengumpulkan pendapat dan uraian singkat beliau yang selalu mengisyaratkan kerahasian akidahnya. Kemudian membandingkannya dengan pendapat para filosof saat beliau belum cenderung kepada filsafat Isyraqi dan tasawuf, seperti Ibnu Sina dan yang lainnya. (Mauqif Ibnu Taimiyah Minal Asyariyah 2/628).

Beliau (Syeikh Dr. Abdurrahman bin Shalih Ali Mahmud) menyimpulkan hasil penelitian dan pendapat para peneliti pemikiran Al Ghazali, bahwa tasawuf Al Ghazali dilandasi filsafat Isyraqi (Madzhab Isyraqi dalam filsafat ialah mazhab yang menyatukan pemikiran dan ajaran dalam agama-agama kuno, Yunani dan Parsi. Termasuk bagian dari filsafat Yunani dan Neo-Platoisme. Lihat Al Mausu’ah Al Muyassarah Fi Al Adyan Wal Madzahibi Wal Ahzab Al Mu’ashirah, karya Dr. Mani’ bin Hamad Al Juhani 2/928-929). Sebenarnya inilah yang dikembangkan beliau akibat pengaruh karya-karya Ibnu Sina dan Ikhwanush Shafa. Demikian juga dijelaskan pentahqiq kitab Bughyatul Murtad dalam mukadimahnya. Setelah menyimpulkan bantahan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah terhadap beliau dengan mengatakan, “Bantahan Ibnu Taimiyah terhadap Al Ghazali didasarkan kejelasannya mengikuti filsafat dan terpengaruh dengan sekte Bathiniyah dalam menta’wil nash-nash, walaupun beliau membantah habis-habisan mereka, seperti dalam kitab Al Mustadzhiri. Ketika tujuan kitab ini (Bughyatul Murtad, pen) adalah untuk membantah orang yang berusaha menyatukan agama dan filsafat, maka Syaikhul Islam menjelaskan bentuk usaha tersebut pada Al Ghazali. Yang berusaha menafsirkan nash-nash dengan tafsir filsafat Isyraqi yang didasarkan atas ta’wil batin terhadap nash, sesuai dengan pokok-pokok ajaran ahli Isyraq (pengikut filsafat neo-platonisme).” (Lihat Mukadimah kitab Bughyatul Murtad hal. 111).

Tetapi perlu diketahui, bahwa pada akhir hayatnya, beliau kembali kepada ajaran Ahlusunnah Wal Jama’ah meninggalkan filsafat dan ilmu kalam, dengan menekuni Shahih Bukhari dan Muslim. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata, “Penulis Jawahirul Qur’an (Al Ghazali, pen) karena banyak meneliti perkataan para filosof dan merujuk kepada mereka, sehingga banyak mencampur pendapatnya dengan perkataan mereka. Pun beliau menolak banyak hal yang bersesuaian dengan mereka. Beliau memastikan, bahwa perkataan filosof tidak memberikan ilmu dan keyakinan. Demikian juga halnya perkataan ahli kalam. Pada akhirnya beliau menyibukkan diri meneliti Shahih Bukhari dan Muslim hingga wafatnya dalam keadaan demikian. Wallahu a’lam.”

***

Sumber: Majalah As Sunnah
Penyusun: Ust. Kholid Syamhudi, Lc.
Dipublikasikan kembali oleh www.muslim.or.id

  • Iman Al PAhyubi

    Assalamu Alaikum…

    Maha Suci Allah Dengan Segala Sifat-Nya..

    Sedikit comment ke penulis artikel..
    Mohon Maaf sebelumnya..Jika memang Kitab Ihya Uhlumuddin begitu banyak kebohongannya kenapa sampai sekarang masih di pelajari kenapa tidak dibakar saja atay difatwakan sebagai buku yang menyesatkan?..dan klo boleh tanya kira2 buku/kitab apa yg ditulis oleh Imam Al-Ghazali setelah Beliau kembali mempelajari Ilmu Hadits?apakah setelah kembali mempelajari ilmu hadits Imam Al-Ghazali sadar bahwa Beliau ternyata telah banyak memasukkan hadits yang salah dalam kitab Ihya Uhlumuddin dan menerbitkan koreksi atas kesalahannya itu seperti yang disebutkan oleh Abu Bakar Al Thurthusi?mohon penjelasannya

    “Perbedaan pendapat adalah rahmat”

    Wassalam

  • kholiq

    saking asyiknya kita bicarakan tentang “kesalahan Ghozali” kadang kita lupa tentang diri kita berbuatlah sesungguhnya kita juga sama-sama menunggu pengadilan dari Allah s.w.t.
    Toh riya` dan `ujub adalah gerak hati kita dan Allah saja yang tahu pasti ikhlashkah kita?????

  • wong bodho

    Assalamulaikum, akh ustadz dan admin terimakasih atas segala penjelasan antum tentang tasawuf, saya tidak memiliki ilmu agama sehebat antum sekalian bahkan bahasa arab dengan nahwu dan shorof tingkat tinggi, saya hanya berpikir sederhana, apabila antum sekalian menyatakan golongan – golongan yang antum anggap sesat dalam tasawuf, apakah hati kecil antum merasa yakin lebih berhak atas surga Alloh daripada mereka ? Dari Imam Ghazali ? Apakah analisa antum benar ? Apakah beliau pernah berkata saya pernah sesat ?

  • http://kangaswad.info aswad

    Kepada akhi yang ber-ID “wong bodho”…

    Alhamdulillah, sejauh yang ana tahu di website ini, tidak pernah ada pernyataan yang menyatakan si Fulan pasti neraka, atau si Fulan pasti surga. Juga di artikel ini, tidak ada ana temukan bahwa Imam Al Ghazali rahimahullah dikatakan pasti masuk neraka. Ya Subhanallah. Sesat bukan berati pasti masuk neraka, dan bukan berarti kekal di neraka. Soal masuk surga atau neraka, tentu hanya Allah Azza Wa Jalla yang tahu.
    Dalam sebuah hadits shahih diceritakan ada seorang lelaki yang catatan dosanya ada 99 lembaran dan satu lembaran panjangnya sejauh mata memandang. Mungkin pandangan awwam seperti kita akan mengira ia pasti masuk neraka bukan, namun ternyata sebaliknya. Allah mengampuni dosanya dan ia langsung masuk ke dalam jannah karena ada catatan amal kebaikan, yaitu tauhid yang murni, yang sebesar kartu saja. (Hadits diriwayatkan Imam Ahmad, Tirmidzi, dll)
    Ya, soal surga atau neraka, hanya Allah yang tahu. Namun jika demikian apakah kita berdiam diri terhadap kesalahan saudara kita? Bukankah Rasulullah shallallahu’alahi wasallam menasehatkan:
    Agama adalah nasehat” (HR. Bukhari-Muslim)
    Saya yakin, saya, asatidz dan ikhwah yang ada di website ini adalah orang-orang yang fuqara’ ila rahmati wa maghfirati rabihim, mereka sangat faqir akan rahmat dan ampunan Rabb mereka. Dan mereka takut akan neraka serta mengharapkan jannah, sehingga hati mereka tergerak untuk menyebarkan ilmu syar’i, menjaga ummat agar tidak terjerumus pada kesalahan dalam beragama, yang dengan ini mereka berharap akan rahmat Allah Ta’ala.

  • http://www.rumaysho.wordpress.com Muh Abduh T

    Untuk saudaraku -yang kami berharap agar Allah mengumpulkan kita bersama para Nabi, shidiqin, syuhada’ dan orang sholih-

    Seorang penyair Arab berkata,

    Katakanlah jika engkau mengarahkan pandanganmu kepada orang yang memiliki julukan (tertentu),

    maka engkau akan menggambarkannya sesuai dengan julukannya

    Lihatlah akhi ketika Suhail bin ‘Amr ketika kisah perang Hudaibiyah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata padanya, “Inilah Suhail bin Amir.” (dan Suhail dalam bahasa Arab artinya kemudahan). Kemudian Nabi melanjutkan perkataannya kepada Suhail, “Aku tidaklah melihatmu kecuali selalu mendapatkan kemudahan dalam setiap urusanmu.”
    Lihatlah akhi, Suhail selalu dimudahkan dalam setiap urusannya karena namanya. Itulah karena nama itu sesuai dengan perbuatan.
    Maka saran kami kepada akhi yang berID wong bodho, hendaknya tidak memakai ID seperti ini. Kami yakin engkau adalah orang yang cerdas. Kalau bukan orang cerdas, tentu engkau tidak bisa menguasai teknologi internet semacam ini. Kami yakin engkau adalah orang yang pintar. Kalau tidak pintar, mana mungkin engkau gemar membaca tulisan yang ada di website ini. Maka hendaklah ID seperti ini tidak digunakan. Contolah Nabi dalam berbuat. Beliau suka melihat orang yang memiliki nama yang bagus karena itu juga akan memudahkan dalam urusannya.

    Akhi, perlu diketahui bersama, jika disebutkan bahwa aliran ini adalah sesat, pemahaman ini menyimpang atau ulama A salah dalam masalah ini, bukan berarti kita yang mengatakan demikian menyatakan bahwa kita lah yang berhak masuk surga dan mereka berhak masuk neraka. Tidak sama sekali ya Akhi.

    Pemahaman semacam ini perlu diluruskan.
    Kami menyebutkan seperti ini dalam rangka amar ma’ruf nahi mungkar. Tasawuf memiliki aliran yang menyimpang semacam ini, lalu dijelaskan, ini adalah dalam rangka amar ma’ruf nahi mungkar. Imam Ghozali kita katakan keliru dalam masalah ini, maka menyatakan seperti ini juga dalam rangka amar ma’ruf nahi mungkar.
    Kalau tidak ada semacam ini, orang akan terjerumus dalam kesalahan. Bukankah tidak ada semacam ini, orang akan mengikuti pendapat yang keliru?
    Justru orang yang tidak beramar ma’ruf nahi mungkar itulah yang tercela. Bahkan inilah sifat Ahli Kitab. Perhatikanlah ayat berikut Akhi:

    كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

    “Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS. Ali Imran [3] : 110)

    Seorang ahli tafsir terkemuka, Ibnu Katsir rahimahullah mengatakan, “Barangsiapa dari umat ini yang memiliki sifat semacam ini (beramar ma’ruf dan nahi mungkar, pen), maka dia termasuk dalam pujian yang disebutkan dalam ayat ini. Namun sebaliknya, barangsiapa yang tidak memiliki sifat semacam ini maka dia memiliki keserupaan dengan Ahlu Kitab. Allah mencela mereka (ahlu kitab) sebagaimana yang disebutkan dalam ayat,
    كَانُوا لَا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ
    “Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan munkar yang mereka perbuat.” (QS. Al Ma’idah [5] : 79)”

    Jadi kami memaparkan beberapa penyimpangan dari beberapa aliran atau beberap imam, ini adalah dalam rangka amar ma’ruf nahi mungkar. Karena memang yang kami inginkan adalah agar saudara kami mendapatkan dan mengetahui kebaikan sebagaimana yang kami peroleh.

    Kalau memang kami mengatakan aliran tertentu itu sesat atau Imam ini keliru, itu bukanlah berdasarkan hawa nafsu kami, namun kami berusaha kembalikan ini semua pada Al Qur’an dan As Sunnah yang sebagai hakimnya. Cobalah perhatikan tulisan-tulisan yang ada.

    Kami hanya bisa berharap semoga engkau selalu mendapatkan taufik Allah Ta’ala dan memudahkan kita untuk memasuki surga yang penuh dengan berbagai kenikmatan.

    Dari saudaramu yang mencintaimu karena Allah

  • abu ibrohim

    alhamdulillah Imam Ghozali kembali kepada ahlussunnah setelah lama berkecimpung dengan filsafat dan sufi. Beliau menekuni Shohih Bukhari dan Muslim dan meninggalkan Al IHYA. Sudah selayaknya saudara-saudaraku untuk meninggalkan Al IHYA dan menekuni shohih Bukhori dan MUslim sebagaimana al Imam Ghozali berbuat.

    Yang sunnah walaupun sedikit sangat jauh lebih baik daripada banyak tapi bid’ah dan sesat tanpa dasar.
    Logika sederhana : kualitas lebih didahulukan daripada kuantitas.

  • Ky.solikin gadungn

    Sebenarnya imam gozali itu siapa? Dia itu cuma ahli tasawuf.dn kalau saya berpendapat.ya jelas saja imam gozali kn org yg hanya mengutamakan hati dari pada rasional yg kira2 masuk akal.tp memang ia punya ktab ihya ulumudin,namun ia berkecimpung dg masalah ibadah saja kan.dn ibadah it pun brsifat menyendiri.

  • syaipullah

    to abu ibrahim
    sebelum beliau berkecimpung dalam filsafat dan sufi, beliau sudah berkecimpung dalam hadits. Buktinya beliau hapal 500 ribu hadits lengkap dengan sanad nya di luar kepala.
    Di dalam kitab Ihya banyak sekali hadits Bukhori-Muslim dikutip. bahkan Beliau memiliki jalur transmisi sanad tersendiri. Sampai2 Imam al-Iraqi pentakhrij hadits al-ihya berkomentar “saya tidak mengetahui hadits ini”. ini bukti al-Ghazali memiliki transmisi snaad tersendiri.

  • andra

    assalamualaikum…
    semoga ALLAH Menunjukan kita jalan yg diridho’inya,
    ane mo numpang tanya ama para alim dan ulama yg ada disini,pertanya’anya,
    apakah perkata’an,perbuatan,dan diam rasulullah itu dsebut hadits…?????
    Mhn jwbn segera…thank’s

  • andra

    kuww ampusakum wa ahlykum naaraa..

  • Abdullah

    Alhamdulillah ketika kita berusaha menjelaskan sesuatu kita akan mencari refrensi/maroji’ yang shohih, supaya tidak salah dalam menulis. Untuk akh Saefullah, pertanyaan ana antum bisa tahu kalau Imam Abi hamid Al-Ghazaly hafal 500ribu hadits sanadan wa matan dari buku/maroji’ apa & apakah buku rujukan antum itu bisa dijadikan i’timad/sandaran….kita tunggu jawaban dari antum akh. Jazakallahu khoiron.

  • Abu risa

    Ada juga org2 yg fanatik kepada Al ghazali semoga Allah merahmatinya mencari “pembenaran”kitab ihya.Mereka mengakui bhwa dlm kitab tersebut banyak hadits maudhu’ dan dha’if akan tetapi beliau rahimahullah menulis brdasar “hadits”Rasulullah Shallallahu’alaihiwassallam yg menemui beliau dalam mimpi,bhkan dikatakan kpd jama’ah mereka jika kita mengingkari hadits2 tersebut,akan diadzab Allah Subhanahuwata’ala.Pemahaman seperti ini sama dgn pembelaan terhadap bid’ah yg mereka akui tidak ada contoh dari Rasulullah. Kita berlindung kepada Allah Ta’ala dari pemahaman yg demikian.Karena mimpi tidak dapat dijadikan hujjah(kecuali Rasulullah),apalagi Imam Ghazali hidup cukup jauh setelah Rasullullah wafat,sedangkan kita tentu tidak mau mengingkari firman Allah Ta’ala :”pada hari ini telah Kusempurnakan utk kamu agamamu,dan telah Ku cukup kan kepadamu nikmat Ku,dan telah Ku ridhai Islam itu jadi agama bagimu”(QS.Al Maaidah:3).Maka wajib bagi kita brpegang teguh kepada Qur’an dan Sunnah yg telah diturunkan Allah Ta’ala kepada NabiNya Shallallahu’alaihiwasallam,dan disampaikan kepada ummat terbaik agama ini yaitu para Sahabat Ridwanullahuajma’in dan terpelihara hingga sekarang.Mencintai lmam Ghazali bukan berarti secara “mati2an” membenarkan semua perkataan beliau,dan memberitahukan kesalahan beliau pada ummat bukan berarti membenci beliau.Wallahua’lam

  • Filial

    ……

    Saudaraku yg kumuliakan,
    Imam Ghazali telah sampai ke derajat Hujjatul Islam, sedangkan Hujjatul Islam berarti telah hafal 300.000 (tiga ratus ribu) hadits berikut sanad dan hukum matannya,

    nama lengkap beliau adalah Abu Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad Alghazaly Atthuusiy rahimahullah.

    beliau diakui oleh banyak sekali para Hujjatul Islam lainnya, diantaranya Hujjatul Islam Al Imam Ibn Hajar Al Asqalaniy, beliau banyak sekali mengambil ucapan Imam Ghazali pada kitabnya Fathul Baari beliau banyak merujuk fatwa Imam Ghazali dari kitabnya AL Ihya,

    demikian pula Hujjatul Islam AL Imam Nawawi, demikian pula Al Hafidh AL Imam Qurtubiy, AL Hafidh Al Imam Assuyuthiy, (Al Hafidh adalah gelar bagi mereka yg telah hafal 100.000 (seratus ribu hadits) berikut sanad dan hukum matannya,

    kita memaklumi ikhtilaf para Muhaddits, namun jika muncul orang masa kini mengatakan Imam Ghazaliy sesat, hendaknya ia berfikir bagaimana orang mulia ini telah hafal 300 ribu hadits dan dirujuk oleh para hujjatul islam lainnya, hendaknya ia berhati hati,

    apalagi mereka yg menuduh itu tak hafal satu hadits pun berikut sanad dan hukum matannya,

    dan kita beserta sebagian besar para hujjatul islam, para Alhafidh dan para Imam mengakui Imam Ghazali dan kitabnya Ihya, kitab itu tak merujuk orang untuk masuk neraka, namun mengajak orang masuk ke dalam sorga, mengenai hadita haditsnya yg mungkin banyak ditentang, bisa saja jika yg menentang itu tak tahu sanad imam ghazali dalam haditsnya itu, karena ia sangat banyak hafal hadits, dan salah satu kekurangan Imam Ghazali adalah tak mencantumkan sanad jika menulis hadits,

    barangkali di zamannya masih banyak para hujjatul islam, namun semakin bertambah zaman maka orang banyak tak lagi mengenal hadits, maka mengatakan hadits itu munkar, karena ia sudah tak tahu sanadnya,

    sebagaimana Imam Ahmad bin Hanbal yg hafal 1 juta hadits dg sanad dan hukum matannya, namun Imam Ahmad hanya mampu menuliskan sekitar 20 ribu hadits saja, maka 980.000 hadits lainnya hilang dengan wafatnya Imam Ahmad,

    demikian pula Imam Bukhari yg hafal 600 ribu hadits dengan sanad dan hukum matannya, sedangkan Imam Bukhari hanya mampu menuliskan sekitar 7000 hadits pada shahihnya, lalu kemana 593.000 hadits lainnya..??, hilang dengan wafatnya Imam Bukhari,

    maka muncullah Ihya ulmuddin yg tak menuliskan sanad haditsnya, maka orang orang yg tak menemukan sanadnya tentunya tak mengenal hadits itu, namun sebagian besar para hujjatul Islam mengakui kebenaran Ghazali.

    Demikian saudaraku yg kumuliakan, semoga dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dg segala cita cita,

    Wallahu a’lam

    Munzir

  • http://kangaswad.info Aswad

    Kepada Akhi Filial, semoga Allah menjaga anda dalam kebaikan…

    Sebelumnya saya mengajak anda untuk menjauhkan diri dari ta’ashub (fanatik buta), apalagi pengkultusan terhadap seseorang. Karena hal ini dilarang dalam Islam.
    Dan salah satu tanda bahwa diskusi ini dilakukan tanpa dasar fanatik buta adalah: berargumen dengan ilmiah.
    Yang saya baca dari komentar anda, tidak ada sama sekali penukilan atau rujukan yang membuktikan kebenaran pernyataan anda. Misalnya perkataan anda:

    Imam Ghazali telah sampai ke derajat Hujjatul Islam, sedangkan Hujjatul Islam berarti telah hafal 300.000 (tiga ratus ribu) hadits berikut sanad dan hukum matannya

    Dari mana sumbernya?
    Juga perkataan anda yang lain:

    dan kita beserta sebagian besar para hujjatul islam, para Alhafidh dan para Imam mengakui Imam Ghazali dan kitabnya Ihya

    Benarkah hal tersebut? Padahal telah dijelaskan pada artikel di atas bahwa Abu Bakar Al Thurthusi berkata, “Abu Hamid telah memenuhi kitab Ihya’ dengan kedustaan terhadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Saya tidak tahu ada kitab di muka bumi ini yang lebih banyak kedustaan darinya, kemudian beliau campur dengan pemikiran-pemikiran filsafat dan kandungan isi Rasail Ikhwanush Shafa. Mereka adalah kaum yang memandang kenabian merupakan sesuatu yang dapat diusahakan.” (Dinukil Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 19/334).

  • Aree

    @akhi filial
    Disebutkan diakhir kehidupannya,Al ghazali rahimahullah kembali ke pemahaman yg lurus dgn menyibukkan diri mempelajari shahih bukhari.Maka klo emg antum mencintai beliau yg benar dlm beramal adl mengikuti hadits2 shohih bukan mengarang2 cerita utk pembenaran kesalahan beliau.Manusia tdk luput dr salah kecuali Rasulullah yg ma’shum.Wallahua’alam

  • rijal

    kalaupun harus membela Al Ghozali, yang dibela adalah taubatnyaa di akhir hayatnya dari pemahaman filsafat yang menyesatkan,

    sedangkan kitab ihya’ itu memang mengandung kerusakan2. Dan tahdzir bagi kaum mislimin adalah terhadap ajaran2nya yang menyesatkan itu

  • moh.wahidi

    al-gazali adalah ilmuan yang paling saya kagumi, jadi tolong karya-karya imam al-gazali diperbanyak. salah satunya karya tanggapan kepada para filsuf

  • moh.wahidi

    saya juga ingin perjalanan hidup imam al-gazali ketika memulai menyendiri dengan terus mengarang

  • moh.wahidi

    tolong tampilkan juga dialog imam al-gazali dengan ibnu ruysd

  • moh.wahidi

    kita harus mengikuti jejak-jejaknya

  • moh.wahidi

    saya mengjak seluruh kaum muslimin agar jangan terbuai dengan toleransi. karena toleransi antar agama akan mengikikis islam kita

  • abu abdillah

    sepengetahuan saya, Imam Ghozali memang terkenal hafal ratusan ribu hadits, namun beliau tidak mempunyai kemampuan men-takhrij hadits-hadits tersebut. Tajuddin As Subki berkata: “Dalam pasal ini aku kumpulkan semua hadits dalam kitab Ihya’ yang belum aku dapatkan sanadnya. Jumlah hadits-hadits itu (yang tidak ada sanadnya) sekitar 943 buah. Sedangkan hadits-hadits yang punya sanad tapi dhoif dan maudhu’ barangkali berlipat ganda dari jumlah ini.” (Thabaqot Syafiiyyah IV/hal 145)

    Ilmu hadits bukan sekedar banyak hafalan. apalah artinya banyak hafalan tapi tidak mampu membedakan mana yang shahih dan mana yang dhoif. sebagaimana tidak bermanfaat seseorang yang mengerjakan shalat ribuan rakaat tapi ngawur. yang lebih baik adalah sedikit tapi sesuai dengan sunnah.

  • Tommi

    Saya punya ringkasan (mukhtasor) kitab Ihya terbitan Sahara publisher, Jakarta. Memang benar, banyak kisah2 yg tidak ada sandarannya dari Hadits. Saran saya, bila mau merujuk kitab yang bagus dan bersandar pada hadits shahih, rujuklah kitab Zaadul Ma’ad karya Ibnu Qoyyim Al Jauziyah, kitab yang bagus untuk kaum muslim dan bisa dipertanggungjawabkan karena berpegangan pada hadits. Afwan, bukannya saya menjelek2an Al Ihya, tetapi adalah lebih baik bagi kita apabila kita berpegangan pada sesuatu yg jelas sumber2 hukumnya dari mana. Kita tidak ingin terjebak pada sesuatu yg syubhat, bukan?

  • Tommi

    Alhamdulillah, di penghujung hidupnya, Imam Ghozali kembali pada Sunnah Rasulullah SAW. Semoga ALLAH SWT mengampuni segala kekhilafan beliau dan memberinya rahmat. Amin

  • abu abdillah

    benar. di akhir hayatnya beliau mencela kitab Ihya’, ilmu kalam dan berbagai pemahaman sesatnya terdahulu, melebihi celaan orang-orang yang dahulu mencelanya karena pemahaman tersebut.

  • fajar

    terserah orang mencela al imam ghazali
    tetapi dari buku” beliaulah saya bisa mencintai Allah lebih dalam
    dan trsadar untuk tobat dan kembali kpd jalan Allah
    alhamdulillah

  • Tommi

    Untuk kang Fajar,
    Alhamdulillah klo anda mampu kembali ke jalan Allah Ta’ala lewat karya2 imam Ghazali. Sayapun sepakat dengan anda bahwa beliau -semoga Allah Ta’ala merahmatinya- adalah seorg ulama dengan nama besar. Namun, apalah daya seorg manusia yg pasti punya kesalahan dan kekhilafan. Artikel disini cuma untuk mengingatkan kita akan kekhilafan2 Imam Ghazali agar kita tidak terjebak dalam pemikiran ilmu kalamnya dan bukan untuk mencela beliau.
    Klo boleh saya kasih saran sesama muslim, setelah anda kembali ke jalan ALLAH Azza wa Jalla, maka pelajarilah langsung Al Qur’an dan Al Hadits Rasulullah Shallallahu alaihi Wassalam. Itulah sumber2 hukum Islam yang lurus dan Insya Allah tidak akan menyesatkan kita. Semoga Allah Tabaraka wa Ta’ala menunjuki kita semua pada jalan kebenaran yang lurus. Amin

  • demank

    kesuksesan al-ghazali krn keikhlasannya dalam memperbaiki jalan agama yg tersimpang pd zamannya, semog Allah memperbaiki kuburnya dan memasukannya ketaman syurga yg penuh kenikmatan. adapun yg mencela blm tentu bs berbuat seperti apa yg dilakukan beliau, akan indah bila kita satu kata satu perbuatan, bersikaplah bijaksana ambil perkataan yg paling baik diantara banyak perkataan-perkataan

  • budi

    assalamu’alaikum
    seandainya kita berjalan dan di depan kita ada sebuah lubang, apa yang akan kita katakan kepada saudara kita yang mengingatkan kita bahwa ada lubang yg membahayakan di depan kita? tidakkah kita senang dan berterima kasih kepada dia bahwa dia telah menyelamatkan kita

    Tidakkah kita berterima kasih kepada para ‘ulama yang telah memberitahukan kesalahan-kesalahan pada diri seorang imam al-ghozali agar kita selamat dalam berIslam. Bukankah kita sama-sama mencari surga, kita sama-sama ingin Berislam seperti islam yang telah dicontohkan Rasulullah dan para sahabat kan?

    dan kritikan-kritikan tersebut itu bukan celaan, tapi sebuah nasihat, sebuah kritikan ilmiyyah, dan dilakukan tidak asal-asalan, berdasarkan ‘ilmu, yang dilakukan oleh orang-orang yang memang pantas untuk melakukannya,
    kalo anda membaca nama-nama diatas, yang melakukannya bukan orang-orang sembarangan, mereka ‘ulama-’ulama besar yang keilmuannya tentang Islam tidak diragukan lagi

    untuk kang demank,
    mengutip pernyataannya
    “adapun yg mencela blm tentu bs berbuat seperti apa yg dilakukan beliau,”

    Yang pertama ingin saya sampaikan, tugasnya para ‘ulama untuk mengatakan yang salah, (supaya kita — orang-orang yang masih belum banyak ilmunya, orang awwam, yang dangkal ilmu dan pemahamannya ini selamat –)
    dan siapa yang anda maksud pencela itu? apakah Imam Subuki? Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah? Anda sadar anda sedang berhadapan dengan ‘ulama-’ulama besar?

    Mereka semua, para ‘ulama itu, termasuk Imam Ghazali, telah berusaha memberikan terbaik, (semoga Allah membalas dengan surga-Nya) namun tidak ada manusia yang sempurna, sehingga kritikan (saling mengingatkan ketika kita tersesat) adalah hal yang sangat wajar dan penting untuk dilakukan

  • samudera

    apakah ada buku karya imam ghazali yang berjudul “laisa minal islam”?
    karena sy sudah baca tp kenapa tidak terdapat di daftar karya2 beliau?
    syukron.

  • Mohis

    Menurut saya tulisan ini bisa dikata cukup ilmiah dengan adanya rujukan pendapat dari ulama-ulama terpercaya masa lalu. Bahwa kekurangan Abu Hamid adalah dalam ‘ulumul hadits sehingga terjebak pada dalil israiliyat / hadits maudhu’, itu sudah mafhum bagi banyak ulama. Sehingga tidak perlu lagi ada orang yang kapasitas ilmunya lebih rendah dari ulama-ulama tersebut menjadi kebakaran jenggot membela beliau secara buta dalam masalah tersebut. Mari kita bersikap adil, atau setidaknya lebih menahan diri sambil memverifikasi jika baru tahu akan hal ini.

    Yang perlu ditekankan adalah bijaknya ulama dahulu, yang selalu menimbang dan menilai saudaranya dengan dua sisi : kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dan kekurangan Imam al-Ghazali sudah diungkapkan secara berimbang melalui penuturan perjalanan hidup maupun komentar ulama-ulama. Hanya saja terasa agak ‘menggiring’ pembaca untuk skeptik terhadap karya Imam al Ghazali dengan banyak menyitir tanggapan atas kekurangan beliau dalam masalah ‘ulumul hadits di akhir tulisan. Meskipun saya lihat penulis tidak ikut andil secara eksplisit. Biasanya memang kesan dan tujuan tulisan itu lebih terasa di akhir, ketimbang di awal atau pertengahan. Mudah-mudahan, husnuzhzhan saya, penulis tidak bermaksud demikian.

    Lalu bagaimana sikap kita setelah mengetahui bahwa pada akhir hayatnya Imam al Gazhali menyadari kekurangannya, sementara kitab-kitab beliau banyak yang ditulis pada saat beliau masih memiliki ‘kekurangan’ tersebut (termasuk Ihya ‘Ulumiddin)…? Tinggalkan yang jeleknya, ambil yang baiknya… tetapi jika kita takut tidak bisa melakukannya maka berhati-hatilah dengan meninggalkan keseluruhannya… Karena tidak ada kewajiban bagi kita untuk membaca kitab-kitab beliau. Setau saya, tidak ada ulama fikih yang beristimbat hukum untuk menjawab persoalan umat dengan merujuk kitab al Ghazali (kecuali yang nyeleneh mungkin..) karena memang disadari bahwa bidang al Ghazali tidak pada wilayah urgent seperti itu.

    Seseorang yang memiliki ilmu islam dengan baik tidak akan tersesat saat membaca buku filsafat, sebagaimana para ulama yang berkomentar di atas (bagaimana mungkin mereka bisa mengkritiknya kalau tidak membacanya?). Atau seperti Syaikh Sa’id Hawa yang kemudian mengintisarikannya menjadi tazkiyatunnafs..

    Sudahkah kita berilmu cukup untuk membaca kitab-kitab al Ghazali…? Jika tidak yakin, jangan maksa… atau jika ragu, tinggalkan saja… atau jika tidak berilmu tapi ingin mengaksesnya, baca saja buku-buku yang membahas buah fikiran imam al Ghazali yang sudah diseleksi dan diarahkan kepada hal yang tidak bertentangan dengan ajaran shahih Rasulullah saw oleh para ulama… Lalu buku-buku itu apa aja ? Cari sendiri bro, dengan begitu kamu akan merasakan nikmatnya beramal shaleh mencari kebenaran…

  • tarkim

    mohon izin copas artikel 1 & 2 ya…nuhun,,

  • sya

    Assalamu’alaikum
    sedikit komentar, hendaknya kisah mengenai akhir hayatnya (di mana ia telah kembali kepada ajaran ahlussunnah waljama’ah) di-bold karena merupakan sesuatu yang penting yang apabila tidak di-bold bisa terlewat untuk terbaca dan akan menimbulkan kesalahpahaman.
    jazakumullah
    wassalamu’alaikum

  • Rozey

    Al ghozali,sosok yg kreatif krn bisa menyesuaikan diri

  • ar-Ridhwan

    Subhanallah, Benar2 baru saya baru tahu siapa itu Imam Al-Ghazali, seorang penentang filsafat tapi menekuninya, seorng yg bijaksana tapi cendrung terlambat mendapat petunjuk Allah. Seorng yg dikenal baik tp terlibat dusta. Tp untunglah di akhir2 hayatnya beliau benar2 mempelajari sunnah. Tp yang saya kawatirkan kitab2ny yg telah ditulis sebelum dia kembali ke sunnah. Takutnya disalah gunakan pihak tertentu dalam menyamarkan ajaran Islam.

  • http://www.facebook.com 4mbone32

    saya belum mengerti mengapa imam al ghazali menignggalkan filasat dan ilmu kalam nya

  • Ahmad Rozaq

    Karena di akhir hayatnya beliau tersadar bahwa jalan para filsafat dan ilmu kalam tidak akan membawa manusia beruntung, oleh karena itu beliau kembali pada jalan sunnah -alhamdulillah-

    Ibnu Taimiyyah berkata : “Walaupun Abu Hamid telah banyak menukil hadits dan perkataan2 dusta yg beliau sendiri tidak tahu bersumber dari mana, namun kebaikan beliau masih lebih banyak.” Oleh karena itu teman saya pernah bilang, kalau saja sejak awal Imam Ghazali menekuni jalan seperti Syafi’i, Ahmad, Abu Hanifah, Malik, Al-Auza’i, Sufyan Ats-Tsauri, Al-Bukhori, Muslim, niscaya nama beliau akan setaraf dengan mereka karena beliau sbnrnya adalah org yg mukhlis dan zuhud.

    Kita do’akan semoga Allah mengampuni segenap kesalahan dan kekhilafan beliau, dan semoga Allah menempatkan beliau pada tempat yg layak disisiNya. Amin

  • Sutriani

    Alhamdulillah…setelah mmbc sejrh rwyt hdp Al-Ghazali saya dpt mengetahui lbh dlm n mengenal beliau wlupn tdk prnh bersua,nmn stlh sy mmbc sjrh rwyt hdp 1 n 2 sy tdk menemukan kbrhsln n tantangan apa yg di alami beliau…tlg krm ke email qu ya..

  • arya

    Assalamu’alaikum Wr.Wb. Allah sangat menyayangi Imam Al-Ghazali dengan memberikan kesempatan beliau bertaubat dan menyadari kekeliruannya di ujung/akhir hayatnya. Semoga Allah memaafkan kekeliruannya pada saat si “jenius” Al-Ghazali malang melintang dan berpindah dari satu pemahaman pemikiran tasawuf, filsafat ke faham/pemikiran yang lainnya yang menurut saya merupakan upaya seorang hamba mendekatkan diri melalui Ilmu yang dimilikinya kepada sang Khalik. Mohon buah fikiran atau buku yang beliau tulis diakhir hayatnya dapt diinformasikan juga. Jaza kumullohu khairan katsiro…

  • moehammad zoelkarnaen

    Assalamualaikum ya akhi,,
    ketahuilah,sesungguhnya hanya Allah dan Rasulnya lah yang lebih tahu segalanya,..
    yang paling penting diakhir hidupnya,beliau kembali kejalan yang benar…
    ada 1 kisah dari ane buat antum semua:

    Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu mengisahkan, “Ada seseorang yang bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang hari kiamat, “Kapankah kiamat datang?” Nabi pun shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Apa yang telah engkau persiapkan untuk menghadapinya?” Orang itu menjawab, “Wahai Rasulullah, aku belum mempersiapkan shalat dan puasa yang banyak, hanya saja aku mencintai Allah dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Maka Rasulullah pun shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seseorang (di hari kiamat) akan bersama orang yang dicintainya, dan engkau akan bersama yang engkau cintai.” Anas pun berkata, “Kami tidak lebih bahagia daripada mendengarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Engkau akan bersama orang yang engkau cintai.’” Anas kembali berkata, “Aku mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakar dan Umar, maka aku berharap akan bisa bersama mereka (di hari kiamat), dengan cintaku ini kepada mereka, meskipun aku sendiri belum (bisa) beramal sebanyak amalan mereka.” (HR. Al-Bukhari dalam Shahih-nya, lihat Fath al-Bari [X/557 no: 6171] dan at-Tirmidzi dalam Sunan-nya [2385])
    semoga bermanfaat buat kita semua.
    sesungguhnya Allah SWT mencintai hamba-hambanya,yang mencintai Allah SWT dan Rasul-rasulnya.. amiin..
    wassalamualaikum ya akhi..

  • ahmad

    assalamu’alaikum
    afwan
    bukankah imam al-ghazali sendiri berkata di kitab beliau yang berjudul Qanun Ta’wil(halaman 16)

    “perbendaharaanku dalam ilmu hadits sangat sedikit sekali”

  • dariyatno

    Assalamu’alaykum, ya ikhwan

    artikel yang cukup informatif, yang mencoba menimbang dan mengkritisi pandangan seorang hamba Allah yang insya Allah mukhlis.
    saya adalah pengagum Al-Ghazali, sehingga wajar bila beliau dikritik banyak pengagumnya yang tidak/kurang bisa menerima, termasuk saya.
    hal serupa juga bisa dibalik, bagaimana respon pengagum ulama ‘salafi’ seperti Syaikhul Islam ibn Taymiyah jika beliau dikritik?

    Karena tidak ada manusia yang ma’shum kecuali rasulullah, beranikah admin menampilkan sosok ulama panutannya sekaligus mengkritiknya?

    • http://rumaysho.com Muslim.Or.Id

      Wa’alaikumus salam.
      @ Dariyatno
      Setiap insan selain nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah ma’shum. Begitu pula Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim, Ibnu Katsir, Ibnu Rajab, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab, Syaikh Al Albani, Syaikh Ibnu Baz, Syaikh Muqbil, Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin, itu semua tidak lepas dari kritikan dan kesalahan. Coba simaklah artikel dalam web ini, niscaya jika ada pendapat mereka yg keliru itu pun kena kritikan. Kami tidak mungkin menyembunyikannya dan menutupinya jika itu keliru.
      Semoga Allah beri taufik pada antum.

  • Abu Muhammad Naufal Zaki

    Semoga Alloh mengampuni Imam Ghozali atas tergelincirnya dalam filsafat dan semoga demikian pula dg kita yg tdk luput dari kekeliruan meskipun berusaha berada di atas manhaj yg haq. Cukuplah penjelasan para ulama ttg kekeliruan beliau sbg wujud kasih sayang ulama agar kita tdk terjatuh kepada kesalahan beliau yg disebutkan di akhir hayatnya kembali merujuk kpd Ash SHohiain. Dan diakhir hidupnya pula beliau mengakui “Bhw ilmunya terhadap hadits sangatlah miskin.” yakni dg kewaroannya beliau mengakui bhw beliau bukanlah ahli hadits krn tdk membedakan mana hadits shohih, lemah bahkan palsu. . tdk ada kata terlambat utk memohon kepada Alloh ampunan atas semua kekeliruan tsb. Bagi yg fanatik buta kpd beliau mk kenapa kita tdk merujuk kpd ulama yg beliau sendiri menyandarkannya yakni Imam Asy Syafii ulama SUnnah dan pedang Sunnah yg terhunus utk ahli bid’ah? Sungguh seluruh ulama ahlus sunnah adalah pewaris para Nabi yg insya Alloh mengajak kita semua mengikuti Nabi dan Para Sahabatnya.

  • http://globalsejarah.wordpress.com LUTHFI

    Subhanallah………. aku kagum……..!!!

  • moh. mushofan, S.Pd

    mudah-mudahan kita dapat mengambil suri tauladan dari para ulama’ yang mendapat petunjuk dari allah dengan sebaik-baiknya. amin

  • nur

    mari kita sama-sama buka mata hati kita untuk kembali kepada Qur’an dan Sunnah, atas dasar amar ma’ruf nahyi munkar siapapun orangnya setinggi apapun dia kalau tidak sesuai ucapannya dengan yang dua tadi maka selalu kita kembalikan ke sumber aslinya bukan membabi buta membela orangnya tapi lihat apa yang dia lakukan sesuai dengan sunnah atau tdk, kita bela yang bersunnah siapapun orang itu. jangan karena kadong cinta salahpun kita bela padahal itu berarti kita tidak mencintai orang itu, Kita selalu hormat dan akan selalu begitu kepada Al-Imam Al-Ghozali tentu karena ilmu beliau akan tetapi ketika dia memang pernah membuat kesalahan kita doakan semoga beliau diampuni Alloh SWT. Dan kalau memang ada hadist yang lebih bisa kita percaya kita ambil yang memiliki hujjah yang lebih kuat apan Imam Syafei juga pernah berkata kalau memang apa yang saya bawakan bertentangan dgn Alqur’an dan Sunnah lemparkan pendapatku ke tembok kan begitu. Belalah Sunnah walaupun itu bertentangan dengan idola kita. Jd bukan karena dia idola kita mati2an bela padahal tdk sesuai jd kita membela siapa, jgn hawa nafsu yang kita bela tapi Sunnah, Maaf bila ada kata2 yang tdk berkenan, Makasih

  • Jim Jimmy

    Hemmmm… yang mendukung dan yang melemahkan Al-ghozali semoga selalu dalam bimbingan Allah…Semoga sudah menghafal hadits lebih dari Al-ghozali semoga pengetahuannya lebih luas Alghozali…Semoga lebih taqwa dari Alghozali…
    aminnn

  • HARTO

    Setiap orang akan mengalami perjalanan ruhani seperti Imam Ghozali, dalam menuju kebenaran hakiki, kebenaran hakiki akan bermuara kepada Allah yang Al-Haq. Jatuh bangun dalam perjalan ruhani adalah bagian dari kodrat seorang hamba, dinamika makhluk yang bernama MANUSIA yang punya kelebihan sekaligus kekurangan/kelemahan, dari situlah tempat diletakkannya Pahala sebagai bentuk penghargaan Allah kepada hambanya yang telah berusaha dengan kesungguhan mencapai kebenaran walaupun mempunyai kelemahan. Jangankan para Ulama yang paling mulia, para Nabipun juga mengalami hal demikian. Contoh : Nabi Ibrahim jatuh bangun dalam mencari tuhan,ada kekeliruhan pada awalnya dan akhirnya menemukan ALLAH, Nabi Musa juga ada kekeliruan dalam mempersepsi tuhan, ingin melihat dengan mata, akhirnya terkapar pingsan sebelum sempat keinginannya terwujud, dan memang tak akan pernah terwujud karena Allah bukan materi yang dapat dilihat dengan Panca Indera, Nabi Adampun yang sudah makrifat langsung pada Allah masih tergelincir juga, padahal kurang apa Nabi Adam, beliau diciptakan pada awal dari biologis manusia, disaksikan Malaikat, diajak dialog Tuhan bersama malaikat untuk di tes kepintarannya/kelebihannya, hidup disurga yang nikmatnya gak kurang-kurang. Kembali ke Imam Ghozali, beliau seorang manusia biasa, yang gandrung mencari kebenaran yang haq, karena kesungguhan dan perilakunya yang mulia maka di perolehlah gelar dari manusia sebagai Al Hujjatul Islam, walaupun beliau tidak menginginkan gelar itu. Kenapa beliau banyak dikritik, karena perjalanan ruhani beliau ditulis dalam bentuk tulisan yang bisa dibaca, dianalisa dan disimpulkan oleh orang lain, padahal setiap perjalanan pasti ada jatuh bangunnya. Karena itu, apabila ada kitab beliau ada yang salah dan kekeliruan, adalah wajar dan itu bagian dari perjalanan ruhani yang belum selesai.Bagi saya kritikan itu tetap memberikan manfaat sebagai pencerahan bukan sebagai kecaman yang membuahkan kebencian. Saya tetap kagum dan memuliakan Al-Ghazali dengan segala kekurangan dan kelebihannya, darinya saya memperoleh kekayaan hati dan pencerahan, bagi para pengkritiknya saya sampaikan rasa hormat karena secara tidak langsung telah melengkapi / memperbaiki apa yang jadi kekurangan Al-Ghozali. Semoga apa yang ditinggalkan oleh para Ulama menjadi amal jariyah yang terus mengalir di taman surga, amin.

  • amalhayati

    assalamualaikum..
    saya nak tahu..
    detik2 kematian imam ghazali boleh??
    benar kah ade y mengatakan bhwa beliau sudah tahu bila masa nya detik beliau hampir meninggal dunia??
    beliau memandikan dan mengkafan kan diri beliau..
    benarkah??

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #amalhayati
      Cerita tersebut tidak benar.

  • Faiz

    asyik.. asyik.. seru neh infonya..
    tiap manusia ada kurang lebihnya..
    menurut kami pribadi
    masing2 orang memiliki proses perjalanan yang berbeda
    ini bukan tentang salah ato benar.
    yang menurut kita salah bisa jadi itu merupakan proses Beliau menyempurnakan pemahamannya tentang ISLAM dan Intisari berketuhanan..
    Jadi ga perlu dipermasalahkan kecuali bagaimana diri kita sendirikan??:-)
    Yang mati-matian berusaha total belajar seperti Imam Gozali aja masih bisa “nyasar”
    apa lagi kita yang cuma hehehe…
    wassalam..

  • amalhayati

    assalamualaikum..
    sy ingin tahu detik2 kematian beliau..
    kerna ade y mengatakan detik itu sungguh mnginsafkan..
    harap jika ada maklumat bole dikongsikan di sini.
    terima kasih..

  • Agung AlFakir

    Assalamualaikum Wt Wb
    Semoga ALLAH TAALA memudahkan kita untuk faham lautan ilmu ALLAH TAALA yang demikian luas dan dalam..hingga mengizinkan kita menjadi insan yang berilmu dan beramal

  • TAJUL SYAMSI

    ASSALAMU ALAIKUM.
    beda pendapat itu boleh,tapi jangan di jadikan perpecahan.sy salah seorang yang mengagumi imam Ghozali,sangat bertrimakasih kepada kawan-kawan yang ikut mengkritik imam Ghozali,dan alhamdulillah sy masih tetap mengagumi imam Ghozali Rohima humullah.pepatah mengatakan bawalah jaring ke tengah lautan,ambila semua yang terjaring didalamnya.kemudian setelah sampainya di daratan maka buanglah apa-apa yang tidak bermanfaat itu.mudah mudahan rekan rekan mengerti akan maksud pepatah ini.

  • Nadia

    Assalamualaikum….
    Kalau yang lain memuji, boleh dong kita kritik?
    Penulis ternyata banyak merujuk buku skunder…alias buku- yang udah diramu oleh penulis kontemporer tentang biografi Hujatul Islam Al Faqih Imam Al Ghazali.

    Lain kali tulis yang bersumber langsung dari kitab-kitab utama, biar tidak hanya nerjemah saja dan tidak terbawa tulisan yang ia terjemahkan.

    Ok, wassalamualaikum

    • http://kangaswad.wordpress.com Yulian Purnama

      #Nadia
      Wa’alaikumussalam, dalam bidang sejarah dan biografi, kitab Siyar A’lamin Nubala adalah salah satu kitab utama. Dalam hal biografi ulama Syafi’iyyah, kitab Thabaqat Asy Syafi’iyyah juga salah satu kitab utama.
      Mohon dibaca kembali dengan hati yang tenang dan tanpa fanatisme.

  • djineman rowoh

    Sesungguhnya jika kita telah menjalankan rukun Islam dg murni dan benar sesuai dengan petunjuk Alqur’an dan Sunah , ditambah lagi dg selalu berupaya menyucikan hati dan iwa dari penyakit sombong riya hasud dengki cinta harta tahta dunia secara melampaui batas, maka secara otomatis sudah jadi sufi, dan dekat dg Allah bahkan lebih dekat dg urat leher. Gitu aja koq repot.

  • http://wwwdolopogrosir.com yanto

    mari kita study alqur an dan sunnah rosul.. perbedaan pendapat umat islam karena ikut ajaran ulama ..bukan ajaran alqur an dan sunnahg rosul

  • samidi

    saya sangat kagum dengan sosok beliau yang begitu cerdas namun tetap bersahaja, di masa-masa sekarang sangat sulit saya temui seorang sosok seperti beliau, semoga Allah merahmati beliau dan semoga saya di akhirat nanti dipertemukan dengan beliau, amiin…

  • Ayu Sari

    Ihya Ulumudin, kitab karya Imam Ghazali telah diperbaiki dan diringkas oleh Ibnul Jauzi, yaitu Minhajul Qashidin. Seiring berjalannya waktu, muncul buku Mukhtashar Minhajul Qashidin karya Syaikh Ahmad bin Abdurrahman bin Qudamah Al-Maqdisi yang merupakan ringkasan kitab tersebut.Adapun buku ini merupakan intisari dari Mukhtasar trsebut. Dalam buku ini penulis melengkapinya dengan penjelasan tambahan pada tiap pembahasan dan takhrij hadits. Bahkan, penulis telah mengganti beberapa hadits dhaif dengan hadits shahih.

  • aris

    Baarokallahufikum.
    @akhi Dariyatno dan yang semisal dengan anda dari pengagum Al Chazali.
    saya katakan bahwa saya pun senang dan kagum dengan beliau hingga ulama seperti Ad Zahabi pun kagum dan memuji beliau dengan mengatakan seorang hujjatul islam, tapi kagum berbeda dengan taklid buta, kita kagum dengan pemahaman dan kejeniusan beliau dalam memahami sesuatu, namun kita tidak boleh buta dengan kesalahan yang dilakukan oleh orang yang kita kagumi, sebagaimana Malik punya salah, Ahmad bin Hambal punya salah, Ibnu Taimiyyah punya salah,An Nawawi punya salah Al ALbani jg punya salah,,, dan mereka pun di kritik atas kesalahan mereka dengan tidak meninggalkann kecintaan terhadap orang yang dikritik, dan orang yang mengkritik adalah para ulama yang berilmu bukan orang awan seperti kita… hingga kita pun tak perlu lah sakit hati.. begiitu..

  • yudi

    semoga kita hanya benar2 fanatik kepada Alloh dan Rosul-Nya.

  • http://rowel.byethost32.com gorel

    hmm.. saya banyak membaca karya2 Al Ghazali tapi malah belum mengenal biografi beliau.. tapi kok membaca ini sosok beliau digambarkan cenderung negatif ya.. maaf sebelumnya..

  • Pingback: Sejarah Hidup Imam Al Ghazali | Ceramah Agama-Kajian Sunnah-Kajian Salaf

  • Ahmad Sukari Abenk

    semua karya imam al ghozzali mantap

  • http://sunnahrasul.blogspot.com tricahyo

    Mantab! >_<
    klo dlam kitabnya banyak hadist2 yg dho'if / palsu? masa dibilang mantab? . . .
    Teliti dulu kawan . . .dan lihatlah pendapat2 para ulama salaf! krena merekalah orang2 bersunnguh2 dlm mengikuti Al Qur'an dan sunnah serta pemahaman para sahabat yg telah Allah azza wa jalla akui akan keimanannya? Jazakumullah khairan . . .^_^

  • khadijjah

    “…mohon maaf kawan, jangan jadikan ini sebagai pemecah antar umat, mohon ini bisa dijadikan bahan wawasan sebagai tambahan kita agar makin mantab mencintai Allah dan memohon kecintaan Allah terhadap diri kita..Amien”

  • http://udinwidarso.wordpress.com/ Udin

    Website yang informatif.
    Terima kasih atas informasinya.

  • Pingback: Sejarah Hidup Imam Al Ghazali | Menuntut ilmu syar'i

  • ibnu

    Assalamualaikum warohmatullahiwabarakatuh.

    Bagi saya pribadi..memahami islam adalah seperti petunjuk rosullah SAW,sebagai garis yang lurus,tidak cabang ke kanan atau ke kiri. tidak fanatik mati terhadap pemahaman yg diberikan oleh ulama tapi selalu berusaha mencari tahu dasar atau landasan hadist dan memperbaharui apabila ternyata ada kesalahan, karena ternyata banyak hadist-hadist lemah bahkan palsu menjadi hujah bagi sebagian kaum muslim. Masalah beda pendapat menurut saya adalah seperti memilih banyak jalan untuk keselamat,bahkan islam ditelah dijelaskan oleh rosulullah SAW pecah menjadi 73 golongan dan islam adalah hanya ada 1 jalan yaitu sirotolmustaqim yaitu jalan yg lurus dan tidak bercabang ke kanan atau kiri. Ke surga kah kita atau ke Neraka kah kita adalah menjadi tanggung jawab pribadi kita masing-masing,bukan ustadz kita,bukan guru kita…tapi kita akan dimintai pertanggung jawaban atas diri pribadi …lalu kalau demikian siapa yg harus kita bela ? ya..diri kita lah yg harus selalu kita bela dan kita jaga dari pemahaman yg kurang atau tidak mendapat ridho Allah SWT. Dan Ridho Allah SWT sudah ditetapkan dengan sempurna kepada Nabi Muhamad SAW,lewat sunah-sunahnya yaitu ISLAM dan para Sahabat yang telah dijamin oleh Allah masuk surga. Jadi kesimpulan saya,memahami sebuah ajaran adalah sebuah kewajiban untuk kesempurnaan Islam,bukan untuk perdebatan. Dan sebuah ajaran islam adalah sebuah ketetapan yang sudah mendapat ridho Allah SWT dan rosulullah SAW,Karena Islam telah sempurna dengan cara – cara yg di tuntunkan nabi Muhamad SAW, dan tidak ada cara yg lebih baik untuk mencapai surga selain dari pada apa yg sudah Rosulullah ajarkan. Jadi marilah kita meniti jalan yg lurus dan selalu mencari jalan yg lurus itu. Amin

  • aryunita

    salam…
    mi’yarul ilmi apa udah ada yang diterjemahin ke dalam bahasa indonesia???
    syukran jzk

  • Pingback: Sejarah Hidup Imam Al Ghazali (2) | Al-Muntaqa

@muslimindo

  • muslimindoSiapa yg takut terhadap sesuatu ia akan lari darinya. Tetapi, siapa yg takut kpd Allah ia justru lari utk mendekatiNya - Abul Qasim Al-Hakim about 9 hours ago
  • muslimindoSurga adalah tempat di mana tidak ada masalah atau sakit, itu adalah sebuah kenikmatan yang abadi. about 13 hours ago
  • muslimindo[VIDEO] Orang Miskin Yang Sombong http://t.co/ngqf1I0zrz #muslimOrId about 13 hours ago
  • muslimindoI added a video to a @YouTube playlist http://t.co/wqIRpqlaTF Orang Miskin yang Sombong about 17 hours ago
  • muslimindoSobat, SADARILAH! Segala sesuatu dalam hidup kita direkam oleh Allah. http://t.co/UwKRDXXBs5 about 17 hours ago
  • muslimindoSiapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, Allah akan memudahkan baginya jalan menuju Surga. (HR.Muslim) about 19 hours ago
  • muslimindoAllah akan selalu menolong hamba-Nya selama hamba tersebut menolong saudara nya (sesama Muslim). (HR.Muslim) about 22 hours ago
  • muslimindoMemajang Kaligrafi Allah dan Muhammad Sejajar http://t.co/YCXisZ8DSL #muslimOrId about 23 hours ago
  • muslimindo#Sobatmuslim ketahuilah. http://t.co/FSigX66Rzg about a day ago
  • muslimindoKan selalu ada yang dapat kita syukuri dari pada yang kita keluhkan. about a day ago
  • muslimindoSiapa yang menutupi aib seorang Muslim, Allah akan menutup aib nya didunia dan akhirat. (HR.Muslim) about a day ago
  • muslimindoSiapa yg memberi kemudahan kepada orang yg berada dalam kesulitan, Allah akan memberikan kemudahan baginya didunia dan akhirat. (HR.Muslim) about a day ago
  • muslimindoTransaksi Gadai (Rahn) http://t.co/Xk2nWU8HnK #muslimOrId about a day ago
  • muslimindoJadilah orang baik karena Allah, & janganlah buang waktu tuk mencari pembuktian dari manusia. about a day ago
  • muslimindoSiapa yg membebaskan seorang Mukmin dari suatu kesulitan di Dunia, Allah akan membebaskan nya dari kesulitan pada Hari Kiamat. (HR. Muslim) about a day ago
  • muslimindo#PERMATA AKAL http://t.co/MENz3YjJwR about a day ago
  • muslimindoTujuan Penciptaan Manusia http://t.co/GCJPoNW7QY #muslimOrId about 2 days ago
  • muslimindoHendaklah kamu mengingat Allah di waktu lapang (senang), niscaya Allah akan mengingat kamu di waktu sempit (susah) [Al-Hadits] about 2 days ago
  • muslimindo“hasbunallah wa ni’mal wakiil [cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung] (QS: Ali Imran Ayat: 173) about 3 days ago
  • muslimindoKu bersandar hanya kepada Allah. http://t.co/pR1sKFV9Lu about 3 days ago